Lewis Hamilton

Nama lengkap: 
Lewis Carl Hamilton
Tanggal lahir: 
7 Januari, 1985
Tempat Lahir: 
Stevenage
Status Pengemudi: 
Current
Tinggi Pengemudi: 
175cm
Berat Pengemudi: 
66kg

7
Championship Titles

266
Races
95
Wins
97
Poles
7
Titles

Lewis Hamilton Biography

Lewis Hamilton datang ke Formula 1 dengan banyak hal untuk dijalani setelah rekornya di peringkat junior tetapi, apa pun yang terjadi dalam apa yang kemungkinan besar akan menjadi karier yang panjang, suka atau tidak namanya akan tercatat dalam sejarah sebagai grand hitam pertama. pengemudi prix.

Untuk mengatakan bahwa itu adalah satu-satunya hal penting tentang Hamilton, bagaimanapun, akan sangat tidak adil, karena rekornya sebelum F1 berbicara dengan sendirinya. Memang, kesuksesannya di peringkat bawah membuat banyak orang memberinya tip sebagai juara dunia masa depan, sesuatu yang diberikan lebih banyak bobot oleh fakta bahwa ia telah menjadi anak didik Ron Dennis sejak mendekati bos tim McLaren saat berusia sebelas tahun.

Hamilton mulai membalap ketika dia baru berusia delapan tahun, tetapi dengan cepat memantapkan dirinya sebagai yang terdepan, menjadi juara Cadet Kart Inggris pada tahun 1995 dan menambahkan sejumlah kesuksesan lain pada penghitungannya sebelum pindah ke mobil.

Dia adalah McLaren-Mercedes Champion of the Future pada tahun 1996, serta mengamankan gelar Sky TV Kart Masters dan penghargaan Five Nations. Pada tahun 1997, ia naik dari level Cadet ke kelas Junior Yamaha dan, sekali lagi, segera meraih kemenangan, mengulangi kesuksesan gelar Inggrisnya dari Cadets dan mengambil mahkota McLaren-Mercedes Champion of the Future di kelas tersebut.

Dia mengambil gelar Juara Masa Depan lagi pada tahun 1998, dan terus maju melalui peringkat karting, mengambil penghargaan runner-up di kejuaraan JICA Eropa 1999 untuk pergi dengan gelar 'Industrials' Italia dan tempat keempat dalam seri JICA nasional Italia .

Dipasangkan dalam 'tim impian' dengan rival F1 masa depan Nico Rosberg, Hamilton menjadi lebih baik pada tahun berikutnya, musim penuh pertamanya di kompetisi senior, mengalahkan para pesaingnya untuk merebut gelar FA Eropa 2000 putaran empat. Keberhasilan itu memudar, bagaimanapun, ketika dia melanjutkan untuk memenangkan gelar dunia di akhir tahun, sebelum mengakhiri dekade dengan kemenangan di ajang Masters di Bercy. Kampanye yang sukses juga menyebabkan Hamilton diangkat menjadi anggota pendiri skema 'Rising Star' BRDC.

Setelah menjadi yang terbaik di gokart, Hamilton mulai pindah ke mobil, menempati urutan kelima secara keseluruhan dalam seri Musim Dingin Formula Renault 2001. Keputusan untuk melewatkan Formula Ford dan langsung menuju kategori 'slicks-and-wings' dibenarkan ketika ia kemudian menempati posisi ketiga secara keseluruhan dalam kejuaraan Formula Renault UK 2002, mengumpulkan tiga kemenangan, tiga posisi pole dan tiga lap tercepat dalam perjalanan. Dia juga mengikuti empat dari sembilan putaran Eurocup, lagi-lagi dengan Manor Motorsport, mengklaim posisi kelima secara keseluruhan di belakang beberapa putaran gemilang.

