Leon Camier telah menyatakan kebanggaannya saat mendapatkan kesempatan mengejutkan untuk memimpin tim HRC Honda WorldSBK tim, bahkan jika dia mengakui itu adalah 'keputusan tersulit' untuk berhenti membalap setelah katalog cedera.

Pembalap Inggris itu mulai berkompetisi di WorldSBK pada tahun 2010 setelah kejar-kejarannya yang sangat dominan di British Superbike Championship 2009, tetapi meskipun dua tahun yang menjanjikan di Aprilia diganggu oleh cedera dan mesin yang tidak konsisten.

Mengambil tugas di Suzuki, BMW, MV Agusta dan Honda mulai 2012, Camier seharusnya bergabung dengan Barni Ducati untuk musim WorldSBK 2020 tetapi dua cedera bahu yang serius - satu yang membuatnya absen di sebagian besar musim 2019 dan satu lagi selama pengujian - berhenti. dia dari pernah memulai balapan dengan pakaian Italia.

Hal itu menyebabkan Camier menghentikan karir balapnya, tetapi dia sekarang akan memulai babak baru dalam peran manajer tim untuk skuad pabrikan Honda, sebuah peluang yang dia gambarkan sebagai 'luar biasa' meskipun kekecewaan karena tidak lagi balapan secara kompetitif.

"Ini kesempatan yang luar biasa, itu hal pertama," katanya kepada situs WorldSBK. “Terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Honda karena telah mempercayai saya untuk melakukan pekerjaan itu. Itu banyak tanggung jawab dan posisi besar untuk langsung terjun. Saya memiliki banyak pengalaman sebagai pebalap dan mudah-mudahan ini akan diterjemahkan untuk memajukan tim dan memiliki pengalaman saya bisa menjadi hal yang positif bagi seluruh tim. Saya menantikan tantangannya.

“Pensiun mungkin keputusan tersulit dalam hidup saya untuk berhenti balapan. Beberapa tahun terakhir bagi saya tidak mudah dengan cedera dan itu tidak berjalan sebaik yang saya inginkan, tetapi untuk benar-benar memutuskan untuk berhenti balapan adalah hal yang besar - hidup saya telah didedikasikan untuk balapan, berlatih untuk itu dan semua yang Anda lakukan adalah meningkatkan diri Anda dan tampil sebagai pembalap.

“Jadi untuk menghentikan itu adalah masalah yang sangat besar, lebih besar dari yang saya harapkan tetapi memiliki kesempatan ini telah membantu, saya dapat fokus pada ini dan menggunakan pengalaman saya untuk meningkatkan [tim]. Saya pikir saya bisa melompat ke dalamnya dengan cukup mudah, itu adalah perkembangan alami untuk melakukan ini. Bagi saya, saya sangat menantikan tantangan ini. Banyak yang harus dipelajari tapi sangat bersemangat untuk memulai. "

Salah satu keanehan yang lebih menarik dari penunjukan Camier adalah kenyataan pada usia 34 dia lebih muda dari Leon Haslam (37) dan Alvaro Bautista (36).

Namun, dia mengatakan pengalamannya baru-baru ini tentang permesinan generasi saat ini menempatkannya pada posisi yang kuat meskipun kurangnya pengalaman manajerial.

“Memiliki pengalaman di banyak tim yang berbeda, saya telah melihat poin-poin bagus, poin-poin buruk… hal-hal yang selalu saya inginkan untuk menjadi berbeda atau meningkat,” lanjutnya. “Saya tahu dari posisi pebalap apa yang akan mereka cari, banyak informasi di balik layar untuk memberi mereka kepercayaan diri dan motivasi untuk terus berjuang.

“Ini bisa langsung saya bawa ke tim. Saya kagum dengan upaya apa yang terjadi di balik layar, sebagai pengendara Anda tidak melihat hal-hal ini, Anda cukup terlindung dari segalanya. Bagi saya, ini adalah kejutan besar tapi sesuatu yang bagus untuk dibagikan dengan para pembalap. "

 

Comments

Loading Comments...