Charles Leclerc

Negara: 
Nama lengkap: 
Charles Leclerc
Tanggal lahir: 
16 Oktober, 1997
Tempat Lahir: 
Monte Carlo
Status Pengemudi: 
Current
Tinggi Pengemudi: 
180cm
Berat Pengemudi: 
65kg
59
Races
2
Wins
7
Poles
0
Titles

Charles Leclerc Biography

Monegasque dimulai adalah karir karting pada tahun 2005 dan dengan cepat menaiki seri nasional Prancis ke KF2 dengan ART Grand Prix pada tahun 2012 ketika ia merebut gelar Seri Euro WSK serta menjadi runner-up kejuaraan KF2 Eropa CIK-FIA dan CIK-FIA under- 18 juara dunia.

Setelah tahun terakhir gokart di kejuaraan CIK-FIA World KZ, Leclerc naik ke balap satu tempat duduk di Formula Renault 2.0 dan menjadi runner-up di tahun rookie ke Nyck de Vries. Hanya dalam musim keduanya di single-seaters, Leclerc dengan cepat mencapai ujung tajam Euro F3 dan memenangkan balapan perdananya hanya pada start ketiganya.

Meskipun menjadi penantang gelar yang kuat selama paruh pertama musim, performa Leclerc menurun pada putaran penutupan untuk melihatnya finis di tempat keempat dalam kejuaraan pembalap secara keseluruhan, tetapi dia mempertahankan gelar pemula.

Pada 2016, Leclerc beralih ke Seri GP3 untuk bergabung kembali dengan mantan skuad ART Grand Prix dan merebut gelar di tahun rookie-nya. Pada tahun yang sama Leclerc juga bergabung dengan Akademi Pengemudi Ferrari dan ditunjuk sebagai pebalap pengembangan untuk Haas F1 dan Ferrari - ambil bagian dalam empat sesi latihan bebas F1 untuk skuad AS.

Leclerc melanjutkan kenaikan meteoriknya di peringkat junior sebagai juara Seri GP3 dengan memenangkan gelar Formula 2 FIA di tahun perdananya untuk Prema Powerteam dengan sisa satu putaran. Monegasque juga menikmati empat pertandingan latihan dan tes F1 bersama Sauber.

Pekerjaan Leclerc dengan Sauber, ditambah dengan kesepakatan sponsor teknis dan judul baru Alfa Romeo dengan tim Swiss, membuatnya mendapatkan mobil F1 penuh waktu untuk 2018 untuk tampilan baru tim Alfa Romeo Sauber. Meskipun awal yang sulit untuk hidup di F1, Leclerc segera menjadi pencetak poin reguler, memimpin Sauber mendorong grid saat ia berubah dari backmarker menjadi pemimpin lini tengah sesekali dalam waktu kurang dari setahun.

Beberapa penampilan luar biasa mendorong Ferrari untuk mempromosikannya ke tim seniornya untuk tahun 2019 sebagai rekan setim Sebastian Vettel, menjadikannya pembalap termuda yang membalap untuk Scuderia dalam lebih dari 50 tahun - membawa serta tekanan yang signifikan.

Namun Leclerc mampu mengambil semuanya dengan tenang, dengan cepat menyesuaikan diri dengan kehidupan di depan grid. Dia datang dalam waktu 10 lap untuk memenangi balapan keduanya untuk Ferrari, melihat penampilan dominannya di Bahrain dari tiang tergelincir oleh kerusakan mesin yang berarti dia finis ketiga. Baru pada Grand Prix Belgia di awal September, Leclerc akhirnya meraih kemenangan pertamanya - juga untuk Ferrari pertama di musim ini - pada akhir pekan yang diwarnai dengan kesedihan setelah kematian teman dan rekannya Anthoine Hubert dalam balapan Formula 2. Seminggu kemudian, Leclerc tidak merasakan apa-apa selain kegembiraan saat ia menang untuk Ferrari di Monza, menandai kemenangan kandang pertamanya dalam sembilan tahun.

Leclerc akan mengakhiri musim keduanya di F1 dengan lebih banyak tiang daripada pembalap lain (7), tetapi tidak bisa mendekati pasangan Mercedes Lewis Hamilton dan Valtteri Bottas di klasemen kejuaraan. Ketegangan memuncak dengan Vettel melalui tahap-tahap penutupan tahun ini, terutama di Brasil ketika mereka bertabrakan saat memperebutkan posisi, tetapi Leclerc masih bisa mengakhiri tahun di depan rekan setimnya yang juara dunia empat kali di klasemen akhir.

Ferrari menghadiahkan performa luar biasa Leclerc sepanjang 2019 dengan kontrak lima tahun baru, mengamankan masa depannya hingga akhir 2024 dan menjelaskan kepada dunia F1 bahwa Monegasque memiliki pengaruh besar dalam prospek masa depannya.

Meskipun performa Ferrari menukik pada tahun 2020 di tengah tahun yang terik untuk Scuderia, Leclerc terbukti menjadi secercah harapan yang langka dalam apa yang tadinya merupakan kampanye mimpi buruk. Bentuk Leclerc luar biasa dan secara konsisten menyeret SF1000 berkinerja buruk ke posisi yang seharusnya tidak semestinya, terutama di kualifikasi.

Sementara Leclerc tidak dapat memanfaatkan dua kemenangannya dari tahun 2019, ia mengklaim dua podium dan sekali lagi secara komprehensif mengungguli rekan setimnya yang pergi Vettel.