Meskipun godaan untuk naik ke F3 sangat besar, Hamilton memilih untuk tetap di FRenault pada tahun 2003, dan itu terbukti sebagai langkah yang bijak, dengan sepuluh kemenangan, sebelas tiang dan sembilan lap tercepat membuatnya melaju ke gelar Inggris. Setelah mengamankan mahkota dengan dua putaran tersisa, Hamilton akhirnya pindah ke F3, tetapi debut tentatif di Brands Hatch dibatasi oleh kecelakaan yang membuatnya di rumah sakit karena gegar otak. Dia bangkit kembali, bagaimanapun, mengambil tiang untuk Superprix Korea akhir musim, sebelum insiden lain mengakhiri harapannya untuk menang.

Sebuah kampanye F3 penuh waktu diumumkan untuk tahun 2004, tetapi Hamilton menolak kejuaraan Inggris, lebih memilih untuk mencoba F3 Euroseries. Dia memiliki tahun debut yang solid, meraih satu kemenangan dan dua pertiga untuk mengakhiri musim kelima di klasemen, sebelum mendominasi Super Prix Bahrain perdana dan meraih kemenangan dalam balapan pertama di Makau, sebuah acara yang akhirnya dimenangkan oleh rekan setimnya di GP2 Alex Premat. .

Mengikuti strategi yang sama yang diadopsi di FRenault, Hamilton melakukan hal yang sama lagi pada tahun 2005, tetapi meninggalkan Manor untuk bergabung dengan tim ASM crack di Euroseries. Didukung oleh juara seri yang ada, pembalap Inggris itu mengalahkan lawannya, meraih kemenangan demi kemenangan untuk dengan mudah merebut gelar, dengan 15 kemenangan, 13 tiang dan 15 lap tercepat yang menekankan dominasinya.

Kebangkitannya juga diilustrasikan dalam peristiwa rusuk biru F3, saat ia mengambil inisiatif untuk memenangkan Marlboro Masters di Zandvoort, balapan dukungan Grand Prix Monaco, dan Grand Prix Pau.

Dengan semua yang telah dicapai, Hamilton hanya memiliki satu kategori lagi untuk ditaklukkan sebelum Formula Satu dan, sementara Seri GP2 akan sulit untuk dipecahkan, dia melakukannya dengan penuh percaya diri. Di antara yang tercepat di hampir setiap tes musim dingin yang dia hadiri, dia ditandatangani untuk menggantikan Rosberg bersama Premat di tim saudara ASM ART Grand Prix, dan terdaftar di tengah favorit pra-musim, terlepas dari status rookie-nya.

Meskipun babak pembukaan yang tenang di Valencia menghasilkan podium perdananya, Hamilton berusaha keras untuk memainkan dirinya sendiri ke dalam seri, meraih dua kemenangan langka di babak ketiga di Nurburgring dan kemudian menambahkan tiga kemenangan lagi - di Monaco dan dua kali di Silverstone menyusul. gerakan mengoper tiga-sejajar menakjubkan di Becketts - sebelum tahun mencapai setengah jalan.

Meskipun ia gagal meraih kemenangan lagi, dan menghadapi perlawanan keras dari Nelson Piquet Jr yang bangkit kembali, penyelesaian podium yang konsisten - beberapa terinspirasi oleh drive pemulihan yang gemilang di lapangan, seperti yang terjadi di Istanbul - Hamilton mengakhiri 2006 dengan lima kemenangan dan 114 poin, dua belas lebih dari Brasil.

Keberhasilan itu menempatkan nama Hamilton di bibir semua orang, dan ada spekulasi bahwa dia mungkin melangkah ke F1 menjelang akhir tahun, mungkin melakukan Grand Prix Brasil yang mengakhiri musim menggantikan Pedro de la Rosa. Pada akhirnya, bagaimanapun, mentor dan bos tim McLaren-Mercedes Dennis memilih untuk berhati-hati dan terjebak dengan pasangan Kimi Raikkonen-de la Rosa yang dibentuk ketika Juan Montoya diberi boot pasca-GP AS.

