Anda tidak salah buka artikel, Toto Wolff, pria yang memainkan peran kunci dalam kesuksesan Mercedes meraih delapan gelar konstruktor beruntun, pernah mengenakan seragam tim rivalnya.

Jauh sebelum usahanya menjadi bos tim terkenal di F1, pengusaha sukses saat itu, Wolff, adalah seorang pembalap Sportscar yang cakap. Dia bahkan terjun ke reli mengemudi.

Why Do McLaren Want To DUMP Ricciardo?

Setelah memulai karirnya di Formula Ford, Wolff memenangkan kategorinya di Nurburgring 24 Hours 1994 dan kemudian berkompetisi di FIA GT Championship dan Italian GT Championship.

Antara 2004 dan 2006, Wolff membalap dengan pakaian seragam biru Red Bull dan sebuah BMW M3 E46 yang disponsori raksasa minuman energi Austria. Bersama Karl Wendlinger, Dieter Quester dan Stefano Zonca, Wolff meraih kemenangan kelasnya dalam 1000 Miles of Interlagos pada tahun 2004. Di tengah kondisi basah yang berbahaya, Wolff-lah yang mencatat waktu putaran tercepat.

Wolff, Quester, dan Philipp Peter juga memenangkan Misano 6 Hours pada 2005, sementara ketiganya, bersama dengan legenda Jerman Hans-Joachim Stuck, membuat sejarah dengan menjadi pemenang perdana balapan Dubai 24 Hour pada 2006.

Di semua acara ini, Wolff mengenakan warna Red Bull.

Hampir dua dekade kemudian, Wolff menemukan dirinya memimpin Mercedes melawan Red Bull dalam salah satu pertarungan gelar paling sengit dan paling intens yang pernah ada di F1.

Kejuaraan dunia F1 2021 melihat awal dari persaingan yang benar-benar epik antara Lewis Hamilton dan Max Verstappen, tetapi pertempuran itu juga keluar jalur.

Wolff dan bos tim Red Bull, Christian Horner, terlibat dalam persaingan brutal, dengan keduanya terlibat perang kata-kata beberapa kali sepanjang musim saat perebutan gelar memanas.

Namun, hal-hal telah secara signifikan tenang musim ini, dengan Red Bull dan Mercedes tidak lagi dalam pertarungan langsung untuk kejuaraan dunia.

Hari di mana Wolff hampir mati

Pada bulan April 2009, Wolff mulai menangani Nurburgring Nordschleife, sirkuit sepanjang 20,7 km yang dianggap sebagai trek terberat dan paling berbahaya di dunia.

Memang, tidak ada kecelakaan di Nordschleife yang kecil. Juara dunia F1 tiga kali Niki Lauda, yang hampir kehilangan nyawanya di sirkuit dalam kecelakaan yang mengerikan dan berapi-api pada tahun 1976, memperingatkan temannya bahwa "bodoh" untuk memulai upaya rekor putaran.

Tapi Wolff tidak terpengaruh. Pada lap ujinya, ia memecahkan rekor putaran mobil GT yang dipegang oleh mendiang Sabine Schmitz - dijuluki Ratu Nurburgring - dengan empat detik dengan 7:03.28 di Porsche 911 RSR-nya.

Bertekad untuk mencatat putaran kurang dari tujuh menit, dan berpotensi mencapai rekor langsung baru, Wolff terus mendorong keras - meskipun menyadari bahwa handling mobil tidak benar.

Wolff sedang melaju dengan kecepatan 189mph ketika ban belakang kanan di Porsche-nya meledak, membuatnya terlempar ke pagar pembatas di Fuchsröhre.

Meskipun Wolff awalnya keluar dari mobil tanpa bantuan, dia kehilangan kesadaran dan pingsan. Wolff menderita gegar otak berat dan dibawa ke rumah sakit. Wolff awalnya melaporkan dia tidak bisa merasakan kakinya.

Tabrakan ganas itu merusak saraf Wolff dan membuatnya tidak bisa merasakan atau mencium bau selama enam bulan.

“Saya baik-baik saja tetapi saya memutuskan untuk tidak kembali ke Nordschleife lagi,” kata Wolff kepada ESPN dalam sebuah wawancara yang merefleksikan kecelakaan itu.

"Saya suka trek ini dan saya tidak menyesali apa pun, tetapi kemudian saya bertemu Niki Lauda lagi - yang sebelumnya mengatakan bahwa upaya rekor itu konyol - dan ketika saya kembali dan kami makan malam lagi, dia hanya berkata 'Saya memberi tahu kamu begitu'.

"Jadi itulah pengalaman saya tentang Nordschleife."