Marco Melandri bersiap untuk balapan akhir pekan terakhir dalam kariernya saat ia pensiun di akhir kejuaraan World Superbike 2019.

Juara dunia 250cc 2002 itu akan mengundurkan diri setelah akhir musim di Qatar dengan menghentikan karirnya selama 22 tahun di ajang balap internasional antara kejuaraan Grand Prix dan World Superbike.

Pemain berusia 37 tahun itu mengatakan dia tidak menyesal merenungkan balapannya tetapi mengakui musim terakhirnya telah memberinya emosi campur aduk setelah berjuang untuk bertarung di depan untuk GRT Yamaha. Melandri telah mencatat tiga hasil mimbar sejauh kampanye ini dan saat ini duduk di urutan kesembilan di kejuaraan World Superbike menuju babak final di Sirkuit Internasional Losail.

“Qatar akan menjadi balapan terakhir saya pada akhir pekan sebelum pensiun, yang berarti saya menuju ke sana dengan emosi yang campur aduk,” kata Melandri. “Di satu sisi saya sedikit sedih karena balapan telah menjadi bagian besar dalam hidup saya dan saya berharap untuk mundur dengan catatan yang lebih tinggi, karena hasil musim ini tidak mencerminkan potensi saya dan tidak seperti yang saya inginkan. untuk diingat.

“Sebaliknya, saya juga senang telah membuat keputusan untuk berhenti, terutama setelah musim yang sulit. Saya bangga dengan apa yang telah saya capai dalam karier balap saya, tetapi sekarang saatnya untuk membalik halaman dan memulai babak baru dalam hidup saya.

“Qatar adalah tempat yang indah untuk balapan, terutama di bawah lampu sorot, dan saya akan memiliki banyak teman di sekitar saya akhir pekan ini saat saya balapan untuk terakhir kalinya. Tujuannya adalah untuk menyelesaikan saat saya memulai, dengan memberikan semua yang saya miliki dan mendorong untuk hasil terbaik. ”

Melandri berharap bisa menambah 22 kemenangan balapan World Superbike untuk mengakhiri karir gemilangnya yang dimulai di paddock Grand Prix saat ia melaju dari 125cc ke MotoGP antara 1997 dan 2010.

Di semua kategori Grand Prix, pembalap Italia itu membukukan 22 kemenangan, termasuk lima di kelas premier, dengan puncak gelar juara dunia 250cc 2002 ditambah dua hasil juara runner-up (1999 125cc dan MotoGP 2005).

Melandri melakukan debut World Superbike pada tahun 2011 bersama Yamaha, mengakhiri runner-up tahun rookie di kejuaraan untuk Carlos Checa, sebelum kembali singkat ke MotoGP dengan Aprilia pada tahun 2015. Pembalap Italia itu menghabiskan tiga tahun terakhir karirnya kembali di Dunia Superbikes, awalnya dengan Ducati, sebelum kampanye terakhir dengan GRT Yamaha.