Broc Parkes

Parkes, Portuguese WSBK Test 2010
Negara: 
Tanggal lahir: 
24 Desember, 1981
Status Pengemudi: 
Former

Broc Parkes Biography

Sudah lama sejak Broc Parkes menghiasi kancah World Superbike, tetapi setelah memantapkan dirinya kembali dengan penampilan yang solid di Kawasaki pada tahun 2009, ia dihadiahi musim kedua berturut-turut di papan atas dengan perhatian pribadi baru Echo CRS Honda.

Masih mencari cara untuk mengisi posisi pensiunan juara Troy Bayliss, Parkes kembali ke kelas untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun bersama tim pabrikan Paul Bird Motorsport Kawasaki.

Pertama kali dia mendapatkan dukungan pabrikan di level Superbike, Parkes telah menjadi penantang kejuaraan dunia selama hampir satu dekade sekarang, bahkan jika dia belum merasakan kesuksesan gelar pada saat itu.

Diperkenalkan ke balap motor pada usia empat tahun ketika ia dibawa untuk menonton pahlawan Australia Wayne Gardener berkompetisi, Parkes menghabiskan beberapa tahun untuk mengambil gelar sepeda motor trail sebelum memulai terjun ke balap jalanan pada usia 16 tahun.

Memenangkan Kejuaraan Grand Prix 125 New South Wales pada tahun 1998, Parkes melanjutkan untuk mengambil kejuaraan nasional di level 125 dan juga 250cc pada tahun 1999, sebuah kemenangan yang memuluskan perjalanannya untuk bersaing di Jepang dengan tim Moriwaki Honda yang sangat didukung.

Dengan Gardener sekarang bertindak sebagai manajernya, Parkes berkompetisi di seri Formula X All Japan dan, pada usia 18 tahun, menjadi pewahyuan seri, berlomba keras di sirkuit asing untuk membuktikan pelari depan langsung. Memenangkan balapan di Sugo dan Tsukuba, empat podium berikutnya membantu Parkes ke posisi ketiga dalam klasemen keseluruhan. Selain itu, Parkes juga berkompetisi di balapan Suzuka 8 Hour, meskipun kecelakaan untuk rekan satu timnya membuat mereka finis di posisi ke-17.

Dengan hasil yang mendapat banyak perhatian di tempat lain, tidak butuh waktu lama bagi Parkes muda untuk menjadi sorotan di antara tim World Superbike, jadi, meskipun tergoda untuk tetap bersama Honda, dia beralih ke Ducati untuk balapan bersama tim NCR. Giovanni Bussei.

Dengan sirkuit baru untuk dipelajari dan motor yang tidak dapat diandalkan atau sekompetitif para pesaingnya, Parkes mengalami musim pertama yang sulit bersama tim. Dia tidak dibantu oleh dua kecelakaan besar di Sugo dan Brands Hatch yang membuatnya absen dari empat balapan saat dia pulih dari cedera.

Tetap saja, ada kilatan kecemerlangan, Parkes membuktikan kehebatannya dalam 'menyamaratakan' yaitu hujan ketika dia bersaing untuk podium selama putaran kandangnya di Phillip Island sebelum akhirnya menempati posisi kelima. Sepuluh hasil teratas sulit didapat, bagaimanapun, dengan hanya ketujuh dan kedelapan yang akan datang, membuatnya turun di urutan ke-16 secara keseluruhan sebagai Ducati dengan posisi keenam terbaik, tetapi di depan Bussei.

Meskipun inisiasi yang sulit, Parkes bertahan dengan NCR pada tahun 2002, terutama karena dorongan dana dalam bentuk Parmalat, yang menyandarkan nama mereka kepada tim dan menjadi sponsor utama. Namun, Parkes sekarang menjadi satu-satunya pengendara mereka dan kurangnya data menghalangi upaya mereka untuk menampilkan yang terbaik dari entri privateer, sementara kekurangan sumber daya yang terus menerus berarti ia harus berkendara secara konservatif dan tidak merusak motor.

