Menjelang putaran kedua terakhir akhir pekan ini dari musim Superbike Dunia 2021 di San Juan, Argentina, Crew Chief Jonathan Rea, Pere Riba, percaya apapun masih bisa terjadi pada dua balapan terakhir.

Namun, pembalap Irlandia Utara itu akan mengambil pendekatan berbeda setelah akhir pekan yang sangat sulit di Portimao, dengan perubahan momentum dramatis dalam kejuaraan terjadi dalam hitungan balapan.

Setelah dua balapan, sepertinya dominasi Rea atas kelas World Superbike hampir berakhir karena sepasang DNF. Namun, masalah mekanis (kedua dalam tiga putaran) membuat pemimpin seri Toprak Razgatlioglu tersingkir dari Race 2, yang dimenangi Rea.

Itu berarti keunggulan hampir 50 poin dikurangi menjadi 24, dan dengan enam balapan tersisa, dengan 124 poin masih diperebutkan, tidak ada yang keluar dari kemungkinan.

Satu orang yang telah melihat Rea memenangkan keenam kejuaraan dunianya dalam gaya yang sangat berbeda adalah Riba, yang menyebut Portimao 'mungkin akhir pekan paling sulit dalam hidup saya'.

"Secara pribadi untuk saya sendiri, ini mungkin akhir pekan yang paling sulit dalam hidup saya," kata Riba. “Seperti yang Anda tahu, kejuaraan tahun ini sangat sulit, Toprak [Razgatlioglu] melakukan pekerjaan dengan baik dan Jonny juga, dan kami berjuang.

“Satu kali itu adalah satu pembalap, di waktu lain adalah yang lain. Kami tiba di Portimao masih dengan peluang dalam tiga balapan dengan banyak poin.

“Apa yang terjadi di race satu sangat sulit. Terutama untuk Jonny karena dia tahu dia bisa melakukan pekerjaan dengan baik dan kami tahu bahwa kami memiliki ritme untuk melakukan triple.

“Sangat sulit kehilangan 25 poin dan kemudian, pada saat yang sama, Toprak menang, jadi Anda kehilangan 100% dari 25 poin itu. Kami berbicara dengan Jonny, dan kami mencoba untuk menjaga motivasi setinggi mungkin dan itu sangat bagus. keras."

Bagi Rea, Riba, dan seluruh tim Kawasaki, dua putaran terakhir akan menentukan apakah Rea bisa meraih tujuh gelar beruntun dengan pabrikan Jepang, atau apakah Razgatlioglu bisa meruntuhkan hegemoni Rea sejak 2015.

Razgatlioglu mendapatkan poin pertandingan pertamanya akhir pekan ini di San Juan, sebuah trek yang hanya pernah dikunjungi para pebalap sekali (2019). Tetapi dengan segala sesuatu yang masih mungkin, tidak melihat melampaui setiap ras sekarang adalah 'filosofi kami'.

Riba menambahkan: "Filosofi kami adalah balapan demi balapan sekarang. Balapan pertama di Argentina akan seperti yang terakhir. Bukan berarti Anda telah mengeluarkan semuanya dan menjadi gila, tetapi kami harus melakukan balapan demi balapan dan mencoba mendapatkan yang terbaik dan kemudian mencoba untuk menyelesaikan di depan pesaing kita.

“Saya percaya bahwa dengan enam balapan, banyak hal bisa terjadi dan setelah Minggu pagi di Portimao, kami hampir tertinggal 50 poin, sekarang kami 24 poin lagi.

“Siapa yang mengira ini bisa terjadi? Saya tidak berpikir siapa pun. Dengan enam balapan tersisa, ada 124 poin untuk diperebutkan, yang berarti ada banyak.

"Apa pun bisa terjadi, tentu saja kami akan berusaha untuk terus berjuang seperti biasa dan kami akan berusaha membantu Jonny semaksimal mungkin untuk mencoba dan memberikan alat terbaik, mari kita lihat. Ini akan sangat menarik..."