Garrett Gerloff dan Eugene Laverty akan absen pada sisa pertandingan pembuka kejuaraan World Superbike 2020 di Phillip Island setelah menderita gegar otak dalam tabrakan terpisah selama pemanasan.

Pembalap GRT Yamaha finis di posisi ke- 14 pada debut WorldSBK kemarin di Race 1 di sirkuit Australia, dua tempat dan hanya di bawah enam detik di belakang rekan setimnya dan sesama rookie Federico Caricasulo, dan telah berusaha untuk membangunnya di Sprint hari Minggu. Ras dan Balapan 2.

Namun setelah terjatuh selama 15 menit sesi pemanasan, pembalap Amerika itu telah dibawa ke pusat medis untuk pemeriksaan di mana dia telah didiagnosis dengan gegar otak yang langsung membuatnya absen selama sisa akhir pekan. . Gerloff juga telah dibawa ke rumah sakit untuk penilaian lebih lanjut dengan pembaruan lebih lanjut akan mengikuti dari pejabat World Superbike.

Beberapa saat sebelum Gerloff pergi, Laverty mengalami kecelakaan serupa dengan BMW-nya saat ia jatuh pada lap terbang pertamanya saat pemanasan. Pebalap pabrik BMW juga harus absen karena menderita gegar otak.

Berbicara setelah Race 1, Gerloff puas dengan debutnya di WorldSBK tetapi mengakui bahwa dia menggunakan terlalu banyak masa pakai ban belakangnya pada tahap-tahap awal balapan di trek Phillip Island yang mengalami erosi tinggi.

“Saya merasa kami memiliki banyak hal positif untuk diambil dari balapan pertama. Kami menyelesaikannya dan mengumpulkan informasi yang berguna, ”kata Gerloff. “Saya tidak memiliki awal yang terbaik, tetapi begitu saya sampai di Tikungan 1, saya dapat melakukan beberapa gerakan dan menemukan diri saya di posisi ketujuh, yang sangat saya sukai.

“Saat saya mendapatkan posisi itu, sudah ada sedikit celah dengan pemain depan. Saya mencoba untuk menutup celah ke enam besar tetapi melakukan ini terlalu banyak menggunakan ban saya.

"Saya melaju terlalu cepat di awal dan mungkin akan lebih baik jika lebih lambat dan memiliki lebih banyak ban di akhir, jadi saya bisa lebih konsisten dan menyelesaikan jauh lebih tinggi daripada yang saya lakukan."