Kenya kembali ke kalender WRC tahun lalu dengan kesepakatan awal hingga akhir 2023.

Safari Rally kembali ke kejuaraan pada tahun 2021 setelah 18 tahun absen dengan kemenangan Sebastian Ogier dan Julien Ingrassia.

Berbicara tentang berita tersebut, direktur pelaksana Promotor WRC Jona Siebel mengatakan: “Ini adalah kontrak terlama yang pernah kami tandatangani dan ini mengirimkan pernyataan yang kuat.

"Setelah istirahat selama 19 tahun, ada comeback yang sangat kuat tahun lalu dan ada motivasi tinggi dari kedua belah pihak untuk mewujudkan kemitraan jangka panjang ini.

“Sekarang kami memilikinya. Ini adalah acara yang sangat ikonik dan Kenya adalah negara yang fantastis dengan berbagai satwa liar, alam, dan orang-orang yang menyenangkan dengan warisan Safari yang kuat. Semangat para penggemar di negara tetangga sangat tinggi dan kami senang berada di Kenya untuk tahun-tahun berikutnya.”

Amina Mohamed, sekretaris kabinet Kenya untuk olahraga, warisan dan budaya, menambahkan: “Kami dapat memberikan kepada negara itu Safari Rally yang merupakan bagian dari warisan kami dan yang telah hilang selama bertahun-tahun. Ini adalah momen yang sangat bersejarah, momen ambang batas bagi kami, bahwa komitmen dan dedikasi ini telah dihargai.

“Kami menantikan banyak balapan yang lebih menarik, ini adalah momen yang sangat, sangat membanggakan bagi negara kita dan momen yang membanggakan bagi kita semua yang telah mengerjakan ini.”

Setelah Sebastien Loeb meraih kemenangan pada putaran pembuka di Monte Carlo, musim 2022 berlanjut di Swedia pada 24-27 Februari.