Jonathan Rea bercanda bahwa dia seharusnya tidak membantu Toprak Razgatlioglu selama musim pertamanya di Kejuaraan WorldSBK setelah menyebut dia sebagai kandidat yang paling mungkin menggantikannya dalam daftar gelar.

Ulsterman menuju musim WorldSBK 2020 dengan memecahkan rekor lima gelar tetapi menghadapi tantangan baru dari berbagai sudut tahun ini menyusul guncangan di pasar pembalap selama musim dingin.

Dengan Alvaro Bautista - saingan terdekat Rea pada 2019 - membelot ke Honda, mantan pebalap MotoGP Scott Redding menggantikannya di Ducati, sementara Alex Lowes telah memberikan petunjuk tentang potensinya dengan menang pertama kali bersama Kawasaki di Australia.

Namun, Razgatlioglu yang diyakini Rea memiliki kesempatan terbaik untuk mengakhiri gelar WorldSBK-nya atau mengambil alih jabatan ketika dia pensiun.

Pembalap Turki itu melakukan debut penuh waktu WorldSBK pada 2018 dengan privateer Puccetti Kawasaki dan muncul sebagai pelari terdepan pada 2019, membukukan sepasang kemenangan di Magny-Cours. Untuk tahun 2020 ia telah beralih ke tim pabrikan Pata Yamaha, menandai debutnya dengan pakaian tersebut dengan mengklaim kemenangan di Phillip Island.

“Toprak muda yang muncul dari dalam keluarga Kawasaki dan sekarang dia di Yamaha,” katanya di situs resmi WorldSBK. “Saya memiliki titik lemah untuknya karena dia adalah bakat yang cukup mentah di Superstock, dia benar-benar menyanjung motornya.

“Saya selalu membantunya di tahun pertamanya di Superbike - saya agak menyesalinya sekarang! Dia yang sebenarnya. Saya merasa saya belum selesai dengan kejuaraan dunia, tapi saya merasa dia akan menjadi yang berikutnya. ”

Rea juga membahas langkah mengejutkan Bautista untuk meninggalkan Ducati demi proyek Tim HRC Honda yang baru, mengatakan dia tidak berpikir itu 'keputusan yang buruk'.

“Manajemen saya mungkin telah berbicara dengan Ducati setiap tahun, jadi saya tahu seberapa bagus paket yang digunakan Chaz. Dia mengambil sebagian besar anggaran itu, jadi saya pikir mungkin Alvaro merasa sangat diremehkan, mendapatkan hambatan anggaran pengendara dan jelas Honda datang dan dengan proposal baru yang besar.

“Juga, ketika Anda memberi cap HRC pada sesuatu dan mereka mengatakan bahwa mereka serius, Anda harus duduk dan berpikir mereka akan melakukannya dengan benar. Mungkin tidak di tahun 2020 tapi saya pikir mereka ingin mencoba dan memenangkannya. Saya tidak berpikir itu keputusan yang buruk. "