Jonathan Rea telah mengungkapkan ketakutan akan kekalahan adalah faktor pendorong utama menjelang tahun 2018 saat ia memberikan sentuhan akhir untuk persiapan menghadapi tantangan yang dapat menghasilkan mahkota World Superbike keempat yang menyamai rekor.

Datang dari musim yang paling sukses hingga saat ini, pria Irlandia Utara itu dengan mudah mengakui waktunya sebagai pembalap terkemuka di kelasnya bisa berakhir tahun ini, atau tahun depan. "Saya benar-benar khawatir tentang itu," akunya, hanya dua minggu sebelum acara pembukaan tirai musim di Australia.

Rea mencatatkan 16 kemenangan yang mencengangkan pada tahun 2017, total poin rekor 556, dan menerima pujian nasional setelah mengklaim mahkota dunia ketiganya September lalu di Magny Cours. Menempatkan sebagai runner-up dalam penghargaan Sports Personality of the Year dari BBC dinobatkan sebagai tahun yang tak terlupakan.

Namun pemain berusia 31 tahun yang baru-baru ini tidak memiliki ilusi bahwa musim yang akan datang - musim keempatnya bersama Kawasaki - dapat didekorasi seperti apa yang baru saja berlalu. “Jika saya meniru apa yang saya lakukan tahun lalu, saya akan makan kepala saya sendiri,” gurunya, berbicara pada peluncuran resmi skuad KRT Kawasaki di Granollers, Catalonia.

Sebaliknya, fokusnya hanya pada kemenangan, dan mempertahankan tempatnya di puncak tangga World Superbike. “Pastinya saya bahkan tidak bisa memikirkan [mereplikasi '17] sebagai target,” kata Rea, sekarang 54 kali menjadi pemenang balapan di kelas.

“Motivasi datang dari rasa takut tidak ada lagi, bukan laki-laki. Saya sangat khawatir tentang itu. Waktu saya di puncak akan habis, baik tahun ini, tahun depan, atau masa depan - tetapi akan segera habis. Saya akan mencoba dan menikmatinya semampu saya.

“Tentu targetnya menang. Motivasinya adalah untuk menang. Tapi sekarang hal itu berasal dari rasa takut dipukuli. Saya tahu betapa besar perbedaan yang dibuat oleh kemenangan dalam hidup Anda. Saya sudah melihatnya sekarang. Orang-orang yang Anda temui, orang-orang yang memberi selamat kepada Anda, atau baru-baru ini BBC Sports Personality of the year, semuanya adalah mimpi jika saya memikirkan dari mana saya berasal. Jadi saya tidak ingin itu berhenti. ”

Meskipun performa pengujian di Spanyol dan Portugal sebagian besar positif, Kawasaki mengantisipasi tantangan nyata dalam memahami regulasi World Superbike yang telah direvisi yang telah menempatkan batas putaran pada semua mesin.

Rev ZX-10R telah dibatasi pada 14.100, yang tampaknya berdampak kecil pada kecepatan Rea dan rekan setimnya Tom Sykes selama bulan-bulan musim dingin. Namun, jika salah satu pembalap mendominasi paruh pertama tahun ini, Kawasaki akan dipaksa untuk memangkas 250RPM lagi dari jangkauannya - penalti yang dapat diulang jika kesuksesan terus berlanjut.

Setelah mengetahui perubahan peraturan yang akan datang di pertengahan tahun '17, Rea mengungkapkan ada perasaan "malapetaka dan kesuraman" di dalam tim - "a 'mereka keluar untuk mendapatkan kami' semacam itu" - tetapi persiapan KRT dimulai segera, yang berarti ZX-10R adalah tandingan bahkan mesin MotoGP tercepat yang hadir di Jerez selama tiga hari pengujian November lalu.

“Yah, saya mengendarai motor pada akhir tahun lalu dan saya merasa sangat baik dengannya,” kata Rea. “Kami mampu melakukan pengujian dengan bola bergulir, dan saya tahu apa yang diharapkan. Tentu saja, di tengah musim, tim saya mengantisipasi aturan dan kami sedikit pesimis. Kami benar-benar tidak mengerti bagaimana itu akan terjadi.

“Untuk memulai dengan cepat di Jerez ketika semua orang ada di sana, dan menjadi lebih cepat dari kami tahun lalu, saya sangat senang dengan itu. Itu adalah motivasi yang baik karena ada saat-saat selama musim ketika kami semua berpikir itu akan menjadi 'malapetaka dan kesuraman', semacam 'mereka keluar untuk mendapatkan kami'. Saya sangat bangga dengan tim ini. Mereka telah melakukan pekerjaan yang luar biasa. "

Tiga tahun terakhir ini Rea, Sykes dan Chaz Davies muncul sebagai pemenang dalam 73 dari 78 balapan World Superbike - yang mengejutkan 93% - diperebutkan. Namun tes awal '18 melihat beberapa nama lain mendorong ke depan.

Alex Lowes dari Yamaha dan Marco Melandri dari Ducati berada tepat di belakang Rea di Jerez pada akhir Januari, sementara Leon Camier dari Ten Kate Honda adalah penantang terdekat pria Irlandia Utara itu beberapa hari kemudian di Portimao.

Oleh karena itu, apakah Rea memperkirakan lebih banyak penantang yang beragam sepanjang 2018? “Saya mengharapkan orang yang sama, jujur saja,” katanya. “Tentu saja, Chaz, Tom, Melandri… maksud saya, saya berharap orang-orang Yamaha menjadi kuat karena saya telah mengendarai motor itu dan sekarang levelnya sangat tinggi.

“Juga, Eugene [Laverty], saya mengharapkan dia untuk melangkah karena dia adalah pembalap yang sangat kuat dan dengan satu tahun di bawah ikat pinggangnya dia mungkin bisa membuat Aprilia bekerja seperti yang dia inginkan.”

“Ini lucu sekali. Di awal setiap musim, semua orang yakin ini musim mereka. Saya juga sangat bersemangat tentang itu. Kami tidak perlu menunggu lama. Dalam dua minggu lampu mati dan itulah yang memotivasi saya. Saya berjuang untuk termotivasi dalam pengujian. Ini adalah pekerjaan monoton dari 'ya' atau 'tidak' atau 'periksa ulang ini atau itu'. Tapi sekarang saatnya untuk rock dan saya tidak sabar. "