Setelah dua tahun membalap di MotoGP, Iker Lecuona akan melakukan debut WorldSBK pada 2022 bersama mantan pebalap Grand Prix lainnya, Xavi Vierge.

Mantan pebalap KTM Tech 3 itu agak disayangkan kehilangan kursi MotoGP-nya setelah mulai menunjukkan harapan nyata saat musim 2021 berlanjut.

Tetapi dengan hasil luar biasa dari Remy Gardner (juara Moto2 2021) dan Raul Fernandez di kelas menengah, pabrikan Austria mengambil keputusan untuk mengangkat kedua pebalap muda, dan seperti Tim HRC di WorldSBK membentuk line-up yang sama sekali baru untuk tahun ini. .

Meski menjauh dari kejuaraan roda dua terbesar di dunia, bergabung dengan pabrik seukuran Honda - bisa dibilang pabrikan sepeda motor terbesar di dunia - Lecuona terasa 'sangat berbeda' dibandingkan dengan waktunya di MotoGP karena tekanannya lebih ' dari saya sendiri'.

"Pasti itu langkah besar. Ketika Anda menandatangani kontrak dengan pabrik, Anda merasa berbeda," tambah Lecuona. “Anda memiliki banyak orang di belakang Anda yang percaya pada Anda dan mengharapkan Anda mendapatkan hasil yang baik dengan tim. Yang pasti, saya memiliki lebih banyak tekanan daripada di MotoGP.

“Di MotoGP saya mendapat tekanan tetapi itu lebih dari diri saya sendiri karena saya ingin melakukan hasil yang sangat bagus karena saya tahu saya memiliki potensi.

“Tapi dalam hal ini saya pikir saya mendapat tekanan dari kedua sisi. Tentu saja, pada tes pertama saya tidak akan mendapat terlalu banyak tekanan atau di beberapa balapan pertama karena mereka tahu potensi dari motor saat ini.

“Kami pasti perlu meningkatkan motor, tetapi ketika Anda menandatangani kontrak dengan pabrik, itu benar-benar berbeda. Saya merasa berbeda dan sulit untuk dijelaskan.

“Ketika Anda adalah pebalap yang kesulitan selama bertahun-tahun; saya berjuang di Moto2, saya kesulitan di MotoGP, tetapi kemudian saya memiliki kesempatan untuk menandatangani kontrak dengan pabrik ini, dengan Honda, jadi saya sangat senang.”