Jonathan Rea memiliki misi sulit jelang akhir pekan WorldSBK Indonesia di Sirkuit Mandalika. Juara enam kali beruntun itu harus mengejar defisit 30 poin dari Toprak Razgatlioglu untuk menjadi juara akhir pekan ini.

Rea menjaga asanya dalam pertarungan gelar setelah mengalahkan Razgatlioglu selama balapan terakhir bulan lalu di San Juan, balapan di mana Razgatlioglu menjadi favorit dan memenangi dua balapan pertama akhir pekan itu.

Namun, ini bukanlah perkara mudah bagi Rea karena ini adalah pertama kalinya dalam tujuh tahun bersama Kawasaki dia memasuki balapan terakhir di urutan kedua dari pembalap lain.

Faktanya, Rea hanya dua kali datang ke putaran terakhir dan belum meraih gelar juara dunia, yang pertama pada musim gelar pertamanya, saat rekan satu timnya Tom Sykes memiliki peluang untuk memenangi balapan terakhir musim, kemudian dua tahun lalu saat menghadapi Scott Redding.

Pada kedua kesempatan tersebut, Rea memiliki keunggulan yang relatif nyaman, sesuatu yang bertolak belakang saat World Superbike menuju Mandalika Street Circuit yang baru akhir pekan ini.

Namun, keunggulan Rea di keduanya relatif nyaman, sesuatu yang jauh dari kasus menuju Sirkuit Internasional Mandalika yang baru.

Meski terancam kehilangan gelar untuk pertama kalinya sejak 2015, Rea mengakui dirinya tidak berada dalam tekanan, sebaliknya malah bisa menyerang habis-habisan.

“Setelah beberapa minggu di rumah mempersiapkan diri, saya sangat bersemangat untuk pergi ke Mandalika dan mendapatkan putaran terakhir kejuaraan berlangsung” kata Rea.

“Saya penasaran ingin melihat sirkuit untuk pertama kalinya. Kesan pertama dari gambar yang saya temukan sangat bagus. Sepertinya sirkuit yang sesuai dengan kekuatan ZX10-RR kami.

“Kami akan bekerja keras pada hari Jumat untuk mempelajari sirkuit dan menyempurnakan pengaturan kami. Kami akan tiba di sana 30 poin di belakang dalam pertempuran kejuaraan tetapi kami akan berjuang sampai akhir.

“Saya merasa semua tekanan sudah hilang sekarang; Saya bisa berkendara bebas tanpa rugi apa pun dan targetnya jelas. Dengan peluang mencetak tiga poin di depan, saya akan memberikan 100% untuk mendapatkan hasil maksimal.”