Hamilton diberi waktu duduk dalam pengujian, bagaimanapun, dan secara resmi dikonfirmasi sebagai bagian dari lineup McLaren 2007 pada akhir November. Pengumuman tersebut mengakhiri spekulasi selama berbulan-bulan, dan memungkinkan Hamilton untuk akhirnya melanjutkan bisnis persiapan, yang tampaknya telah diberi tahu tentang tempatnya setelah final GP2 Monza pada bulan September!

Bisikan awal menunjukkan bahwa, sementara dia akan mendapatkan banyak waktu pengujian sebelum dimulainya musim, mungkin lebih baik bagi Hamilton untuk menghabiskan sepanjang tahun mempelajari tali jauh dari sorotan media. Namun, rookie dengan cepat membungkam mereka yang meragukannya ....

Setelah memuncaki waktu secara teratur dalam uji coba pramusim, ia memenuhi syarat ketiga pada debut di Australia - sebelum melewati rekan setimnya juara dunia Fernando Alonso di luar tikungan pertama untuk menempati posisi kedua untuk sebagian besar balapan. Meskipun kembali dilewati oleh Alonso, Hamilton meraih podium perdananya, memulai rentetan tiga hasil teratas yang berlangsung hingga pertengahan musim, dan termasuk dua kemenangan pertamanya, pada perjalanan transatlantik tahunan ke Montreal dan Indianapolis. Tiang pertamanya juga datang di Kanada saat Hamilton memantapkan dirinya, tidak hanya sebagai pemimpin poin yang konsisten, tetapi juga favorit gelar.

Kesembilan di GP Eropa yang dilanda hujan - di mana ia mengalami kecelakaan parah di kualifikasi dan kemudian harus diselamatkan dari perangkap kerikil setelah off di awal balapan - tampaknya menjadi titik terendah musim sensasional Hamilton saat ia bangkit kembali dengan kontroversial kemenangan di Hongaria, kedua di Monza dan satu lagi kemenangan - mungkin yang paling mengesankan dari semuanya - di GP Jepang yang membebani. Namun, dengan gelar dalam genggamannya, tekad Hamilton untuk menang dari depan sangat merugikannya, karena keausan ban yang disebabkan sendiri membuatnya meluncur ke kerikil saat melakukan pit-stop. Kali ini tidak ada penyelamatan dan pembalap Inggris itu membukukan satu-satunya DNF tahun ini.

Dia masih bisa merebut mahkota - dan menjadi rookie pertama yang melakukannya - dengan tempat kelima di Brasil, tetapi masalah gearbox awal membuat Lewis terlalu banyak yang harus dilakukan, akhirnya pulang ketujuh saat Kimi Raikkonen menyapu gelar. Protes bahan bakar pasca perlombaan berjanji akan menaikkannya ke dua posisi yang dia butuhkan, tetapi Hamilton dengan murah hati bersikeras bahwa dia tidak ingin memenangkan gelar dengan cara itu. Pada akhirnya, protes itu dibatalkan dan dia harus puas di urutan kedua melalui countback setelah menyamakan poin dengan rekan setimnya Alonso.

Tahun, bagaimanapun, telah penuh dengan sengit, paling tidak antara dua pembalap - meskipun klaim sebaliknya - dan baris spionase yang membuat McLaren tersingkir dari kejuaraan konstruktor. Alonso, yang tidak pernah menetap, meninggalkan apa yang dia rasakan sebagai 'tim Hamilton', meninggalkan pembalap Inggris itu sebagai nomor satu yang tidak perlu dipersoalkan hanya di musim keduanya.

Tidak mengherankan, Hamilton bertekad untuk menebus kesalahan dan mengklaim gelar pada tahun 2008 tetapi, dengan Ferrari memegang kendali antara kemenangannya di Melbourne dan Monaco yang kemudian menjadi kesuksesan yang brilian, tetapi kebetulan, setelah memotong penghalang Tabac dalam kondisi campuran dan kesalahan penilaian di Kanada dan Prancis, pekerjaannya dihentikan.

