Kecelakaan itu terjadi saat pengereman ketika Oliver Sorberg mendekati tikungan kanan yang kencang, 9,8km memasuki lintasan pertama melewati 'Saint-Jeannet' – 'Malijai'.

Mobil itu berakhir di parit dan akhirnya dibebaskan dengan bantuan dari sekelompok penonton "mendorong, menarik, dan menyeret", menurut Solberg dan meskipun kerusakannya murni dangkal, kerugian waktu mencapai setengah jam.

Masalah asap knalpot serupa menimpa Solberg dan rekan setimnya Elliott Edmondson selama tahap Jumat, dan tampaknya terbatas pada mobil I20 N Rally1-nya karena baik Ott Tanak maupun Thierry Neuville tidak mengalami masalah serupa.

"Di mobil Oliver, kami mengalami asap yang berulang kali masuk ke kokpit," kata Wakil Direktur Tim Hyundai Motorsport, Julien Moncet.

“Kami memantau situasi dengan sangat cermat pada siang hari dan berhasil membawa kru ke penghujung hari dengan selamat. Kami akan menyelidiki ini lagi untuk menemukan solusi. Kami berharap untuk hari yang lebih baik besok.”

Ketika segala sesuatunya berjalan dengan baik untuk Solberg, dia menunjukkan kecepatan yang menyebabkan Hyundai mempromosikan mereka ke skuad WRC mereka pada program bersama untuk 2022 dengan pembalap Spanyol, Dani Sordo. Pada SS13 ia berhasil mencatatkan waktu di sekitar tiga besar.

“Kami menggunakan sore hari sebagai pengalaman belajar berharga lainnya,” kata Solberg, putra juara WRC 2003, Petter. “Menetapkan waktu tercepat ketiga bersama melalui SS13 bersalju, menyamai hasil etape terbaik saya, adalah cara yang bagus untuk mengakhiri hari yang sangat sulit.”

Sementara itu, Hyundai Motorsport telah mengkonfirmasi bahwa Ott Tanak tidak akan mengambil bagian lebih lanjut di pembuka musim setelah menarik mobilnya dari acara hari ini.

Sebuah kebocoran pada akhir SS9 dengan cepat diikuti oleh benturan depan yang berat pada sudut yang tertutup es di SS11, dengan kerusakan berikutnya memaksa mereka untuk berhenti di bagian jalan.

“Air pendingin kami bocor dan mesin terlalu panas sehingga kami harus menghentikan mobil di ruas jalan tersebut,” kata Tanak, juara WRC 2019.

"Sayangnya, kami tidak akan dapat melanjutkannya besok, tetapi kami berkomitmen untuk belajar dari akhir pekan yang menantang ini untuk membangun sisa musim ini.”