Meski begitu, Ducati jelas lebih dapat diandalkan, Parkes mencetak poin di sebagian besar balapan, meskipun hasil terbaiknya sepanjang musim hanyalah tempat kedelapan, yang diraih menjelang akhir tahun ketika tim mulai memahami ban Pirelli dengan lebih baik. Kesebelas di klasemen akhir menjadi pahala yang solid atas upaya Parkes, meski tidak membuka banyak peluang untuk maju di Superbikes.

Dengan demikian, Parkes memulai kembali ke keluarga Honda, meskipun di Kejuaraan Supersport Dunia, saat ia bergabung dengan tim BKM berbasis di Belgia yang relatif kecil. Meskipun kesepakatan datang dengan dukungan pabrik dari Dunlop, uang kembali menjadi faktor yang berkontribusi pada penampilan Parkes selama musim ini. Hasilnya menjanjikan, mencetak hasil lima besar di Oschersleben, sebelum naik podium di Misano hanya di belakang entri pabrikan Kawasaki dan Suzuki. Namun, itu tidak cukup untuk menjaga tim tetap bertahan, BKM hanya menyelesaikan satu balapan lagi sebelum melipat tiga putaran sebelum akhir musim.

Meskipun demikian, Parkes, yang secara singkat diklasifikasikan sebelum pembalap yang didukung pabrikan Honda Karl Muggeridge di pertengahan musim, tidak dilupakan oleh tim Ten Kate dan segera ditempatkan di motor ketiga untuk putaran terakhir musim ini.

Meskipun ia gagal menyelesaikan perjalanan satu kali, namun itu cukup untuk meyakinkan tim untuk mengontraknya selama satu musim penuh pada tahun 2004 bersama Muggeridge.

Di atas kertas, Parkes menikmati musim yang menentukan karier bersama Ten Kate, berusaha mengamankan posisi runner-up di belakang rekan satu timnya. Namun, pemeriksaan lebih dekat mengungkapkan dia tidak pernah mengalahkan rekan senegaranya dan dia tidak naik podium selama musim.

Tidak dipertahankan oleh Ten Kate untuk tahun 2005, Parkes melangkah ke dalam apa yang akan menjadi masa kerja yang panjang dengan tim pabrikan Yamaha Supersport, yang secara luas dianggap sebagai pesaing terdekat dengan pabrikan Honda. Berlari di bawah bendera Yamaha Motor Jerman, Parkes pada awalnya kesulitan untuk beradaptasi dengan motornya, terutama dibandingkan dengan rekan setimnya yang menantang Kevin Curtain.

Tertatih dengan posisi terbaik dari tempat kelima untuk sebagian besar musim, musim Parkes meningkat di Jerman dengan berlari ke tempat kedua, tetapi itu adalah kemenangan perdananya di putaran terakhir musim ini di Prancis yang membantunya ke posisi keenam yang terhormat secara keseluruhan. di klasemen dan memberinya tahun kedua bersama tim.

Sekali lagi dikalahkan oleh Curtain, Parkes tetap menikmati musim yang lebih baik di tahun 2006 dengan empat podium dan kemenangan kedua di Brands Hatch menempatkan dia di puncak penantang gelar Tirai dan akhirnya pemenang Sebastien Charpentier. Akhir tahun yang kuat untuk Kenan Sofuoglu, bagaimanapun, akan membuat Parkes akhirnya berada di urutan keempat dalam klasemen.

Yamaha Motor Jerman menjadi Yamaha World SSP pada tahun 2007 dan Parkes mengikuti mereka untuk musim ketiga dalam upaya untuk merebut gelar Ten Kate Honda. Kebetulan, musim Parkes telah berakhir hampir sebelum dimulai, dengan hanya dua penyelesaian atas namanya dalam tujuh balapan pertama. Sebaliknya, pemenang gelar Sofuoglu tidak finis lebih rendah dari posisi kedua saat ia meraih kemenangan juara yang dominan.

Meskipun demikian, meski mendekam di posisi ke-13 pada pertengahan musim, performa Parkes meningkat secara signifikan dalam beberapa balapan terakhir, mencetak podium di Misano dan Magny-Cours, sementara kemenangan di Brands Hatch dan Lausitz selanjutnya akan mendorongnya. ke posisi kedua pada akhir tahun untuk posisi runner-up keduanya di Supersports.

