Alvaro Bautista mengambil keputusan naluriah untuk beralih dari ban basah penuh ke ban kering sementara sebagian besar grid memilih opsi perantara. Awalnya, itu menjadi keputusan yang salah karena ia sempat tercecer keluar poiun setelah memulai dari pole.

Namun, sirkuit yang mengering dengan cepat memberi Bautista cukup waktu untuk tidak hanya berjuang kembali ke poin tetapi juga merombak Toprak Razgatlioglu dan Jonathan Rea . untuk kemenangan di lap terakhir.

Mengkonfirmasi keputusan itu adalah dia, Bautista mengatakan anggota timnya berpikir dia gila untuk membuat keputusan seperti itu: "Mereka tidak mengatakan apa-apa, tapi mereka pasti berpikir begitu. Untungnya saya memiliki banyak pengalaman dengan trek ini dan dengan cuaca seperti itu dari hari-hari MotoGP saya.

“Bahkan setelah hujan lebat, trek bisa mengering dalam beberapa lap – dan begitulah yang terjadi. Saya sangat bangga, tapi saya juga membutuhkan keberanian besar untuk memulai seperti ini.

"Ketika saya keluar dari pit, saya pikir airnya berkurang. Saya berkendara di belakang Rinaldi dan mendapatkan semprotannya. Saat itulah saya berpikir 'kotoran' untuk pertama kalinya.

"Saya telah memberi tahu kepala kru saya Giulio untuk mengubah ke pengaturan kering. Dia bertanya apakah saya yakin dan apakah saya sudah dapat melihat bahwa hujan deras dan semuanya basah. Saya berkata 'percayalah, ubah ke pengaturan kering' . Dia berkata 'oke'.

"Ketika saya berada di grid start, saya ragu. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia memiliki tiga ban: hujan, sedang, licin. Untuk waktu yang singkat saya tidak tahu harus berbuat apa - saya mengharapkan lebih sedikit air di trek. "

Alasan di balik perjudian ban kering

Saat perdebatan dengan kepala krunya tetapi juga dirinya sendiri terus berlanjut, Bautista akhirnya menggunakan ban kering karena kurangnya kecepatan dengan perantara.

"Dia menyarankan saya menggunakan ban hujan di depan dan Intermediate di belakang, itu pilihan yang aman," lanjut Bautista. "Tapi saya tidak cepat dengan Intermediate. Dan saya melihat bahwa garis lurus mengering di tengah.

"Jadi saya mengambil risiko dan memilih jalan yang licin. Dia bertanya, 'Apakah kamu yakin?' Saya iya!' Aku yakin semua orang mengira aku gila."

Faktor lain dalam keputusan Bautista untuk berjudi dengan ban kering adalah kenyataan bahwa ia telah merebut gelar juara dunia.

Dengan tekanan yang benar-benar lepas dari pundaknya saat Razgatlioglu dan Rea malah bertarung memperebutkan posisi kedua di klasemen WorldSBK, pembalap Spanyol itu mengklaim tidak ada ruginya.

Bautista menambahkan: "Jika segalanya berjalan baik untuk Anda, Anda juga beruntung. Anda harus kuat, tetapi juga beruntung. Tetapi ada juga fakta bahwa saya memiliki banyak kepercayaan pada motor dan cara mengemudi saya.

"Jika kejuaraan dunia belum diputuskan, saya akan memilih opsi yang aman. Tapi saya tidak akan rugi, jadi saya mencoba."