Setelah memenangi balapan pertamanya musim ini pada Superpole Race, Toprak Razgatlioglu menutup akhir pekan WorldSBK Emilia-Romagna dengan podium dari Race 2.

El Turco finis kedua pada Feature Race hari Minggu, tertinggal tujuh detik lebih dari Alvaro Bautista yang mendominasi akhir pekan di Misano World Circuit Marco Simoncelli.

Razgatlioglu, yang start dari pole, memimpin beberapa lap sebelum Bautista mulai mengendus peluang dengan Jonathan Rea kesulitan di urutan keempat.

Mantan pebalap MotoGP itu mulai menyerang Razgatlioglu dalam pelarian menuju Curvone [belok 11], tikungan yang sama yang dia gunakan untuk keuntungannya melawan Rea di balapan pertama.

Marquez vs Stoner - Who would win? | MotoGP 2022

Pada dua kesempatan pertama Razgatlioglu menggigit lurus ke belakang di Tikungan 14, menggunakan kemampuan late-breaking yang luar biasa untuk meluncur kembali ke bagian dalam Bautista.

Namun, upaya ketiga menjadi penentu kemenangan bagi pembalap Ducati, yang menciptakan cukup banyak penyangga menuju sudut kanan. 

Meski gagal membentung performa Bautista, yang kini memimpin 36 poin atas Rea dan 79 poin dari Razgatlioglu, setidaknya ia menemukan momentum yang dibutuhkan untuk dirinya sendiri dan juga Yamaha.

“Saya sangat senang dengan [kemenangan] ini,” kata Razgatlioglu. “Kemarin kami mengalami masalah teknis tetapi juga dalam balapan saya merasakan beberapa masalah.

Toprak Razgatlioglu, Misano WorldSBK superpole race, 12 June

“Pagi ini, kami membuat peningkatan besar dan saya merasa jauh lebih baik. Ini adalah pertama kalinya saya membalap dengan gaya saya, dan saya menikmati balapan. Saya sangat senang untuk ini dan saya berharap, di Donington, saya bertarung untuk menang lagi."

Curi perhatian Dovizioso

Siapa pun yang menyaksikan WorldSBK selama beberapa musim terakhir akan tahu bahwa Razgatlioglu adalah yang terbaik dalam hal pengereman keras, sesuatu yang dipelajarinya bahkan sejak umur lima tahun.

Meskipun Bautista jelas lebih cepat daripada Razgatlioglu selama Race 2, Toprak mampu mempertontonkan keahliannya yang menakjubkan untuk membuat pertarungan lebih lama dari yang seharusnya.

Alvaro Bautista and Toprak Razgatlioglu, Misano WorldSBK race2, 12 June

Baik itu ban belakang yang benar-benar lepas dari tanah saat masuk tikungan, menggeser motor dengan kuncian penuh atau mendorong batas-batas yang dapat diatasi R1-nya di Curvone yang sangat cepat, Razgatlioglu melakukan semuanya dengan gaya yang luar biasa.

"Gila! Sangat sulit bagi saya untuk memahami setiap detail dari luar," kata Dovizioso kepada WorldSBK.com. “Cara berkendaranya unik, sangat berbeda dan saya tidak mengerti bagaimana dia bisa mengerem selambat itu dibandingkan dengan, misalnya, Rea.

“Biasanya dia adalah pengerem yang sangat keras. Ini gila dan senang melihatnya bertarung karena setiap kali dia [sangat] agresif sampai dia tikungan terakhir.”