Kemenangan WorldSBK pertama Rea dengan pabrikan Jepang itu terjadi saat balapan pertamanya sebagai pebalap pabrikan Kawasaki (Phillip Island 2015), sebelum pebalap Irlandia Utara itu meraih 12 kemenangan lagi dalam perjalanannya meraih gelar Superbike pertama di musim tersebut.

Meskipun Rea gagal menyamai penghitungan dua digit kemenangannya pada tahun 2016, gelar dunia kedua datang setelah mengalahkan rekan setimnya saat itu Tom Sykes dan Chaz Davies dari Ducati.

Musim itu sejauh ini merupakan satu-satunya musim di mana Rea belum memenangkan sepuluh balapan atau lebih bersama Kawasaki - 2017 dan 2019 adalah yang paling sukses - 17 kemenangan di keduanya.

Setelah meraih 100 kemenangan WorldSBK pada tahun 2021, dan sekarang 100 dengan satu pabrikan pada tahun 2022, status Rea sebagai pebalap Superbike terhebat yang pernah ada akan mendapat pukulan.

Sejauh akhir pekan ini Rea telah mencapai dua kali lipat di Assen, namun bisa menyelesaikan hat-trick kedua untuk kedua kalinya dalam banyak musim di venue Belanda, sementara perburuan gelar sedang berlangsung dengan baik dan benar-benar berlangsung untuk pemimpin seri saat ini.

Namun terlepas dari dua golnya di Assen, Rea kemungkinan akan menghadapi pertarungan sengit lainnya dengan Alvaro Bautista dan Toprak Razgatlioglu.

Ketiga pebalap memimpin untuk bagian balapan satu dan lagi di balapan Superpole pagi ini, yang merupakan kelanjutan dari balapan luar biasa mereka di pembuka musim di Aragon dua minggu lalu.

Redding, BMW tetap jauh dari pertarungan World Superbike

Michael Bartholemy and Scott Redding, Assen WorldSBK, 24 April

Sementara satu balapan tetap ada akhir pekan ini dan apa pun bisa terjadi, sejauh ini merupakan perjalanan sulit lainnya bagi BMW dan pebalap bintangnya Scott Redding.

Runner-up 2020 itu hanya menempati urutan ke-11 dalam balapan Superpole, menghasilkan tanpa skor ketiga dari lima balapan.

Redding berhasil menunjukkan kecepatan yang lebih baik selama balapan pertama saat ia mengklaim sepuluh besar pertama tahun ini, namun, pabrikan Jerman itu tetap jauh dari para pesaingnya.

Tidak hanya posisi akhir yang jauh di mana Redding seharusnya berada, perbedaan kecepatan per putaran lebih dari satu detik lebih sering daripada tidak, margin yang pada level ini sangat sulit untuk ditutup, apalagi pulih sepenuhnya.

Berharap untuk menghindari masalah yang sama dengan degradasi ban di balapan kedua, Redding menyebut balapan hari Sabtu 'tentang bertahan enam lap terakhir'.

Rinaldi, Locatelli, Lowes berjuang untuk menyamai tiga besar

Juga berjuang untuk menyamai tiga besar meskipun berada di mesin yang sama adalah Michael Rinaldi, Andrea Locatelli, dan Alex Lowes.

Michael Ruben Rinaldi, Assen WorldSBK, 23 April

Rinaldi dan Locatelli secara konsisten berada di lima besar selama balapan, dan meskipun ini merupakan awal yang solid bagi kedua pembalap Italia, perbedaan kecepatan kembali terbukti terlalu besar.

Bagi Lowes, putaran kedua sejauh ini menjadi bencana bagi pembalap Inggris itu karena dia pensiun dari kedua balapan.

Sebaliknya, ini menjadi akhir pekan yang baik bagi duet rookie HRC yang tampil impresif di Belanda. Iker Lecuona, yang meski mengalami dua kecelakaan sejauh akhir pekan ini, akan start dari posisi kelima setelah mengamankan dua posisi lima besar di kedua balapan Assen.

Jelas difavoritkan sebagai rookie of the year honours, Lecuona mungkin harus berjuang keras karena pebalap Ducati Philipp Oettl juga terlihat sangat kuat di Assen. Pembalap Jerman itu akan memulai balapan kedua dari urutan kesepuluh - finis ketujuh di balapan pertama.