Scott Redding pulih dari perlombaan Superpole yang sulit untuk mengklaim kemenangan WorldSBK pertamanya pada tahun 2021 di Aragon, di mana pada kedua balapan ia melakukan perjudian dengan ban kering.

Redding memulai Race 2 dari posisi kesembilan setelah melakukan kesalahan pemilihan ban pada balapan Superpole yang lembab. Pembalap Aruba.it Ducati itu memakai ban kering, di mana rival lainnya menggunakan ban intermediate.

Hal yang sama tidak dapat dikatakan beberapa jam kemudian ketika keputusan berani Redding untuk menggunakan ban licin terbayar dengan gaya yang bagus, saat ia mendominasi balapan kedua dalam kondisi setengah kering dan setengah basah.

Berbeda dari Superpole Race, keputusan Redding dengan ban kering terbayar lewat kemenangan dominan di Race 2, di mana ia finis dengan keunggulan 9 detik dari pimpinan klasemen Jonathan Rea.

"Ya, ini agak aneh karena rasanya saya tidak balapan karena saya sendiri," Redding mengomentari kecepatannya di Race 2 WorldSBK Aragon.

"Itu adalah pertaruhan dan saya bertaruh pagi ini. Saya tidak tahu apakah harus pergi ke intermediate dan kemudian situasinya sama lagi (balapan kedua), dan di grid yang saya ingat di Sachsenring bertahun-tahun lalu di MotoGP, saya memakai intermediate dan saya harus membayar podium.

"Saya ingat pernah mengatakan 'Saya tidak akan menggunakan intermediate dalam kondisi balapan lagi', jadi kami memasukkan ban kering dan berpikir saya akan mengambil kesempatan.

"Itu agak samar dan saya kalah pagi ini. Saya kalah di Brands Hatch pada 2019 ketika saya menggunakan perantara yang merugikan saya, tetapi saya akhirnya mengambil taruhan dan itu terbayar dengan kemenangan. Saya senang tentang itu, tapi itu benar-benar akhir pekan yang sulit dan aneh. "