Chris Vermeulen

Vermeulen, Portuguese WSBK Test 2010
Negara: 
Tanggal lahir: 
18 Juni, 1982
Status Pengemudi: 
Former

Chris Vermeulen Biography

Setelah empat musim sukses di MotoGP bersama Suzuki, Chris Vermeulen kembali ke Kejuaraan Dunia Superbike pada 2010 dengan tekad untuk mengamankan gelar yang baru saja ia lewatkan pada 2005.

Yang terbaru dalam barisan panjang pembalap sepeda motor Australia yang sukses, Vermeulen mungkin tidak dapat mengubah kecepatannya di level MotoGP menjadi lebih dari satu kemenangan dengan bantuan hujan, kembalinya ke World Superbikes bersama Kawasaki masih merupakan tambahan yang menarik menuju ke dekade baru.

Setelah mengukir karir yang sukses di balap trek tanah, Chris Vermeulen beralih ke balap jalanan pada tahun 1998, memenangkan balapan di musim pertamanya, sebelum memastikan potensinya ketika dia naik ke kejuaraan Australian Superbike dan Superstock pada tahun berikutnya.

Atas saran Barry Sheene, Vermeulen pindah ke Eropa, membalap untuk tim Sanyo Honda, pada tahun 2000. Dia langsung bersaing dengan mesin Supersport dan Superstock, memenangkan putaran Donington di European Superstock Championship.

Performa yang menjanjikan di British Supersport Championship akan membuat Vermeulen menandatangani untuk membalap dengan Honda yang didukung Castrol di kejuaraan World Supersport 2001, tetapi itu adalah tahun yang sulit di mana ia hanya finis di urutan ke-17, mendorong pindah ke Tim Honda Van Zon untuk tahun 2002 , perhatian satelit untuk pakaian Ten Kate.

Dua kali naik podium dan sepuluh tempat teratas memberikan finis tempat ketujuh di kejuaraan dan memberinya kontrak dengan tim Sepuluh Kate Honda, yang memimpin Juara Dunia Supersport tahun 2003. Vermeulen memanfaatkan kesempatannya sebaik-baiknya, memenangkan empat dari 11 putaran ( dan empat tempat runner-up lainnya) dalam perjalanannya ke gelar juara dunia pertama, pembalap termuda yang melakukannya saat itu.

Sebagai hasil dari pencapaian tersebut, pemuda Australia ini mendapatkan hadiah dengan mengendarai Fireblade baru Honda di kejuaraan World Superbike 2004, bersama Ten Kate. Setelah awal musim yang lambat saat tim mengembangkan Fireblade, tiga kemenangan beruntun akan mengangkat Vermeulen menjadi pertarungan empat pembalap untuk memperebutkan gelar, akhirnya menetap di posisi keempat dalam kejuaraan.

Vermeulen tetap dengan Ten Kate untuk 2005, berjalan bersama Karl Muggeridge dan dengan sponsor gelar dari Winston, tetapi awal yang lambat untuk musim ini akan memberi gelar juara penting bagi Alstare Suzuki, Troy Corser, yang tidak akan pernah bisa diganti.

Vermeulen akhirnya mematahkan cengkeraman Suzuki dengan kemenangan pada balapan kedua di Monza (putaran empat) tetapi itu adalah fajar palsu dan butuh waktu hingga putaran sembilan, di Assen, bagi petenis Australia itu untuk menang lagi. Tapi dia melakukannya dengan sapuan bersih di kedua balapan dan kemudian finis 1-2 (di belakang pemenang debut Lanzi) kali berikutnya di Jerman sebelum meraih balapan pertama di Imola.

Tapi semuanya sudah terlambat dan ketika hujan lebat turun di Imola sebelum balapan kedua, Vermeulen menyerahkan kesempatan gelarnya dengan menyetujui dengan sesama pembalap bahwa terlalu berbahaya untuk balapan. Vermeulen kemudian membuktikan apa yang mungkin terjadi dengan memenangkan balapan pertama di akhir musim Magny Cours dan memiliki peluang bagus untuk memenangkan balapan kedua jika bukan karena rantai yang putus saat bertarung dengan Lanzi untuk memimpin.

