Loris Baz mengincar podium Kejuaraan Dunia Superbike musim ini saat ia bersiap untuk kembali ke seri dengan Ten Kate Racing, hasrat orang Prancis untuk sukses telah dibangkitkan oleh tes pertamanya di Yamaha baru.

Mantan pebalap MotoGP Baz akan kembali ke grid di Jerez akhir pekan ini untuk putaran enam musim WorldSBK 2019, di mana ia akan meningkatkan peringkatnya pada Yamaha R1 kelima.

[[{"fid": "1419130", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Mendapatkan kesempatan untuk mengendarai motor untuk pertama kalinya selama tes WorldSBK di Misano, tamasya pertamanya dengan mesin WorldSBK selama tujuh bulan, Baz dengan terus terang mengatakan bahwa dia merasa lebih menikmati mengendarai R1 selama dua hari - kebanyakan saat basah - daripada yang dia lakukan di tahun yang tidak menyenangkan saat mengendarai BMW S1000RR Althea Racing yang sudah menua.

“Tidak mudah untuk tinggal di rumah dan melihat urutan kekuasaan dari sofa,” katanya kepada Crash.net.

“Tapi itu adalah pilihan yang tepat… Saya yakin itu adalah pilihan yang tepat, karena dimungkinkan untuk kembali dengan motor terbaik dan tim teratas. Itu semua yang saya inginkan jadi saya sangat senang dan sangat berterima kasih kepada Ten Kate dan Yamaha karena mereka membuat ini menjadi mungkin.

“Itu tujuh bulan bagi saya ketika saya tidak mengendarai motor di trek balap, jadi yang utama adalah memeriksa dasar-dasarnya, berbicara dengan tim dan mencoba memahami motor ini - ini adalah motor yang sangat istimewa.

“Saya tidak melihat poin lemah atau negatif pada motor. Saya bersenang-senang selama dua hari - Saya lebih bersenang-senang di dalamnya daripada seluruh musim lalu! ”

Meskipun kondisi sulit dan fokus prioritas pada detail set-up berarti waktu putaran dicatat oleh stopwatch daripada transponder, Baz mengatakan dia turun ke 1m 36s - meskipun terjadi kecelakaan - yang membuatnya terpaut tiga detik dari Misano tahun lalu. pole-time, pasang ban yang memenuhi syarat dan dalam kondisi optimal.

“Kami mengalami beberapa lap dalam kondisi kering dan saya merasa lebih nyaman, jadi saya yakin mereka akan mempertahankan proses yang sama. Pada akhirnya saya menjalani 70 lap kering dan mungkin 80 lap basah. Ketika Anda tidak berkendara selama tujuh bulan, perlu beberapa saat untuk kembali, tetapi setelah beberapa putaran tidak apa-apa.

“Saya tidak fokus pada waktu putaran dan sejujurnya saya belum melihat. Saya tidak terlalu mengenal motornya jadi saya tidak bisa langsung mendorong saat keluar dengan ban baru. Itu hanya hal-hal normal yang harus Anda ingat. Saya bahkan tidak mendorong ketika saya jatuh. Saya memakai ban kualifikasi di akhir, saya hanya mencoba sesuatu dan sangat menyenangkan memiliki perasaan ini - jauh lebih menarik daripada sebelumnya. ”

[[{"fid": "1416462", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Loris Baz - Sepuluh Kate Racing Yamaha WSBK "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Loris Baz - Sepuluh Kate Racing Yamaha WSBK "," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und ] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ":" Loris Baz - Sepuluh Kate Balap Yamaha WSBK "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ":" Loris Baz - Sepuluh Kate Balap Yamaha WSBK "," field_image_description [und] [0 ] [nilai] ":" "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Loris Baz - Sepuluh Kate Racing Yamaha WSBK "," judul " : "Loris Baz - Sepuluh Kate Balap Yamaha WSBK", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Sebuah proyek yang benar-benar baru untuk tim pemenang gelar WorldSBK Ten Kate Racing, kesepakatan untuk menandatangani Baz dengan Yamaha adalah hasil yang menggembirakan dari periode yang bergejolak yang membuat operasi Belanda menyatakan kebangkrutan setelah tiba-tiba berpisah dengan mitra lama. , Honda.

Meskipun demikian, pengalaman dan sumber daya yang luar biasa dari pakaian itu - yang membantunya memenangkan gelar WorldSBK 2007 dari Honda, serta sembilan gelar pebalap WorldSSP selama masa kejayaannya di tahun 2000-an - memberikan kesempatan bagi Yamaha untuk memperluas minatnya bersama mitra pabrikannya, Crescent Racing (PATA). dan saudara perempuan GRT.

Memang, sementara 'Ten Kate Yamaha' terdengar aneh bagi mereka yang terbiasa dengan nama tim yang diakhiri dengan Honda, Baz - yang dalam tiga musim bersama Kawasaki Racing sebelum bergabung dengan MotoGP membukukan dua kemenangan dan 13 podium - tetap mengharapkan hubungan untuk menghasilkan buah perak segera.

“Kami masih membutuhkan track time untuk benar-benar siap bertarung memperebutkan podium,” lanjutnya. “Sulit untuk memiliki target tapi target saya adalah naik podium secepat mungkin. Saya tidak tahu apakah itu bisa terjadi di Jerez atau apakah kami harus menunggu satu balapan lagi. Tapi saya yakin saya berada di tangan yang aman (dengan tim) jadi jika kami membuat keputusan set-up yang tepat di Jerez maka kami bisa mencoba untuk menekan. Saya lapar, saya rindu balapan dan saya rindu menikmati motor dan bertarung di depan!

“Saya akan memberikan semua yang kami miliki dari balapan pertama untuk naik atau mendekati podium.”