Kejuaraan Ketahanan Dunia FIA akan menampilkan jaringan 36 mobil yang diperluas untuk 'musim super' 2018/19 setelah peningkatan jumlah untuk tiga dari empat kelas seri, termasuk ledakan untuk tingkat LMP1 teratas.

Menyusul keputusan Porsche untuk mengakhiri program LMP1 setelah musim 2017, Toyota tidak lagi menjadi produsen tunggal di kelas utama WEC, tetapi akan bergabung dengan delapan operasi privateer untuk 'musim super' dan 24 Jam Le Mans.

Rebellion Racing dan ByKolles keduanya akan kembali ke LMP1 untuk 2018/19, dengan entri tambahan Manor, SMP Racing (keduanya dua mobil) dan DragonSpeed (satu mobil) mengangkat lapangan menjadi 10 mobil.

GTE-Pro akan menampilkan 10 mobil sesuai rencana, dengan Ford, Ferrari, Aston Martin, BMW dan Porsche masing-masing mengirimkan dua entri musim penuh. Ford dan Porsche akan membawa dua mobil tambahan dari IMSA WeatherTech SportsCar Championship ke 24 Hours of Le Mans, sementara Corvette akan melakukan double-entry tahunan untuk balapan. Ferrari ketiga juga akan tampil di Circuit de la Sarthe milik AF Corse.

Di GTE-Am, akan ada peningkatan menjadi sembilan entri musim penuh, dengan entri # 98 Aston Martin Racing kembali untuk mempertahankan gelarnya melawan tim pelanggan saingan yang menjalankan Ferrari, Porsche dan Aston Martins. Empat mobil GTE-Am tambahan akan berlomba di Le Mans.

LMP2 adalah satu-satunya kelas yang mengalami penurunan jumlah yang dipicu oleh tim yang naik ke LMP1, dengan hanya tujuh mobil musim penuh. Namun, 13 tambahan akan bergabung dengan grid untuk Le Mans, mengangkat kelas menjadi 20 entri untuk endurance classic di Circuit de la Sarthe.

Grid Le Mans diatur pada maksimal 60 entri untuk lari 2018, membagi 30-30 antara mobil LMP dan GTE.

Kejuaraan Ketahanan Dunia FIA 2018/19 - Daftar Peserta

2018 24 Hours of Le Mans - Daftar Entri