Silverstone selanjutnya adalah tonik yang sempurna, bagaimanapun, dan, meskipun iklim Inggris melakukan yang terbaik untuk meredam semangat, Hamilton kembali menampilkan performa cuaca basah yang indah untuk tetap bertahan dalam pertarungan. Kemenangan lain di Jerman menyusul, sebelum enam balapan lainnya tanpa kemenangan meskipun diselingi oleh podium di Valencia, Spa dan Singapura memungkinkan Felipe Massa untuk menjaga pertarungan tetap hidup. McLaren sebenarnya telah melewati garis pertama di Belgia, tetapi kemenangan dilucuti setelah diputuskan untuk mendapatkan keuntungan dengan memotong chicane dalam pertempuran dengan Raikkonen.

Satu poin di atas Massa menyusul mengecewakan di GP Italia, Hamilton didorong oleh kemalangan rivalnya di Singapura, sebelum penalti di Jepang memperlambat kedua pesaing. Hamilton kemudian menang dengan mudah di China, menghapus mimpi buruk tahun 2007, untuk memberi dirinya keunggulan tujuh poin menuju final Interlagos.

Dengan Massa yang selalu difavoritkan untuk meraih kemenangan di kandang sendiri, Hamilton harus menargetkan setidaknya tempat kelima untuk mengamankan mahkota, tetapi, meski pria Ferrari itu terbukti benar, pembalap Inggris itu secara mengejutkan berjuang dalam kondisi beragam. Sama seperti gelar lagi-lagi tampak ditakdirkan untuk Maranello, namun, hujan yang tiba-tiba di dua lap terakhir membuat Timo Glock tak berdaya untuk mempertahankan posisi kelima dari Hamilton, pembalap Inggris itu merebut kejuaraan dalam pelarian dari sudut terakhir ke garis finis!

Dengan hanya 35 grand prix dimulai di bawah ikat pinggangnya, Hamilton mencatatkan dirinya ke dalam buku rekor sebagai juara dunia termuda dalam 23 tahun, sembilan bulan dan 26 hari, tetapi peluangnya untuk mengulang tampak terganggu oleh fokus McLaren pada 2008.

Dengan serangkaian peraturan baru di depan mata untuk tahun 2009, tim Woking berjuang untuk menangani mobil barunya, membuat Hamilton dan rekan setimnya Heikki Kovalainen jauh dari kecepatan dalam pengujian pramusim. Setelah dua musim berlari di depan, pembalap Inggris itu akan menukar balapan terberat dalam hidupnya dengan musim terberat tetapi, dengan gaya khas Hamilton dan McLaren, tidak ada yang siap untuk menganggap entengnya.

Tahun ini dimulai dengan lebih banyak kontroversi, karena Hamilton diketahui telah berbohong kepada pengurus GP Australia selama penyelidikan tentang melewati belakang safety car. Dilucuti dari finis ketiganya, seorang warga Inggris yang menyesal kemudian menyalahkan timnya selama konferensi pers Malaysia, tetapi kedua belah pihak bertekad untuk membalikkan tahun.

Dengan mentor Dennis menyingkir sebagai akibat dari kehebohan tersebut, Hamilton bisa saja kehilangan sebagian kekuatannya di dalam tim, tetapi rentetan poin sebelum F1 kembali ke Eropa memastikan bahwa ia tetap de facto nomor satu. Beberapa putaran berikutnya mandul karena McLaren bekerja keras pada perkembangan MP4-24, dan Hamilton segera menuai hasilnya dengan mengklaim kemenangan tak terduga di Hongaria. Sejak saat itu, dia mencetak gol sama seperti orang lain, meraih kemenangan lagi di Singapura, dan mengakhiri musim kelima secara keseluruhan - terbaik dari sisanya di belakang duo Brawn dan Red Bull yang dominan.

