Bukan cuma menggagalkan sapu bersih pertama Toprak Razgatlioglu di World Superbike, keunggulan pembalap PATA Yamaha itu atas Jonathan Rea itu juga berkurang dari 13 poin menjadi 7 poin setelah protes Kawasaki yang diterima oleh steward.

Protes itu mengenai balapan Superpole di mana Razgatlioglu dianggap telah melewati batas trek dengan margin terkecil - keputusan yang membutuhkan waktu lebih dari empat jam untuk dibuat.

Ini menjadi sedikit kontroversi dari akhir pekan menarik di Magny-Cours, di mana Razgatlioglu dan Rea terlibat dalam pertarungan sengit dari ketiga balapan akhir pekan ini.

Panasnya pertarungan kedua pembalap terlihat dari intensitas kontak, meski masih wajar dan tidak berlebihan, dengan Tikungan 5 dan 12 menjadi tempat di mana aksi salip-menyalip terjadi.

Setelah beberapa kali mencoba untuk memimpin gagal, Razgatlioglu akhirnya membuat balapannya menjadi dua pukulan overtake stick di tikungan lima dengan 10 lap tersisa.

Sementara Rea membuat peningkatan signifikan dari balapan kemarin hingga hari ini, juara dunia enam kali itu masih belum mampu mengalahkan pebalap Yamaha itu.

Berbicara setelah keputusan dibuat, beberapa komentar keras datang dari Kepala Tim Pata Yamaha, Paul Denning yang mengatakan: "Tentu saja mengecewakan. Akhir pekan ini kami melihat pertarungan luar biasa antara dua protagonis kejuaraan.

“Untuk tim kami, pertama kali kami memenangkan ketiga balapan. Untuk Toprak, pertama kali dia memenangkan ketiga balapan. Ini disebabkan oleh protes dari Kawasaki. Ini mengecewakan karena sejujurnya, sungguh, itu bukan sesuatu yang akan kami lakukan.

"Ketika seorang pebalap mendapatkan keuntungan nol dan Anda berbicara tentang 5mm dari ban belakang yang hanya menyentuh hijau, sesuatu yang telah dilihat oleh arah balapan, diperiksa dari rekaman langsung, memutuskan bahwa sama sekali tidak ada masalah karena tidak ada keuntungan dan tidak jelas dia berada di green.

Tapi setelah mereka menerima protes, mereka harus menggunakan semua alat yang mereka miliki, termasuk rekaman onboard dari sepeda Jonathan.

"Mereka dapat melihat bahwa ada sedikit di lapangan. Jika ini adalah cara Kawasaki ingin bermain, maka mungkin atmosfer olahraga akan sedikit berubah."