Vermeulen finis sebagai runner-up musim, tetapi usahanya telah diperhatikan di MotoGP - oleh Camel Honda dan (saat itu tidak diketahui) Tim Suzuki. Dengan Troy Bayliss menghadapi cidera panjang karena cedera, tim Pons memanggil Vermeulen sebagai pengganti untuk GP kandangnya di Phillip Island. Chris lolos ke urutan ke-14 dalam perjalanannya ke urutan ke-11 dalam balapan, kemudian tampil mengesankan di kali berikutnya di Turki dengan urutan ke-11 di grid dan ke-11 dalam balapan - di depan pabrikan Honda Max Biaggi.

Ada spekulasi bahwa Vermeulen akan bermain lebih jauh di final musim Valencia, tetapi desas-desus yang semakin meningkat bahwa ia telah menandatangani kontrak dengan Suzuki mengakhiri itu. Kemudian terungkap bahwa Suzuki telah mendekati Vermeulen tentang perjalanan GP jauh sebelum debut Camel-nya, dan dengan Honda tidak dapat menjamin kursi MotoGP, keputusannya untuk bergabung dengan John Hopkins di GSV-R pada tahun 2006 segera diambil.

Suzuki jarang cocok untuk pabrikan Honda, Yamahas dan Ducati dalam spesifikasi balapan, tetapi Vermeulen menunjukkan kemampuannya dengan mengambil posisi pole basah di putaran ketiga di Istanbul dan mengklaim posisi pole kering pertamanya di GP AS di Laguna Seca. Vermeulen memimpin sebagian besar balapan, tetapi gagal naik podium debut karena masalah bahan bakar. Namun demikian, tiga putaran kemudian, Vermeulen benar-benar berdiri di mimbar MotoGP untuk pertama kalinya setelah finis kedua, di depan pendukung tuan rumah, di tengah hujan yang mengganggu Grand Prix Australia dan menyelesaikan musim MotoGP pertamanya di urutan ke-11 di klasemen.

Vermeulen memasuki musim MotoGP keduanya dengan bersemangat untuk membuktikan bahwa dia bisa mengalahkan yang terbaik di dunia - didorong oleh mesin 800cc baru Suzuki, yang sejauh ini merupakan mesin empat tak paling kompetitif di pabrikan hingga saat ini. Chris dibayangi oleh rekan setimnya John Hopkins untuk putaran pertama, tetapi awal yang lambat untuk musim berakhir dengan gaya di Grand Prix Prancis yang basah - ketika dia memanfaatkan keterampilan cuaca basahnya untuk memenangkan balapan MotoGP pertamanya, dan yang pertama kemenangan balapan untuk Suzuki sejak Sete Gibernau pada tahun 2001 (dengan mesin 500cc dua tak).

Terlepas dari klaim bahwa dia benci mengendarai hujan, Vermeulen terus melakukan sihirnya dalam kondisi licin - mengambil posisi ketiga di Donington Park dan kemudian posisi terdepan di Assen. Banyak frustrasinya, Chris merasa sulit untuk mereplikasi hasil itu di musim kering - sebagian karena penampilan kualifikasi yang buruk - tetapi perjalanan kering terobosan datang di GP AS, ketika dia finis kedua setelah Casey Stoner, hasil yang dia ulangi di dua menit. putaran kemudian di Misano.

Saat ini, Vermeulen sedang berjuang dengan rekan setimnya Hopkins untuk mendapatkan penghargaan tertinggi di Suzuki, tetapi lima ronde terakhir tidak baik bagi Vermeulen, yang mengambil finish terbaik di urutan keenam dan tertinggal di belakang Hopkins dan Marco Melandri untuk finis di urutan keenam yang masih layak dikreditkan. klasemen akhir.

Dengan kepindahan Hopkins ke Kawasaki, Vermeulen bergabung dengan mantan bintang Ducati Loris Capirossi untuk musim 2008 - ketika Chris berharap untuk membangun kemenangan debutnya dan membuktikan dirinya sebagai pelopor reguler.

Sayangnya untuk Vermeulen dan Suzuki, GSV-R 2008 gagal memanfaatkan kemajuan yang dibuat oleh model 2007, membuat Vermeulen dan Capirossi kesulitan sejak awal. Tempat kelima di putaran lima di Le Mans menandai poin solid pertama Vermeulen tahun ini tetapi butuh waktu hingga putaran sepuluh, di GP Jerman yang basah, bagi Vermeulen untuk naik podium pertama Suzuki musim ini.