Rekan setimnya Kovalainen diizinkan pergi pada akhir musim 2009, sebuah langkah yang menghadirkan tantangan terberat bagi Hamilton sejak bermain bersama Alonso pada 2007, saat juara dunia Jenson Button tiba di McLaren. Selain itu, MP4-25 baru tidak akan mendapat keuntungan dari dukungan langsung Mercedes setelah tim Jerman menyiapkan perlengkapannya sendiri di Brawn, tetapi menunjukkan cukup janji di tangan kedua pembalap selama pengujian, menunjukkan Hamilton - dan Button - bisa menjadi pesaing lagi.

Tahun ini dimulai dengan naik podium di Bahrain, tetapi hanya satu podium berikutnya yang diikuti sebelum Hamilton akhirnya kembali ke podium teratas di babak tujuh di Istanbul Park. Di sana, ia juga menggunakan keinginannya untuk melawan Button, bermain-main dengan rekan setimnya dalam upaya untuk merebut kembali keunggulan. Kemenangan kedua menyusul kali berikutnya di Kanada, dan mengarah ke babak kedua yang kuat, meskipun yang secara krusial dibumbui dengan DNF back-to-back di Italia dan Singapura yang akhirnya menghancurkan tembakan gelar. Meskipun tetap dalam perburuan sampai putaran final, Hamilton adalah orang luar yang jauh dari Abu Dhabi dan akhirnya finis keempat secara keseluruhan, meski mengejar juara akhirnya Sebastian Vettel ke garis di final.

Yang terpenting, hubungan dengan Button tetap akrab, dan pasangan itu kembali pada tahun 2011 bertekad untuk bertarung melawan Red Bull dan Ferrari. Sementara yang terakhir tetap dalam jangkauan, bagaimanapun, pertempuran untuk mengatasi RBR tetap sedikit lebih sulit, karena Vettel mengejar gelar kedua.

Hamilton memulai musim dengan kuat, dengan posisi kedua di Australia dan kemenangan yang diperoleh dengan susah payah di China diikuti oleh posisi runner-up lainnya di Spanyol, tetapi kampanyenya mulai terurai setelah itu karena masalah di luar jalur mempengaruhi fokusnya.

Serangkaian insiden di Monako menyebabkan kunjungan ke pengurus dan yang sekarang terkenal, meskipun agak kurang ajar, saran bahwa dia dipilih karena warna kulitnya. Meski menang lagi di Jerman, Hamilton benar-benar kehilangan kunci sepanjang pertengahan musim, bentrok dengan Button di Montreal dan Kamui Kobayashi di Spa, dan berjuang untuk menyamai rekan setimnya di sebagian besar putaran.

Akibatnya, tantangan kejuaraannya menurun, tetapi ada tanda-tanda bahwa pembalap Inggris itu telah mendapatkan kembali fokusnya pada akhir musim, mengambil satu-satunya tiang non-RBR tahun 2011 di Korea dan kembali ke podium teratas di Abu Dhabi, menunjukkan bahwa, dengan kehidupan yang mapan di luar jalur, dia bisa menjadi penantang di 2012.

Dengan mobil yang kompetitif dan susunan pemain McLaren yang tidak berubah, Hamilton berada dalam performa terbaiknya dari putaran pertama, mengklaim tiang beruntun di Australia dan Malaysia, meskipun ia harus puas di posisi ketiga pada keduanya pada balapan. Meskipun menjadi raja kualifikasi dengan delapan waktu tercepat pada hari Sabtu - salah satunya hilang dari daftar bahan bakar di Barcelona - itu mengherankan bahwa ia harus menunggu sampai Montreal untuk kemenangan pertamanya, tetapi Hamilton menjaga jarak dengan dirinya sendiri. perebutan gelar dengan kemenangan lebih lanjut di Hongaria dan Italia saat musim Eropa berakhir. Dia ditolak naik podium teratas oleh gremlin di Singapura dan Abu Dhabi, tetapi, pada saat itu, aspirasi kejuaraan dan rencana 2013 sudah ditetapkan.

