Toprak Razgatlioglu, yang memuncaki FP1 sebelum mengklaim kedua pada waktu gabungan, bukanlah tandingan Rea karena juara WorldSBK enam kali itu memimpin keseluruhan FP2.

Pada dua tahap yang berbeda Rea memimpin lebih dari setengah detik, salah satunya terbukti menjadi margin terakhir antara dua rival gelar dari musim lalu.

Bagi Razgatlioglu, Donington Park memberikan percikan besar untuk perburuan gelarnya musim lalu saat ia menang dua kali, sementara Rea tersingkir dari balapan kedua.

Carl Fogarty EXCLUSIVE interview | Crash.Net WorldSBK

Tetapi bagi pebalap Yamaha untuk melakukan hal yang sama akhir pekan ini, perbaikan perlu dilakukan terutama terkait dengan grip belakang.

Razgatlioglu berkata: "Saya tidak senang karena kami mencoba set-up yang baik untuk balapan, karena setelah istirahat panjang saya mengendarai lagi R1 saya dan saya merasakan beberapa masalah. Terutama dengan cengkeraman.

“Sekarang kami telah sedikit meningkat tetapi kami membutuhkan lebih banyak. Kami hanya mencoba beberapa set-up dan mencoba motor. Saya memiliki terlalu banyak stoppie dan besok kami akan mencoba dan mengubahnya.

“Saya juga merasakan terlalu banyak stoppie di tikungan terakhir. Kami hanya bekerja untuk balapan. Setiap balapan kami telah meningkatkan motor saya setelah start yang tidak begitu kuat.

"Hari ini saya tidak terlalu senang karena saya hanya bekerja dengan set-up dan tidak menikmatinya. Tapi bagaimanapun, hari ini penting dan kami membutuhkan motor yang bagus untuk balapan."

Apa yang membuat juara WorldSBK 'marah' dengan Oettl

Bukan pebalap pertama yang menunjukkan rasa frustrasi terhadap pebalap Jerman itu, Razgatlioglu tidak terkesan oleh Philipp Oettl setelah pebalap Ducati itu memperlambat lajunya di pintu keluar tikungan satu tanpa melihat ke belakangnya.

Di FP1 Iker Lecuona yang diblok oleh rekan rookie WorldSBK-nya, sementara Razgatlioglu, yang kemudian menyelesaikan overtake pada Oettl menuju tikungan empat, menunjukkan kemarahannya dengan menepuk kepalanya.

“Setelah lurus, tikungan pertama keluar dia baru menutup gas dan melaju perlahan dan tidak menoleh ke belakang,” tambah Razgatlioglu. "FP2 belum selesai, jadi mengapa Anda tidak melihat ke belakang.

"Saya marah tentang ini dan setelah saya mengikutinya dan setelah dia berjalan perlahan, saya melewatinya di tikungan tiga dan [memukul kepala] mengapa Anda tidak berpikir."