Setelah pertarungan yang menakjubkan antara dua pembalap, seolah membawa kita kembali ke musim WorldSBK 2019, Jonathan Rea membawa pulang kemenangan pertama di tahun 2022 dari Alvaro Bautista.

Pembalap Kawasaki, yang tidak membuang waktu untuk memimpin dari Bautista dan pole-sitter Toprak Razgatlioglu sejak putaran pertama, namun harus bertarung sangat keras untuk menahan favorit tuan rumah.

Bautista dan Rea bertukar keunggulan sepanjang awal dan bagian tengah balapan, sebelum pertarungan di lap terakhir membuat kedua pembalap menggunakan kekuatan mereka untuk keuntungan mereka.

Rea berhasil menempatkan lebih dari 0,6 detik dari pembalap Ducati selama lap 16 dan 17 dari balapan 18 lap, namun, Bautista bangkit kembali saat ia memimpin pada entri untuk berbelok ke-16.

Tapi seperti yang terjadi, Rea menggunakan kemampuan menikung ZX-10RR yang lebih baik untuk memotong jalan kembali dari sisi dalam, dalam apa yang mungkin menjadi tanda hal-hal yang akan datang.

Berbicara setelah balapan, Rea yang sangat senang berkata: "Ini balapan yang bagus dan mengasyikkan. Saya sangat menikmati pertarungannya. Saya pikir kami benar-benar menunjukkan kekuatan motor kami.

Jonathan Rea, Aragon WorldSBK Race1, 9 April

“Sangat lincah, stabil di rem, dan saya bisa mengubah arah. Di balik setang saya tersenyum seperti anak kecil. Setiap lap; setiap dia melewati saya, saya bersemangat.

"Pekerjaan yang kami lakukan di luar musim, fokus pada ban yang lebih lembut di keluarga SCX, benar-benar membuahkan hasil sekarang. Kami benar-benar membatasi pilihan ban dan sejujurnya saya tidak benar-benar yakin.

“Di masa lalu kami tidak pernah membuat SCX bekerja dalam kondisi seperti ini. Saya bisa sangat cepat sampai akhir dengan ban lunak, dalam suhu yang sangat dingin. Penghargaan yang sangat besar untuk tim saya, Kawasaki dan Showa karena itu adalah kemenangan yang sangat besar bagi kami untuk melakukan itu.

"Bukan hanya untuk memenangkan putaran pertama kejuaraan tetapi cara kami melakukannya. Kami memiliki dua peluang lagi besok yang harus kami maksimalkan. Tapi hari ini saya sangat senang."

Top-speed jadi momok utama Rea?

Satu area di mana Bautista memiliki keunggulan yang cukup besar adalah kecepatan tertinggi, sesuatu yang bukan masalah yang tidak diketahui bagi Rea karena dia harus bertarung melawan kekuatan top-end superior dari pabrikan Italia selama tiga musim terakhir khususnya.

Sementara juara WorldSBK enam kali mampu bertahan dari Razgatlioglu selama tahap awal karena Yamaha R1 yang terakhir memiliki kecepatan tertinggi yang sama, Bautista melakukan banyak kerusakan di punggung lurus, secara teratur menutup lebih dari dua persepuluh detik.

“Tidak banyak yang bisa kami lakukan di trek lurus,” tambah Rea. "Ducati adalah roket, tetapi itu tidak berarti itu adalah paket terbaik. Anda bisa melihat saya bisa menempatkan motor di tempat yang saya inginkan. Tenaga bukanlah segalanya, tetapi itu adalah free pass, Anda tahu."

Apakah Bautista siap untuk menantang gelar?

Bagi Bautista, balapan pertama adalah menyambut kembalinya ke depan WorldSBK, setelah dua musim yang sulit dan mengecewakan bersama Honda.

Pembalap Spanyol itu menyadari bahwa sebuah pergantian datang dari Rea setelah memimpin, tetapi meskipun demikian, mantan pebalap MotoGP itu tidak dapat menghentikan Rea setelah kehilangan posisi terdepan.

Hasil finis kedua Bautista adalah hasil dua teratas pertamanya sejak Qatar 2019.

Alvaro Bautista, Aragon WorldSBK Race1, 9 April

"Ya, saya sangat menikmatinya," kata Bautista kepada WorldSBK.com. "Bertarung lagi untuk posisi teratas sangat penting bagi saya setelah dua musim terakhir.

“Hari ini penting bagi saya untuk menyelesaikan balapan. Kami telah melakukan akhir pekan yang sangat bagus sampai sekarang dan untuk balapan kami hanya ingin finis dan mendapatkan kepercayaan diri.

“Untuk waktu yang lama tanpa berjuang untuk posisi teratas, untuk berada di sana Anda harus tenang dan membangun kepercayaan diri. Itu adalah balapan yang sangat spektakuler untuk meraih kemenangan.

“Bahkan jika saya tidak ingin bertarung terlalu banyak, ada pertengkaran. Dengan Jonathan kami sering melewati satu sama lain, tetapi dengan tulus saya tidak ingin mengambil risiko lebih banyak.

“Saya mencoba sampai tikungan terakhir karena saya bisa melewatinya di lintasan lurus yang panjang tetapi dia memiliki banyak akselerasi di setiap tikungan. Pada lap terakhir saya mencoba untuk menutup tikungan sebanyak yang saya bisa tetapi saya kehilangan bagian depan dan saya berhasil melakukannya. setengah sudut dengan geser depan."

Bautista perlu mempertahankan level performa ini jika dia terus bertarung dengan Rea dan Razgatlioglu, namun, pramusim dan akhir pekan ini sejauh ini menunjukkan bahwa dia memiliki kunci yang dibutuhkan untuk membuka gelar juara dunia pertama bagi Ducati sejak 2011.