Bahkan ketika masalah pit-stop tampaknya membuatnya kehilangan hasil yang lebih baik di paruh pertama musim, Hamilton adalah sesuatu yang lebih dekat dengan impian PR karena dia menerima bahwa 'balapan itu' di lebih dari satu kesempatan. Memposting data set-up dari Spa online mengisyaratkan pertarungan kecerdasan atas kontrak baru McLaren, tetapi banyak yang masih merasa bahwa dia akan tetap di Woking sebelum berita tentang kontrak tiga tahun dengan Mercedes pecah sebelum Suzuka.

Dengan beban berat di pundaknya, Hamilton sangat luhur di USGP dan bisa saja menang di Brasil, tetapi masih finis keempat secara keseluruhan. Sementara prediksi untuk 2013 yang sulit tidak akurat, kepindahan ke Mercedes terbukti tepat karena McLaren gagal dengan mobil barunya yang gagal mencetak podium sepanjang tahun sementara Hamilton mengambil lima posisi terdepan dan kemenangan dominan di Hongaria. Dia akhirnya mengakhiri tahun lagi di tempat keempat dan hanya satu poin di bawah penghitungan tahun sebelumnya.

Saat Hamilton memasuki tahun 2014 dengan unit tenaga terbaik yang dimilikinya, balapan kejuaraan dengan cepat menjadi pertarungan antara dia dan rekan setimnya Nico Rosberg. Mobil Mercedes sangat dominan, meraih 16 kemenangan balapan dan 18 posisi terdepan. Meski harus mundur dari posisi pertama dalam balapan pembuka, Hamilton memenangkan empat balapan berikutnya berturut-turut yang mengawali pertarungan sengit dengan rekan setimnya.

Tanda-tanda gesekan pertama muncul di kualifikasi Monaco ketika Rosberg mengambil rute pelarian yang melihat bendera kuning melambai ke arah Hamilton pada putaran terakhirnya. Rosberg sepatutnya merebut pole tetapi diselidiki oleh pengurus balapan untuk melihat apakah dia dengan sengaja mengganggu putaran terakhir Hamilton. Orang Jerman itu dibebaskan dari semua kesalahan dan meraih kemenangan.

Kegagalan rem selama kualifikasi di Jerman membuat Hamilton memulai di menit ke- 20 tetapi pembalap Inggris itu menunjukkan semangat juangnya untuk pulih dan merebut tempat ketiga. Persoalan kualifikasi ketiga di Hongaria, memaksanya untuk start dari pit lane tetapi mesin superior Mercedes itu masih mampu finis ketiga. Namun, ketegangan yang terjadi antara Hamilton dan Rosberg semakin memanas setelah pembalap Inggris itu gagal membiarkan rekan setimnya lewat, meskipun ia telah diperintahkan oleh manajemen Mercedes.

Pertarungan mereka memuncak di Belgia ketika pasangan itu bertabrakan di lap kedua, yang memaksa Hamilton untuk mundur dari balapan. Itu terbukti menjadi titik balik dalam kejuaraan saat Hamilton mengatasi defisit poin dengan memenangkan lima balapan secara beruntun. Ini adalah pertama kalinya pembalap Inggris itu memenangkan lima balapan berturut-turut, mendorong totalnya menjadi 11 kemenangan Grand Prix pada tahun 2014 dan 33 kemenangan dalam karirnya, yang terbanyak dari semua pembalap Inggris dalam sejarah.

Kemenangan Hamilton berakhir di Brasil saat Rosberg mengambil bendera untuk menyiapkan final yang menegangkan di Abu Dhabi. Itu adalah Hamilton yang tetap tenang dan setelah saingannya mengalami masalah mekanis selama balapan dan pembalap Inggris itu memandu mobil Mercedesnya menuju kemenangan untuk merebut mahkota Kejuaraan Dunia keduanya.

Hamilton menikmati kelanjutan dominasi Mercedes menuju musim 2015, mengklaim 10 kemenangan dan 11 posisi terdepan untuk menyelesaikan Kejuaraan Dunia ketiganya - menyamai penghitungan pahlawannya Ayrton Senna - dengan tiga balapan tersisa di Grand Prix Amerika Serikat.

