Setelah membuat start kilat dari posisi kelima untuk memimpin di tikungan satu, Alvaro Bautista kemudian melawan tekanan awal dari Toprak Razgatlioglu, yang tampak terburu-buru mengganggu ritme pemain Spanyol itu.

Namun setelah Razgatlioglu gagal menemukan jalannya, Bautista berhasil merebut gelar favorit pra-balapannya dengan membuka keunggulan lima persepuluh pada akhir lap empat.

Razgatlioglu berhasil bertahan dalam waktu satu detik untuk beberapa lap lagi, tetapi dengan juara bertahan WorldSBK menghukum ban belakangnya untuk melakukannya, pebalap Yamaha itu segera menemukan dirinya jatuh dari pemimpin kejuaraan.

Itu adalah perjalanan menakjubkan lainnya dari Bautista, yang kini telah memenangkan setidaknya satu balapan pada tujuh dari delapan putaran sejauh musim ini, itu sama dengan Razgatlioglu dan Jonathan Rea jika digabung.

Setelah melihat keunggulan kejuaraannya sangat berkurang menyusul insiden balapan duanya dengan Rea di Magny-Cours, kemenangan terakhir Bautista, ditambah dengan Razgatlioglu yang finis di urutan kelima, telah membuat mantan pebalap MotoGP itu meningkatkan keunggulannya di klasemen WorldSBK dari 30 menjadi 44 poin.

Berbicara setelah kemenangannya yang kesembilan musim ini, Bautista mengatakan: “Saya sangat senang mendapatkan kemenangan di balapan pertama di sini, terutama setelah balapan kedua di Magny-Cours yang tidak bisa saya selesaikan.

“Menyelesaikan balapan di posisi pertama sangat istimewa, melakukannya di depan teman, keluarga, dan penggemar saya sangat menyenangkan. Hari ini, kuncinya adalah konsumsi ban.

“Saya tidak memiliki Superpole yang bagus tetapi pada akhirnya saya bisa membuat awal yang baik, jadi saya memimpin dari tikungan pertama. Pada saat itu, itu sulit karena saya tidak ingin mendorong terlalu keras untuk tidak menggunakan dan tidak membuat ban belakang tertekan.

“Pada saat yang sama, saya harus menutup pintu untuk tidak membiarkan pengendara lain lewat. Itu adalah situasi yang sulit.

“Saya memiliki beberapa sentuhan dengan pengendara lain di belakang saya. Pada akhirnya, saya bisa mengatur dan saya bisa mendapatkan beberapa keuntungan setelah beberapa lap. Saya mulai mengendarai dengan lebih nyaman, lebih santai, dan saya bisa mendapatkan ritme saya.”

Bagi Razgatlioglu, bintang Turki itu mengakhiri balapan dengan sangat buruk setelah tidak memiliki jawaban atas kecepatan yang ditetapkan oleh beberapa pebalap di belakangnya.

Mengatur waktu putaran di pertengahan 1m 45s yang sekitar tiga detik lebih lambat dari kecepatan yang dia miliki di awal balapan, Razgatlioglu ditelan oleh Rea dan Garrett Gerloff , sebelum kesalahan di tikungan sembilan memungkinkan Michael Ruben Rinaldi menyalipnya di tikungan selanjutnya.

Razgatlioglu akhirnya mengklaim tempat kelima setelah menahan Iker Lecuona kurang dari sepersepuluh dari garis start-finish.

“Dalam balapan, saya memulai dengan sangat baik tetapi akhirnya tidak fantastis karena finis di posisi kelima,” tambah Razgatlioglu yang kecewa. “Dalam sepuluh lap terakhir, saya merasakan ban belakang drop besar. Saya terus berjuang untuk posisi bagus.

“Bagi saya, P5 tidak cukup. Besok, kami akan mencoba untuk meningkatkan. Bagi saya, dalam balapan ini itu adalah masalah besar. Saya mencoba mengikuti Bautista dan waktu putaran sangat cepat, 41'9 dan 42 detik yang rendah.

“Saya pikir saya menggunakan ban belakang sedikit terlalu banyak di lap pertama, dan setelah itu mulai turun. Besok, rencana saya adalah mulai lebih tenang karena ban belakang penting di enam lap terakhir.”