Ayrton Badovini

Badovini, Australian WSBK 2012
Negara: 
Tanggal lahir: 
30 Mei, 1986
Status Pengemudi: 
Current

Ayrton Badovini Biography

Meskipun memakan waktu lebih lama dari yang diantisipasi, Ayrton Badovini telah bangkit dari kumpulan talenta Italia untuk memastikan tempat yang layak di grid Kejuaraan Dunia Superbike.

Sebuah kampanye terobosan pada privateer BMW pada tahun 2011 meningkatkan statusnya di antara jajaran WSBK, tetapi untuk tahun 2013, Badovini akan memulai tantangan baru dengan beralih ke seri Alstare yang kembali dan Ducati 1199 Panigale baru.

Memulai karirnya di kancah domestik Italia, bersama orang-orang seperti Andrea Dovizioso dan Marco Simoncelli, Badovini menikmati kesuksesan awal pada pergantian milenium, finis di urutan kelima dalam Aprilia 125 Challenge 2001 pada usia yang baru berusia 15 tahun. Mengupgrade ke Ducati 748 Trophy pada 2002, Badovini mengakhiri musim ketiga secara keseluruhan, hasil yang sangat mengesankan mengingat dia terpaksa absen di awal musim karena dia belum berusia 16 tahun.

Terlepas dari usianya, Badovini melakukan debut 'internasional' pada tahun 2003, mengendarai Ducati 999S di bawah bendera Biassono EVR, meskipun itu adalah baptisan api bagi pembalap Italia itu, membutuhkan waktu hingga dua putaran terakhir untuk mencetak poin pertamanya. Tetap bersama tim untuk tahun 2004, Badovini membukukan peningkatan yang signifikan, mencetak gol dalam enam dari delapan balapan, tetapi dengan hasil terbaik hanya di urutan ke-12, ia tetap berada di urutan ke-18 yang cukup rendah di klasemen.

Dengan Ducati 999S yang menua dan terbukti kurang kompetitif, EVR akan memilih pergantian mesin pada tahun 2005, memberi Badovini MV Agusta untuk balapan. Meskipun cukup tidak terbukti di level Superstock, Badovini membukukan beberapa hasil yang menggembirakan, memuncak dengan finis di tempat kelima di Assen dalam perjalanan ke posisi 12 dalam klasemen.

Tetap dengan MV Agusta untuk tahun 2006, tetapi beralih ke Gimotorsports, Badovini menikmati musim terkuatnya, mengklaim kemenangan perdananya Brno saat ia kemudian finis keempat di klasifikasi final.

Sisa dengan tim dan motor untuk Kejuaraan Superstock 1000 2007, Badovini memulai musim sebagai favorit gelar, tetapi kegagalannya untuk mencetak lebih dari tujuh poin dalam tujuh balapan pembuka memusnahkan harapan akan tantangan secara keseluruhan. Kemenangan kedua di final Magny-Cours membantunya ke urutan kesembilan secara keseluruhan, tetapi itu adalah tahun yang mengecewakan bagi Badovini.

Meskipun demikian, Badovini masih cukup berhasil untuk menarik perhatian paddock World Superbike, khususnya PSG-1 Corse, yang menawarkan Badovini tes pada Kawasaki yang didukung pabrikan. Badovini cukup mengesankan untuk mendapatkan kontrak dua tahun dengan PSG-1, meskipun musim pertama akan dihabiskan untuk mengendarai tim satelit Tim Pedercini sebelum dipromosikan ke tim pabrikan pada 2009.

Dengan Kawasaki yang terbukti cukup tidak kompetitif baik di pabrik atau satelit, Badovini memiliki dasar yang kuat untuk mengesankan, tetapi dengan sering mengungguli Regis Laconi dan Makoto Tamada di mesin pabrikan, serta memecahkan Superpole pada lima kesempatan, ia tetap mengesankan banyak orang selama musim rookie-nya.

Namun, peluang Badovii untuk menunggangi pabrikan pada 2009 bertumpu pada PSG-1, dan ketika pakaian Sammarinese itu dicampakkan oleh Kawasaki dan digantikan oleh Paul Bird Motorsport, ia terpaksa memulai musim dengan mengendarai ZX-10R yang berusia setahun.

Dihambat oleh kurangnya tes pramusim, ditambah cedera, Badovini gagal memulai musim, tetapi ketika dia kembali untuk putaran kedua, dia absen lagi setelah tiga acara ketika PSG-1 kehabisan anggaran.

Kembali beraksi di FIM Endurance World Championship di atas X One Yamaha, Badovini, bersama dengan Will Gruy dan Paolo Tessari, mengambil tempat terbaik kedua di Oschersleben, tetapi kesuksesan tidak begitu datang di tempat lain.

Dengan demikian, Badovini kembali ke FIM Superstock 1000 Championship sebelum musim berakhir dengan menerima tawaran untuk mengendarai JiR Aprilia RSV-4. Dengan motor yang terbukti kurang sukses dalam spesifikasi stok daripada rekan Superbike-nya, Badovini menyebabkan kehebohan yang signifikan dengan mengklaim posisi terdepan dan kemenangan pada penampilan pertamanya di Imola. Namun, kegembiraannya berumur pendek ketika ketidakteraturan teknis yang meningkatkan non-kinerja akan membuatnya dikecualikan dengan kejam.

