Hampir satu dekade telah berlalu sejak Sauber mencetak satu-satunya kemenangannya di Formula 1. Latihan Jumat untuk Grand Prix Kanada bulan depan akan menandai tepat 10 tahun sejak Robert Kubica meraih kemenangan ikonik untuk skuad yang didukung BMW di Montreal.

Pada tahun 2008 Sauber baru saja merayakan musim terbaiknya di F1 setelah mengamankan tempat kedua dalam klasemen konstruktor tahun sebelumnya. Ia akan terus mencetak lebih banyak poin pada akhir 2008, di atas tiang pertama dan menang.

Dari sana dan menyusul penarikan BMW setelah 2009, Sauber perlahan-lahan jatuh dari urutan kekuasaan, meskipun empat podium sepanjang 2012 bertindak sebagai rekor tertinggi yang jarang terjadi. Era hybrid V6 telah terbukti menjadi periode yang sangat sulit bagi pakaian Swiss. Sauber gagal mencatatkan satu poin pun untuk pertama kalinya selama masa jabatannya di F1 pada tahun 2014 dan merosot ke posisi 10 di peringkat konstruktor, sebelum mengulangi pencapaian terendahnya pada dua kesempatan berikutnya pada tahun 2016 dan 2017.

Kepergian profil tinggi termasuk mantan pemilik dan kepala tim Peter Sauber, serta CEO lama Monisha Kaltenborn, mengecewakan applecart. Masalah keuangan yang sedang berlangsung menghentikan pengembangan musim, dan sementara mereka mereda dengan pembelian tim oleh perusahaan investasi Longbow Finance pada tahun 2016, tim tersebut tetap harus mengawasi pengeluarannya, mengambil kesepakatan mesin harga potong untuk menggunakan tahun unit tenaga Ferrari lama musim lalu.

[[{"fid": "1295852", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

Tapi gelombang mulai berbalik untuk Sauber. Mantan pemain Renault Frederic Vasseur dipekerjakan pada pertengahan tahun 2017 sebagai kepala tim untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Kaltenborn. Sauber menerima dorongan lain setelah berhasil memikat kembali nama Alfa Romeo ke olahraga setelah absen selama 30 tahun, menyetujui kesepakatan teknis dan komersial multi-tahun dengan perusahaan induk Fiat Chrysler Automobiles - yang juga memiliki Ferrari - untuk menjadi partner utamanya.

"Ketika Alfa bergabung, kami memiliki proyek yang jelas untuk masa depan," kata Vasseur kepada Crash.net . “Kami tahu persis ke mana kami harus pergi, dan kami tahu bahwa kami mendapat dukungan dari Ferrari di sisi mesin dan Alfa Romeo. Ini adalah dorongan besar dalam hal motivasi dan produktivitas.

“Juga lebih mudah bagi kami untuk merekrut sekarang. Kami menerima CV 10 kali lebih banyak dari sebelumnya! Ini adalah bagian gambar yang bagus. Sisi buruknya adalah kelembaman masih ada, dan sebelum kita meningkatkan dan mendapatkan hasil, itu akan menjadi proses yang panjang. Saya harap ini tidak akan lama. "

Sauber telah menetapkan tujuan jangka menengah hingga jangka panjang untuk meningkatkan grid dan kehadiran Alfa Romeo tidak diragukan lagi memiliki dampak positif langsung, dengan tim finis di dalam poin di Bahrain sebelum menyegel penampilan 10 besar berturut-turut pertamanya sejak itu. 2015 berkat urutan keenam di Baku dan kesepuluh di Spanyol. Setelah lima putaran, Sauber duduk di urutan kesembilan di konstruktor, di atas Williams dan hanya dua poin di belakang Toro Rosso.

Vasseur yakin serangkaian hasil Sauber baru-baru ini telah memberikan motivasi tambahan bagi skuad dan menjawab kritik yang telah mencoret tim bahkan sebelum roda diputar tahun ini.

“Kami masih di belakang, tapi saya pikir target pertama adalah menutup target dengan lini belakang, dan saya pikir kami berhasil,” tambah Vasseur. “Ini juga motivasi ekstra untuk semua orang yang bisa kami lawan setiap akhir pekan. Pastinya ini awal yang baik untuk mencetak poin.

“Setidaknya kita akan menghindari pertanyaan 'kapan Anda akan mencetak poin pertama Anda?' Halaman ini dibalik. Suasananya positif, tetapi kami tahu betul bahwa kami harus meningkat. Kami harus meningkatkan di setiap departemen perusahaan. Ini proses yang sangat panjang dan langkah yang sangat besar. "

[[{"fid": "1275004", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 24.03.2018 - Latihan Gratis 3, Charles Leclerc (MON) Sauber C37 "," field_search_text [und] [0 ] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 24.03.2018 - Latihan Gratis 3, Charles Leclerc (MON) Sauber C37 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" file elemen media -teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]

Rookie Charles Leclerc adalah contoh lain dari hubungan yang berkembang antara Ferrari dan Sauber, dengan anak didik Scuderia ditempatkan di tim Swiss, yang sekarang didukung oleh mesin Ferrari dengan spesifikasi terkini. Leclerc - yang masa depannya tampaknya ditakdirkan untuk merah merah Maranello yang terkenal suatu hari nanti - berpikir Sauber tidak terlalu jauh dari menjadi pesaing poin di setiap balapan.

"Saya pikir masih terlalu dini untuk mengatakan itu untuk saat ini, tapi saya yakin jika kami terus seperti ini kami akan sampai pada titik ini cepat atau lambat," kata Leclerc kepada wartawan di Barcelona akhir pekan lalu.