Berbeda dengan 2007, musim 2008 dimulai jauh lebih baik untuk Parkes saat ia meraih kemenangan di putaran pertama musim ini di Losail. Pensiun di babak kedua membuatnya mundur, dan dia tidak pernah benar-benar pulih karena saingan berat Andrew Pitt, Jonathan Rea dan Joshua Brookes membangun kemampuan yang konsisten untuk menantang podium bersama Parkes. Memang, Parkes memang menjadi pelopor sepanjang 2008, tetapi dia tidak lagi berada di atas posisi ketiga sampai menjelang akhir musim ketika dia berhasil finis di tempat kedua di Vallelunga.

Meskipun ia terkenal karena mengelola tujuh posisi terdepan selama setahun dan sedang dalam perburuan gelar sampai tahap akhir musim ini, pensiun di babak kedua terakhir di Magny-Cours akhirnya menempatkan Parkes ke posisi keempat di klasemen, meskipun sebagai Pembalap Yamaha dengan posisi tertinggi untuk tahun kedua berturut-turut.

Terlepas dari periode yang lama dan cukup sukses di Kejuaraan Supersport Dunia, Parkes masih menjadi pilihan kejutan untuk tim pabrikan Kawasaki pada tahun 2009. Dengan motor yang terbukti sedikit pada tahun 2008, Kawasaki mengalami beberapa perubahan pramusim dengan menggantikan PSG-1 Corse. dengan Paul Bird Motorsport di belakang layar dalam upaya meningkatkan peruntungannya.

Peningkatan relatif sedikit, tetapi dengan mempertimbangkan peningkatan jumlah entri karya dan kontingen pribadi yang lebih kuat, Parkes melakukan pekerjaan terhormat untuk membawa pulang ZX-10R dalam poin secara teratur.

Sering kali lolos ke adu penalti, Parkes mengembalikan Kawasaki ke sepuluh besar pada ronde ketiga, meskipun posisi kesepuluh adalah yang terbaik yang dia kelola selama musim ini. Memang, selain kinerja yang mengesankan jika akhirnya membuahkan hasil di Miller Motorsports Park, Parkes konsisten, tetapi tidak spektakuler.

Dengan peningkatan investasi dari Kawasaki yang membantu mereka mendapatkan mantan runner-up WSBK Chris Vermeulen dan mantan pebalap Yamaha Tom Sykes, Parkes menemukan tidak ada ruang di tim untuk tahun 2010, banyak kekecewaan para penggemar yang merasa dia telah melakukannya sebaik sepeda bisa mengatur.

Meski begitu, sementara kembalinya ke wilayah Supersport yang sudah dikenal mungkin diperdebatkan dengan Kawasaki -, Parkes malah diumumkan sebagai penandatanganan kejutan untuk Echo CRS baru 2010, yang akan membuat debut Superbike setelah lulus dari kelas Supersport.

Berpotensi menjadi kesempatan yang baik untuk menunjukkan kepada Kawasaki apa yang hilang, hanya sedikit yang akan menyesali kesempatan Parkes untuk tetap di grid WSBK pada tahun 2010.

Sorotan Karir:

2010: Kejuaraan Dunia Superbike (14 balapan), Echo CRS Honda, ke-22

Kejuaraan Supersport Dunia (3 balapan), Kawasaki Motocard.com, ke-15

2009: Kejuaraan Dunia Superbike, Kawasaki SRT, ke-18

2008: Kejuaraan Supersport Dunia, Yamaha SSP, ke-4 (1 kemenangan)

2007: World Supersport Championship, Yamaha SSP, ke-2 (2 kemenangan)

2006: Kejuaraan Supersport Dunia, Yamaha Motor Jerman, ke-4 (1 kemenangan)

2005: Kejuaraan Supersport Dunia, Yamaha Motor Jerman, ke-6 (1 kemenangan)

2004: World Supersport Championship, Ten Kate Honda, 2nd

2003: Kejuaraan Supersport Dunia, BKM Honda, ke-13

2002: Kejuaraan Dunia Superbike, NCR Ducati, ke-11

2001: Kejuaraan Dunia Superbike, NCR Ducati, ke-16

2000: Kejuaraan Formula X Seluruh Jepang, Moriwaki Honda, ke-3

1999: Grand Prix 250 Australia, Aprilia, Juara