Alvaro Bautista memenangi dua balapan panjang, tetapi terhenti selama 10 lap Balapan Superpole setelah kontak kecil dengan Jonathan Rea membuatnya terdorong melebar.

Masuk ke tikungan hampir bermasaan, kedua pembalap memakai bagian belakang motor mereka dengan memutar gas. Namun berbeda dari Rea yang berhasil menyelamatkan motornya, Bautista terjatuh dari Panigale V4 R miliknya.

Insiden tersebut terjadi menyusul overtake yang keras dari Rea pada perubahan arah antara Tikungan 11 dan 12, dengan kontak yang sangat kecil yang menyebabkan kedua pembalap keluar dari garis balap, dan karena itu masuk ke bagian trek yang kotor.

"Saya masuk ke Tikungan 12 dan Jonathan masuk ke dalam," kata Bautista. “Keduanya ingin masuk ke jalur yang bagus dan kemudian kami berdua keluar dari jalur. Di trek ini, jika Anda keluar dari jalur sangat mudah mengalami crash. tapi saya baru saja menyentuh gas dan bagian belakangnya meledak!

"Hal yang sama terjadi pada Jonathan. Di lintasan normal saya tidak crash. Beruntung saya tidak cedera."

Meski Bautista tidak ingin menyalahkan Rea dan menegaskan bahwa balapan di antara kedua rival itu bersih, pebalap Ducati itu mengatakan hal itu bisa dihindari.

"Yah, tentu saja jika saya pergi sendiri maka saya tidak keluar jalur, tapi tidak, dia mencoba menyalip saya seperti manuver biasa," tambah Bautista. “Masalahnya adalah ketika Anda memiliki [sepotong kecil] aspal yang bagus dan keduanya ingin masuk maka itu tidak mungkin.

"Saya tidak ingin membiarkan dia lewat begitu saja dan pergi ke sisi kotor. Jadi saya hanya mencoba bertahan, dia mencoba bertahan dan kemudian kami bersentuhan sedikit dan keluar."

"Saya tidak yakin apakah kami bersentuhan tapi itu adalah overtaking yang bagus dan saya tidak mengeluh tentang itu. Saya terjatuh karena bagian trek yang kotor, bukan karena Jonathan."

Rinaldi kehilangan podium WorldSBK setelah kesalahan yang merugikan

Terlihat akan memenangkan balapan pertamanya tahun ini di edisi pertama Race 2 dan balapan yang dimulai kembali selama 14 lap, Michael Ruben Rinaldi justru membuang podium yang nyaman dengan kesalahan di tikungan sepuluh.

Rinaldi, dua kali membuka jarak yang signifikan dengan pembalap di belakangnya, tetapi setelah Bautista menunjukkan kecepatan balapan yang mengesankan untuk menjatuhkannya dan menyusulnya di lap kedua dari belakang, Rinaldi kemudian keluar jalur di tikungan yang sama satu lap kemudian.

Kesalahan tersebut mengakibatkan Toprak Razgatlioglu dan Xavi Vierge melewati pebalap Italia itu, yang setelah balapan mengatakan dia tidak memiliki grip depan yang tersisa dan menghindari kecelakaan adalah satu-satunya fokusnya.

“Sejak Jumat, begitu saya pasang ban depan bekas, saya lap beberapa kali lalu drop, grip saya hilang, tidak bisa dikendarai [keluar tikungan] dan ini terjadi lagi,” kata Rinaldi.

"Saat kami memulai kembali balapan, tidak ada yang memiliki dua ban baru. Awalnya saya merasa baik-baik saja, mendorong dan menambah waktu 1,5 detik.

"Tapi kemudian terjadi apa yang saya katakan kepada Anda. Setelah beberapa lap dengan ban bekas, bagian depan terjatuh. Hal yang sama terjadi pagi ini saat pemanasan dan pagi ini saya menemukan batasnya karena saya terjatuh.

"Jadi saya tahu di mana batasnya. Saya mencoba membawa pulang posisi terbaik tetapi saya tidak bisa mendorong lagi seperti yang saya inginkan. Alvaro datang dan melewati saya. Kemudian, di lap terakhir saya hanya mencoba untuk tidak menabrak bagian depan.

“Tapi di pintu keluar tikungan delapan motor saya bergoyang sangat keras dan dengan berusaha untuk tidak menabrak saya melihat setang untuk mencoba dan mengendalikan motor, tapi ketika saya melihat ke depan [zona] pengereman sudah ada di wajah saya. Saya meleset titik pengereman dan melebar. Sayang sekali."