“Saya pikir kami bekerja dengan sangat baik. Kami hanya perlu menjaga fokus seperti yang kami lakukan sejak awal musim dan terus bekerja dengan cara yang persis sama. Saya yakin kami akan berjuang segera untuk mendapatkan poin secara teratur.

“Kami selalu memperbarui setiap grand prix, dan itu selalu terjadi hingga sekarang. Jika kami terus memberikan pembaruan positif ini, semoga kami dapat melanjutkan perjalanan positif ini hingga akhir musim. ”

Rekan setim Leclerc, Marcus Ericsson, telah menikmati awal yang solid hingga 2018, mencetak poin pertamanya dalam dua tahun dengan kesembilan di Bahrain setelah membalap dengan sempurna. Dia yakin Sauber berada di posisi terkuat sejak dia bergabung dengan tim pada 2015.

"Saya pikir kita sedang menuju ke sana, ada banyak hal yang terjadi selama 12 bulan terakhir ini," kata pembalap Swedia itu. “Saya pikir bentuk tim sekarang - baik secara finansial dan juga struktur tim - adalah yang terkuat sejak saya berada di sini. Anda juga dapat mulai melihatnya di jalurnya juga. Hasilnya akan datang, semua bergerak ke arah yang benar.

“Tapi saya masih merasa ada lebih banyak keuntungan di sana, masih ada beberapa departemen yang kekurangan beberapa orang di pabrik untuk bisa naik ke tingkat berikutnya. Tim menyadarinya, dan mengupayakannya untuk mendapatkan lebih banyak orang, dan saya pikir semuanya selangkah demi selangkah. Anda tidak bisa terburu-buru. "

[[{"fid": "1295420", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 13.05.2018 - Kimi Raikkonen (FIN) Scuderia Ferrari SF71H dan Marcus Ericsson (SUE) Sauber C37 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 3 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [ und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 13.05.2018 - Kimi Raikkonen (FIN) Scuderia Ferrari SF71H dan Marcus Ericsson (SUE) Sauber C37 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 634px; width: 950px; " , "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

F1 saat ini sedang mengerjakan serangkaian peraturan baru untuk tahun 2021 dalam upaya meningkatkan tontonan di trek, serta menyusun serangkaian perjanjian komersial baru. Diskusi antara tim, pabrikan, FIA dan F1 sendiri sedang berlangsung dengan baik karena mereka melihat untuk menentukan lanskap olahraga masa depan.

Pemilik baru Liberty Media telah menguraikan lima bidang utama untuk perbaikan di F1, termasuk konfigurasi unit daya, batas biaya dan distribusi pendapatan yang lebih merata dalam upaya untuk membantu menyamakan kedudukan. Untuk pakaian yang lebih kecil seperti Sauber, ini bisa menjadi pengubah permainan yang lengkap.

Ericsson berharap perubahan yang diusulkan pada olahraga dapat meningkatkan peluang Sauber, yang pada akhirnya memungkinkan tim untuk dapat meningkatkan grid dan sekali lagi menantang para pelopor yang sudah mapan, seperti yang terjadi di bawah pengaruh BMW pada pertengahan hingga akhir 2000-an.

“Saya pikir potensi di tim ini sangat besar. Mereka sudah menunjukkan di masa lalu ketika mereka bersama BMW betapa kuatnya mereka, jadi saya tidak melihat alasan mengapa mereka tidak bisa sukses di masa depan, ”jelasnya.

“Di masa depan, mudah-mudahan tim yang lebih kecil dan lebih independen bisa bersaing, dan saya pikir targetnya harus seperti itu. Saat ini tim-tim besar memiliki keunggulan dibandingkan yang lain, sulit untuk melihat bagaimana tim kecil dapat bersaing dengan mereka. Tapi semoga di masa depan itu bisa berubah. ”

"Saya pikir semuanya bergerak ke arah yang baik," kata Vasseur tentang keributan awal tentang 2021 dan pembicaraan dengan Liberty. “Jika kami mengambil masalah di atas, kami harus meningkatkan penampilan. Jika Anda ingin meningkatkan pertunjukan, Anda perlu meningkatkan kemungkinan menyalip, dan bagian dari ini adalah untuk menutup celah.

“Semua keputusan atau proposal yang dibuat sejauh ini dibuat karena kami perlu memiliki 10 tim, kami harus memiliki setidaknya 20 mobil. Tetapi kami harus memiliki persaingan yang besar. Kesenjangannya terlalu besar saat ini.

“Tapi sulit untuk melakukan sesuatu sebelum 2021. F1 harus mengambil arah yang benar.”

Sementara 2021 mungkin menjadi titik balik dalam pikiran Vasseur, kedatangan Alfa Romeo telah memberi Sauber fondasi dasar untuk sukses, sambil mengamankan masa depan jangka panjang tim di grid.

Jika skuad bermerek ulang dapat terus membuat langkah-langkah positif selama beberapa tahun mendatang dan memanfaatkan tampilan baru F1 masa depan, target jangka menengah hingga jangka panjang tersebut dapat terlampaui.

[[{"fid": "1296045", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Antonio Giovinazzi (ITA) Sauber C37 Test Driver. \ r \ n15.05.2018. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 4 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [ 0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Antonio Giovinazzi (ITA) Sauber C37 Test Driver. \ R \ n15.05.2018. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" pemikat-file elemen media "," data-delta ":" 4 "}}]]