Quantcast

raja Laconi

Laconi, Germany WSBK 2007
Negara: 
Tanggal lahir: 
7 Juli, 1975
Status Pengemudi: 
Former
Teks Status: 
Single

Regis Laconi Biography

Setelah tiga musim yang tandus bersama Kawasaki di Kejuaraan Dunia Superbike, sangat mudah untuk melupakan betapa sukses yang telah dinikmati Regis Laconi dalam karir yang telah berlangsung hampir tiga dekade.

Masih menjadi salah satu dari sedikit pebalap yang menang di balapan Grand Prix dan World Superbike, pengamat mungkin menganggap Laconi, yang sekarang berusia 34 tahun, berada di masa senja karirnya, tetapi 2009 menandai kembalinya ke Ducati bersama tim DFX Corse. .

Masih harus dilihat apakah dia bisa mendekati kesuksesan yang dimilikinya dengan pabrikan Italia selama bertahun-tahun, termasuk posisi runner-up di belakang James Toseland dengan tim pabrikan pada tahun 2004, tetapi untuk saat ini Laconi ada di sini untuk bertahan. .

Meskipun Superbikes telah menjadi sebagian besar CV-nya dalam beberapa tahun terakhir, di balap Grand Prix itulah Laconi benar-benar membuat namanya, naik melalui peringkat Prancis dengan sukses di level 125 dan 250cc sebelum dia bergabung dengan Kejuaraan Dunia 250cc.

Mengendarai Honda pada tahun 1995 dan 1996, Laconi meraih sukses terbatas dalam seri tersebut, finis di urutan ke-27 secara keseluruhan pada debutnya sebelum menikmati peningkatan kecil pada posisi ke-15 di musim keduanya.

Meskipun demikian, meskipun ia datang dengan hanya meraih hasil terbaik ketujuh di level 250cc, Laconi ditakdirkan untuk Kejuaraan Dunia 500cc, lulus dengan tim Tecmas Elf Honda pada tahun 1997.

Hebatnya, mengingat performa tambal sulamnya di mesin yang lebih kecil, Laconi naik ke kelas utama dengan sangat baik, finis dalam poin di empat balapan pertama musim ini, termasuk dua hasil sepuluh besar. Namun, musim Laconi akan memburuk pada putaran kelima di Zeltweg, Austria ketika dia jatuh dan melukai dirinya sendiri.

Kehilangan empat balapan berikutnya, Laconi kembali untuk enam putaran tersisa, melanjutkan janji yang dia tunjukkan di awal tahun dengan kualifikasi kedelapan dan finis ketujuh di Brno sebelum menutup musim rookie yang kuat dengan kelima di Australia. Dia akan mengakhiri tahun dengan diklasifikasikan ke-14 secara keseluruhan.

Mendapatkan dukungan dari raksasa minuman Red Bull untuk tahun 1998, Laconi diambil alih oleh Yamaha tetapi mengalami awal yang tidak menguntungkan ketika ia jatuh pada putaran pertama di Suzuka dan melewatkan putaran berikutnya di Malaysia.

Kembali ke putaran ketiga di Jerez, Laconi menikmati musim yang konsisten, jika tidak luar biasa, secara bertahap meningkat seiring berlalunya waktu untuk mencatat total sembilan finis sepuluh besar dan mengelola hasil terbaik keenam di Sachsenring dari barisan depan perdananya. slot jaringan.

Finis kesepuluh di klasemen akhir, Laconi tetap dikalahkan oleh rekan setimnya Simon Crafar, yang memenangi balapan di Silverstone dalam perjalanan ke posisi ketujuh secara keseluruhan.

Dipertahankan untuk 1999, musim ini akan menandai salah satu momen puncak Laconi setelah ia meraih kemenangan pertama yang mengejutkan dari posisi terdepan di Valencia. Kemenangan pertama musim ini untuk Yamaha saat itu, kemenangannya kemudian menginspirasi Max Biaggi dan Norifumi Abe untuk mencetak kemenangan juga untuk pabrikan.

Namun, kecuali tempat ketiga di putaran Australia berikutnya, Laconi benar-benar mengalami 1999 yang relatif sulit, dengan konsistensi yang dia nikmati dalam dua musim pertamanya tidak bisa dia lakukan. Finis di dalam sepuluh besar hanya dalam lima kesempatan lagi, dengan hasil terbaik kelima, Laconi akhirnya menyelesaikan musim ke-11 secara keseluruhan, posisi yang agak rendah mengingat kejenakaannya yang memenangkan perlombaan.