Pengulangan hasil itu di musim kemarau berikutnya di Laguna Seca memberikan harapan pemulihan selama paruh kedua musim, tetapi itu membuktikan fajar palsu. Vermeulen meraih finis terbaik kelima selama tujuh putaran terakhir untuk mengakhiri tahun kedelapan dalam kejuaraan, dua tempat di depan rekan setimnya Capirossi.

Dengan hasil yang bagus di pertengahan musim yang memicu Suzuki untuk menawarkan perpanjangan kontrak yang lebih menguntungkan, Vermeulen tetap bersama tim untuk musim keempat, tetapi itu tidak akan memenuhi ekspektasi pergantian yang cepat selama pengujian pramusim.

Vermeulen tidak bisa disalahkan karena konsistensi, menyelesaikan setiap balapan dalam poin, tetapi dengan hasil terbaik hanya di urutan kelima di Assen, dia gagal naik podium untuk pertama kalinya sejak beralih penuh ke MotoGP dan akan melakukannya. mengakhiri tahun dengan peringkat ke-12 yang kurang bersemangat secara keseluruhan.

Meski begitu, dengan Suzuki telah mengonfirmasi Alvaro Bautista bersama Loris Capirossi untuk tahun 2010, Vermeulen tahu jauh sebelum musim berakhir bahwa ia sedang menuju pintu keluar. Selain itu, tanpa opsi yang jelas di MotoGP, dia mengalihkan perhatiannya ke World Superbikes.

Sementara kembalinya ke Ten Kate Honda diperdebatkan, Vermeulen malah menerima kesepakatan untuk menghadapi tantangan Kawasaki 2010. Setelah menempati posisi terbawah dari pabrikan selama dua musim terakhir, diharapkan pengalaman Vermeulen serta peningkatan investasi dari Kawasaki sendiri - akan membawa tim menuju kesuksesan baru musim ini.

Namun, musim Vermeulen telah berakhir bahkan sebelum dimulai setelah kecelakaan berkecepatan tinggi selama balapan kedua di Phillip Island membuatnya mengalami cedera lutut yang serius.

Melewatkan dua ronde berikutnya, Vermeulen kembali ke Assen, tetapi menjadi jelas sejauh mana cederanya telah diremehkan. Meskipun Vermeulen terus berjuang di belakang lapangan mencetak poin aneh di sana-sini - keputusan akhirnya diambil untuknya menjalani operasi pada bulan Agustus, yang akhirnya mengesampingkan dia selama sisa tahun ini.

Meskipun demikian, Kawasaki tetap mempertahankan kepercayaannya pada Vermeulen, menghormati perjanjian dua tahun mereka dengan harapan ia akan kembali ke performa terbaiknya pada saat meluncurkan ZX-10R baru untuk musim 2011. Meskipun sepeda motor akan kehilangan pengalaman pengujian Vermeulen, alasan utama dia masuk di tempat pertama -, dia akan lega diberi kesempatan lagi.

Sorotan Karir:

2011: Vermeulen yang fit sepenuhnya akan mendapatkan kesempatan kedua bersama Kawasaki dalam tim tiga orang yang diperluas bersama Tom Sykes dan Joan Lascorz.

2010: Kejuaraan Dunia Superbike (14 balapan), Kawasaki SRT, ke-20

2009: Kejuaraan Dunia MotoGP, Rizla Suzuki, ke-12

2008: MotoGP World Championship, Rizla Suzuki, 8th

2007: MotoGP World Championship, Rizla Suzuki, ke-6 (1 kemenangan)

2006: Kejuaraan Dunia MotoGP, Rizla Suzuki, ke-11

2005: World Superbike Championship, Ten Kate Honda, ke-2 (6 kemenangan)

Kejuaraan Dunia MotoGP (2 balapan), Camel Honda, ke-21

2004: World Superbike Championship, Ten Kate Honda, ke-4 (3 kemenangan)

2003: World Supersport Championship, Ten Kate Honda, peringkat 1 (4 kemenangan)

2002: Kejuaraan Supersport Dunia, Van Zon Honda, ke-7

2001: Kejuaraan Supersport Dunia, Castrol Honda, ke-17

2000: British Supersport Championship, Sanyo Honda, ke-6

Kejuaraan Supersport Dunia, Castrol Honda, ke-21

Kejuaraan Superstock 100, Sanyo Honda, ke-18

1999: Australian Superbike Championship, ke-8