Meskipun demikian, penampilannya yang hanya satu kali telah cukup meyakinkan BMW untuk menandatangani Badovini sebagai pembalap utama menjelang Kejuaraan FIM Superstock 1000 2010.

Meskipun itu adalah debut BMW di level Superstock, S1000RR membuktikan kekuatan dominan di tangan Badovini, memenangkan sembilan dari sepuluh balapan saat ia meraih gelar juara yang nyaman.

Setelah berkompetisi di bawah bendera BMW Italia pada tahun 2010, yang merupakan tim di belakang juara 2007, 2008 dan 2009 Ducati Xerox Junior, Badovini adalah kandidat yang jelas untuk kembali ke WSBK ketika skuad mengkonfirmasi rencananya untuk naik ke tahap utama.

Dipasangkan dengan juara dua kali James Toseland, meskipun Badovini memulai musim sebagai pebalap BMW yang paling tidak berpengalaman di grid, ia membuktikannya pada tahun 2011. Dengan asumsi status pemimpin tim ketika cedera Toseland dipaksa keluar dari tindakan dan pensiun, Badovini mengatasi dengan lambat memulai dengan motor yang relatif belum teruji untuk memecahkan sepuluh besar di babak kedua, hasil yang ia tiru dalam 15 balapan berturut-turut antara Monza dan Magny-Cours.

Mencetak finis terbaik keempat setelah diambil alih posisi ketiga di tikungan terakhir di Misano -, Badovini dihargai dengan sepersepuluh yang bagus di klasemen keseluruhan dan merupakan faktor kontribusi signifikan untuk keempat BMW di klasemen pabrikan.

Pada waktu lebih cepat daripada pembalap utama BMW sendiri Leon Haslam, Badovini finis jauh di depan Troy Corser, memicu spekulasi bahwa ia mungkin dipromosikan ke tim pabrikan yang lengkap pada 2012, atau bahkan mungkin beralih ke Aprilia. Pada akhirnya, BMW lebih memilih Marco Melandri, dengan Badovini mengambil peran pendukung sekali lagi

Namun, musim 2012-nya terbukti merepotkan, Badovini berjuang dengan set-up di S1000RR sampai-sampai pada pertengahan musim ia hanya berhasil finis empat kali sepuluh besar. Selain itu, Badovini tidak memiliki konsistensi yang menentukan musim 2011 yang mengesankan, meskipun paruh kedua yang lebih kuat tahun ini termasuk podium perdana WSBK di Silverstone akan mengangkatnya ke posisi ke-12 yang terhormat, hanya sepuluh poin dari sepuluh besar.

Meski begitu, itu tidak cukup untuk membuat Badovini menunda eksekusi di BMW ketika keputusan dibuat untuk mengintegrasikan tim pabrikan dan satelit. Meskipun demikian, Badovini telah menemukan dirinya dalam posisi yang berpotensi lebih kuat dengan menandatangani kontrak dengan Alstare, seri yang kembali bekerja sama dengan Ducati untuk upaya pseudo-pabrikan.

Mengendarai Ducati 1199 Panigale baru bersama juara 2011 Carlos Checa, Badovini menghadapi tugas berat untuk mengembangkan motor yang sangat dinanti-nantikan tetapi sekarang ditempatkan dengan baik untuk memanfaatkan dukungan pabrik yang lebih besar.

Sorotan Karir:

2013: Keluar dari jajaran pengendara BMW yang ramping, Badovini mendarat di Alstare Ducati dengan bantuan pabrik untuk 2013

2012: Kejuaraan Dunia Superbike, BMW Italia, ke-12


2011: Kejuaraan Dunia Superbike, BMW Italia, ke-10

2010: FIM Superstock 1000 Championship, BMW Italia, Champion (9 kemenangan)

2009: Kejuaraan Dunia Superbike (4 balapan), PSG-1 Kawasaki, N / A

Kejuaraan Ketahanan Dunia FIM, X One Yamaha, ke-9

Kejuaraan FIM Superstock 1000 (1 balapan), JiR Aprilia, N / A

2008: Kejuaraan Dunia Superbike, Pedercini Kawasaki, ke-24

2007: FIM Superstock 1000 Championship, Biassono MV Agusta, peringkat 9 (1 kemenangan)

2006: FIM Superstock 1000 Championship, Biassono Gimotorsports MV Agusta, ke-4 (1 menang)

2005: Kejuaraan FIM Superstock 1000, Biassono EVR MV Agusta, ke-12

2004: FIM Superstock 1000 Championship, Biassono EVR Ducati, ke-18

2003: Kejuaraan FIM Superstock 1000, Biassono EVR Ducati, ke-24

2002: Ducati 748 Trophy, ke-3 (2 kemenangan)

2001: Aprilia 125 Challenge, ke-5