Meskipun demikian, kemenangan itu membuat Laconi menunda eksekusi bersama Yamaha dan dia menghadiahi mereka dengan kembali ke konsistensi. Menyelesaikan setiap balapan dalam poin, Laconi adalah finisher sepuluh besar reguler, meskipun dia tidak akan lebih tinggi dari tempat kelima, di Estoril, di belakang rekan setimnya yang memenangkan balapan Garry McCoy.

Namun, meski menjadi satu-satunya pembalap sepanjang musim yang mencetak gol di setiap balapan, itu tidak cukup bagi Laconi untuk menyelesaikan musim dengan lebih baik dari posisi 12, meskipun hanya terpaut sepuluh poin dari sepuluh besar.

Diturunkan oleh Yamaha untuk tahun 2001, Laconi dibekukan sama sekali dari MotoGP, memaksanya untuk mencari tempat baru di Kejuaraan Dunia Superbike dan menemukannya di Aprilia bersama Troy Corser.

Transisi awalnya mulus, Laconi mendukung dua kemenangan balapan Corser pada putaran pembuka Spanyol dengan finis keempat pada debutnya. Dari sini, bagaimanapun, performa Laconi menuruni sirkuit yang tidak dia ketahui dan menuju ke babak final dengan memegang yang terbaik dari dua tempat kelima di Sugo dan Oschersleben.

Meskipun demikian, Laconi terus meningkatkan reputasinya dengan memenangkan balapan terakhir musim ini di Imola. Dia bahkan memimpin balapan pertama di sekitar sirkuit San Marino saat bertabrakan dengan Troy Bayliss sebelum melanjutkan balapan di balapan kedua. Kemenangan tersebut menjadikannya salah satu dari sedikit pebalap yang menang di level Grand Prix dan Superbike.

'Imbalan'-nya adalah tiket langsung kembali ke MotoGP bersama Aprilia, yang memulai proyek ambisius dengan' Cube '. Meski inovatif dalam konsepsi dan menunjukkan kilasan janji, sepeda ini dianggap segelintir.

Meskipun digambarkan sebagai tahun perkembangan, hasil terbaik Laconi musim ini datang di putaran pertama di Suzuka dengan finis di urutan kedelapan, hasil yang kemudian dia tandingi di Mugello. Namun, di luar enam balapan pertama, Laconi hanya akan mencetak satu gol lagi dalam sepuluh balapan tersisa untuk mengakhiri musim dengan posisi ke-19 yang buruk secara keseluruhan.

Meskipun Aprilia menggandakan usaha mereka untuk tahun 2003, Laconi tidak dimasukkan dalam tim, memaksanya untuk melihat kembali Kejuaraan Dunia Superbike, sebuah usaha yang membuatnya memenangkan sebuah Ducati privat yang dijalankan oleh Caracchi NCR Nortel.

Memanfaatkan sepeda yang tepat dalam seri yang penuh dengan mesin Italia, Laconi tetap terbukti menjadi salah satu lawan paling ulung untuk dominasi Neil Hodgson dan Ruben Xaus dari Fila Ducati.

Mengelola total lima podium, termasuk dua tempat kedua, Laconi juga diklasifikasikan dalam lima besar pada 15 kesempatan, hasil yang mengangkatnya ke posisi keempat dalam klasemen keseluruhan di belakang Hodgson, Xaus dan James Toseland.

Dengan Hodgson dan Xaus pindah ke MotoGP, Ducati melihat pembalap terbaik mereka berikutnya untuk tahun 2004, mengangkat Toseland dan Laconi sebagai perwakilan pabrikan mereka.

Meski kejuaraan kembali dianggap sebagai ajang pamer Ducati setelah mengunci delapan dari sepuluh posisi teratas di klasemen akhir, Toseland dan Laconi masih dianggap tangguh untuk dikalahkan.

Meski begitu, bagi Laconi, 2004 akan dipandang sebagai peluang besar yang terlewatkan. Meskipun ia mengalami awal yang lambat untuk musim ini, Laconi naik podium pemenang pada ronde ketiga, menambahkan empat kemenangan lagi pada penghitungannya dalam enam balapan berikutnya. Namun, Toseland menyamai Laconi sepanjang musim, orang Inggris itu membayangi dia dengan konsistensi sebelum mencetak kemenangan akhir musim yang penting di acara kandang Laconi di Prancis untuk menyegel gelar.

Meskipun banyak yang menganggap balapan terakhir, di mana Laconi memimpin Toseland dengan selisih empat poin, sebagai putaran penentuan, kegagalan Laconi untuk mencetak gol pada pertandingan pembuka musim Valencia yang membuatnya kehilangan gelar karena memberi Toseland keunggulan 45 poin.