Kombinasi antara keandalan yang buruk dan start yang lambat menghambat Hamilton saat ia dikalahkan oleh Rosberg pada tahun 2016. Pembalap Inggris itu berhasil mengatasi defisit 43 oleh Grand Prix Spanyol - notbale untuk tabrakan lap pertama antara keduanya, juga. sebagai kemenangan F1 pertama Max Verstappen - untuk memimpin kejuaraan dengan 19 poin menuju jeda musim panas. Namun, masalah mesin lebih lanjut di Belgia dan kegagalan besar saat memimpin Grand Prix Malaysia membuat Hamilton kehilangan gelar hanya dengan lima poin, meski mengklaim lebih banyak kemenangan balapan daripada Rosberg.

Pertarungan besar untuk gelar 2017 diikuti saat Ferrari, yang dipelopori oleh kuda jingkrak Sebastian Vettel, menikmati musim paling kompetitifnya dalam beberapa tahun terakhir. Vettel memimpin klasemen hampir sepanjang tahun, tetapi masalah reliabilitas yang buruk dan crash di garis start di Singapura terbukti merugikan petenis Jerman itu, karena Hamilton meraih sembilan kemenangan dalam perjalanan menuju gelar keempatnya.

Hamilton sekali lagi menghadapi perlawanan keras dari Vettel dan Ferrari pada 2018, dan membuat awal musim yang lebih lambat karena ia hanya memenangkan dua dari tujuh putaran pembukaan. Sebuah kebangkitan dari urutan ke-14 di grid untuk memenangkan Grand Prix Jerman di Hockenheim memulai performa yang menakjubkan, memenangkan enam dari tujuh balapan berikutnya untuk mengendalikan pertarungan kejuaraan saat Vettel melakukan sejumlah kesalahan penting. Hamilton dinobatkan sebagai juara dunia untuk kelima kalinya di Meksiko dengan dua balapan tersisa, keduanya akan dimenangkannya untuk mengakhiri tahun dengan jumlah poin rekor dan di wilayah teritorial di puncak banyak buku rekor F1.

Setelah memenangkan 'pertarungan untuk lima' melawan Vettel, tujuan Hamilton berikutnya adalah menjadi juara dunia enam kali kedua dalam sejarah F1. Dia tampak siap untuk menghadapi persaingan serius dari Ferrari setelah pramusim yang sulit untuk Mercedes - hanya untuk membalikkan keadaan dengan cepat begitu musim dimulai. Delapan kemenangan dalam 12 balapan pembuka mengirim Hamilton menuju kejuaraan, akhirnya meraih gelar di Grand Prix Amerika Serikat dengan dua balapan tersisa. Hamilton mengakhiri tahun ini dengan 11 kemenangan dan rekor jumlah poin untuk menandai musim terbaiknya di F1 hingga saat ini, memimpin Mercedes saat memecahkan rekor Ferrari untuk kemenangan kejuaraan paling beruntun.

Menemukan inspirasi tambahan dari pertarungan off-tracknya melawan rasisme dan ketidaksetaraan, Hamilton tak terbendung atas tanggung jawabnya ke petak dunia ketujuh yang menyamai rekor pada tahun 2020. Hamilton menghancurkan lawannya dengan memenangkan 10 dari 16 balapan yang dia ikuti dalam satu tahun yang dipengaruhi oleh pandemi virus corona, memenangkan kejuaraan dengan tiga balapan tersisa dan melampaui rekor kemenangan sepanjang masa Michael Schumacher. Tidak mengikuti balapan untuk pertama kalinya dalam karir F1-nya setelah dinyatakan positif COVID-19 menjelang Grand Prix Sakhir tetapi kembali naik podium pada final musim di Abu Dhabi.

Hamilton berdiri di ambang menciptakan lebih banyak sejarah F1 pada tahun 2021, di mana dia bisa menjadi pembalap tersukses yang pernah ada jika dia meraih gelar dunia kedelapan.