Kembalinya pabrikan Jepang secara penuh pada 2005 memaksa Ducati dan Laconi mundur dan dia kesulitan menyamai kesuksesan yang dia nikmati pada musim sebelumnya. Penyebabnya tidak dibantu oleh cedera, yang memaksanya melewatkan beberapa balapan. Meski begitu, ia melaju cukup lama untuk mengelola tiga kemenangan lagi dan merebut tempat keenam di klasemen keseluruhan.

Tetap saja, kedatangan Troy Bayliss dan Lorenzo Lanzi berarti tidak cukup baginya untuk bertahan di musim ketiga. Lebih buruk lagi, meskipun kemampuannya memenangkan balapan yang sudah terbukti, Laconi merasa sulit untuk menemukan tumpangan di tempat lain, akhirnya mendarat di PSG-1 Corse dengan menaiki pabrikan ketiga Kawasaki.

Tahun ini tidak sesuai dengan rencana Laconi, karena ia berjuang untuk menyesuaikan Kawasaki dengan gaya balapnya. Hasil yang baik tidak akan tercapai dengan yang terbaik dari tempat keempat di Brands Hatch dan posisi yang konsisten di titik terendah.

Namun, meski finis di belakang rekan setimnya Fonsi Nieto dan Chris Walker, Walker yang secara mengejutkan dikeluarkan dari line-up ketika PSG memangkas entri mereka dari tiga menjadi dua. Mempertahankan Laconi sebagai gantinya, tahun 2006 terbukti menjadi tahun yang lebih baik bagi orang Prancis itu karena ia terbukti menjadi finisher sepuluh besar reguler, bahkan jika ia tidak berhasil naik podium seperti Nieto.

Meski begitu, poin di semua kecuali enam balapan akan membantunya menyelesaikan musim dengan posisi kesepuluh yang menjanjikan secara keseluruhan, di atas Nieto, membuatnya mendapatkan satu musim lagi bersama tim hingga 2008.

Namun, tahun itu akan menjadi tahun terburuk bagi Laconi, saat ia berjuang dengan motor yang terbukti sedikit dan tanpa pengembangan yang diperlukan untuk membantu Kawasaki menyaingi empat rival pabrikan mereka.

Memang, sorotan sangat sedikit dan jarang, hasil terbaik Laconi dari musim ini hanya berada di posisi kedelapan, meskipun ia sering tampil mengesankan di kualifikasi sementara ketika ia bisa menggunakan waktu untuk mendapatkan set-up motor dengan tepat.

Meskipun kesibukan terlambat dari penampilan yang layak membantunya finis ke-16 di klasemen, jauh di atas rekan setimnya Makoto Tamada, Laconi telah menginstruksikan tim keputusannya untuk pergi dan kembali ke pasar pembalap pada akhir tahun.

Meski awalnya dikaitkan dengan Sterilgarda Ducati dan Yamaha, Laconi malah akan bergabung dengan DFX Corse. Lebih penting lagi, kesepakatan itu membuat Laconi kembali menggunakan Ducati setelah tim mengumumkan peralihan dari Honda. Satu-satunya pembalap penuh waktu DFX, Karl Muggeridge, finis satu posisi di depan Laconi pada 2008.

  • 2009: Kembali ke Ducati dengan DFX Corse
  • 2008: Kejuaraan Dunia Superbike, PSG-1 Corse Kawasaki, ke-16
  • 2007: Kejuaraan Dunia Superbike, PSG-1 Corse Kawasaki, ke-10
  • 2006: Kejuaraan Dunia Superbike, PSG-1 Corse Kawasaki, ke-15
  • 2005: World Superbike Championship, Xerox Ducati, ke-6 (3 kemenangan)
  • 2004: World Superbike Championship, Fila Ducati, ke-2 (7 kemenangan)
  • 2003: Kejuaraan Dunia Superbike, Tim Caracchi Ducati, ke-4
  • 2002: Kejuaraan Dunia MotoGP, Aprilia, ke-19
  • 2001: World Superbike Championship, Aprilia, ke-11 (1 kemenangan)
  • 2000: Kejuaraan Dunia 500cc, Red Bull Yamaha, ke-12
  • 1999: Kejuaraan Dunia 500cc, Red Bull Yamaha, ke-11 (1 kemenangan)
  • 1998: Kejuaraan Dunia 500cc, Red Bull Yamaha, 10
  • 1997: Kejuaraan Dunia 500cc, Tecmas Elf Honda, ke-14
  • 1996: Kejuaraan Dunia 250cc, Honda, ke-15
  • 1995: Kejuaraan Dunia 250cc, Honda, ke-27
  • 1994: Kejuaraan Prancis 250cc ke-1
  • 1993: Kejuaraan Prancis 250cc, ke-6
  • 1992: Kejuaraan Prancis 125cc, Yamaha, ke-1
    Kejuaraan Dunia 125cc
  • 1991: Kejuaraan Prancis 125cc