Musim Formula 1 2019 belum dimulai dengan kemarahan, dan Williams sudah di belakang kaki.

Setelah terpaksa membatalkan penggeledahan yang direncanakan untuk akhir pekan lalu, Williams kemudian mengumumkan akan absen pada hari pembukaan pengujian pramusim karena penundaan mobil dengan penantang 2019, FW42.

Pada waktu makan siang pada hari Senin, Williams telah membagikan lebih banyak berita buruk: itu juga akan absen dari hari kedua , dan tidak mungkin mencapai trek di Barcelona hingga setidaknya Rabu.

[[{"fid": "1376032", "view_mode": "default", "fields": {"format": "default"}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas" : {"1": {"format": "default"}}, "atribut": {"class": "media-element file-default", "data-delta": "1"}}]]

"Tampaknya lebih mungkin daripada tidak bahwa kami sekarang tidak akan berada dalam posisi untuk berlari di jalur paling cepat hingga Rabu," kata wakil kepala tim Claire Williams dalam sebuah pernyataan.

"Ini jelas sangat mengecewakan, tetapi sayangnya situasi yang kami hadapi sekarang. Kami akan menjalankan FW42 segera setelah kami bisa."

Untuk tim yang melewati musim terburuknya di F1, itu bukanlah awal yang diharapkan.

Pekerjaan berlanjut di markas Grove skuad Inggris saat anggota tim berjuang untuk menyiapkan mobil barunya tepat waktu, sekarang dengan harapan menyelesaikan pembangunan pada Selasa malam, sebelum menerbangkan mobil mesin 2019 ke Spanyol pada waktunya untuk mengambil bagian dalam hari ketiga berjalan pada hari Rabu.

Dengan dua hari dan 25 persen lari sudah hilang selama pengujian - yang berlangsung di dua tes empat hari di Sirkuit Catalunya-Barcelona - Williams menatap ke laras dari kemungkinan suram dan sangat nyata untuk tidak melakukan lari yang berarti. sampai hari terakhir tes pertama.

Setelah merosot ke dasar tumpukan pada tahun 2018, tim yang dulu hebat yang mendominasi F1 selama sebagian besar tahun 1980-an dan 1990-an dibiarkan bermain mengejar ketinggalan dengan pembicaraan pramusim yang positif tentang " generasi berikutnya Williams" yang dengan cepat memudar menjadi gumaman Sebuah krisis.

[[{"fid": "1381975", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Williams selalu dianggap sebagai tim dengan semangat yang ulet dan lebih sering daripada bukan tim yang menemukan dirinya melebihi bobotnya dengan sikap tidak pernah menyerah meskipun beroperasi dengan anggaran yang jauh lebih kecil dibandingkan dengan banyak rivalnya.

Setelah berjuang kembali dari masa-masa sulit sebelumnya di awal 2010-an, tim yang berbasis di Oxfordshire ini menikmati kebangkitan di awal era hybrid V6, dibantu oleh mesin Mercedes yang mampu menaklukkan mobilnya.

Tapi tempat ketiga berturut-turut dalam kejuaraan konstruktor berubah menjadi dua perlima, sebelum cacat desain yang menghancurkan membuat tim dengan mobil paling tidak kompetitif di grid tahun lalu. Itu pada gilirannya menyebabkan finis di posisi ke-10 di klasemen karena kejatuhan terakhirnya dipercepat dan pada akhirnya memuncak dengan kepergian beberapa tokoh kunci dari dalam departemen teknisnya, termasuk mantan kepala kinerja kendaraan Rob Smedley.

Puncak dan palung kinerja diharapkan untuk tim lini tengah bertindak sebagai underdog, dan tentu saja urutan kekuasaan akan berfluktuasi - terutama melalui perubahan regulasi. Tetapi dipaksa untuk melewatkan pengujian musim dingin menunjukkan tingkat keparahan penderitaan yang sekarang dialami Williams.

Tidak sejak 2016, ketika skuad Sauber yang mengalami kesulitan finansial menjalankan mobil spek berumur satu tahun selama tes pertama, sebuah tim mengalami awal yang sulit untuk musim baru. Kembali pada tahun 2012, backmarkers yang berjuang Marussia dan HRT melewatkan pramusim sama sekali - dengan kedua tim akhirnya terpaksa dilupakan F1.

[[{"fid": "1382001", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

Tepat ketika Williams perlu digembleng, ia mendapati dirinya mencari jawaban dari dalam tentang bagaimana ia menemukan dirinya dalam situasi yang memprihatinkan. Penundaan tersebut telah memicu spekulasi tentang masa depan satu-satunya kepala teknis yang tersisa Paddy Lowe - yang mendapat penghargaan dari juara dunia Mercedes pada 2017 - di tengah kekhawatiran bahwa mobil Williams 2019 bisa lebih jauh dari musim lalu.

Williams sendiri mengatakan pada acara peluncurannya bahwa dia sangat ingin tim menghindari "pengulangan tahun lalu" dan mengaku merasakan tekanan pada "waktu yang menegangkan".

Situasinya menjadi rumit dengan diperkenalkannya peraturan aerodinamis yang direvisi untuk kampanye yang akan datang dalam upaya untuk meningkatkan pertunjukan, dengan desainer dan tim F1 diberi pekerjaan tambahan selama musim dingin (belum lagi biaya tambahan) dalam waktu singkat untuk mematuhi a seperangkat aturan baru.

Saingan lini tengah Williams dan sesama pejuang McLaren, tim juara lainnya yang ingin menghentikan ketidakmampuannya yang baru-baru ini tidak kompetitif, menyatakan simpati kepada tim selama hari pertama berlari di venue Grand Prix Spanyol.

"Saya merasa kasihan pada Williams, yang merupakan tim yang hebat," kata CEO McLaren Zak Brown ketika ditanya tentang masalah Williams.

“Tidak ada yang mau melihat orang berjuang seperti itu. Kami ingin mengalahkan satu sama lain di trek balap. Kami ingin melihat semua orang sampai di sana dan dapat dimengerti bagaimana itu terjadi.

“Ini adalah tahun untuk membangun mobil-mobil ini - melakukan kesalahan dalam beberapa hari adalah kesalahan kecil tetapi dengan konsekuensi besar. Mereka akan bersama-sama, mereka adalah tim balapan yang bagus, jadi mereka akan segera datang. ”

Perjuangan Williams telah menyoroti masalah yang diharapkan dapat ditangani oleh F1, meskipun tidak ada solusi yang tepat untuk jangka pendek. FIA dan FOM, bersama dengan tim, sedang bernegosiasi tentang seperti apa masa depan olahraga ini, dengan rencana untuk menerapkan peraturan baru untuk tahun 2021 yang bertujuan untuk mendekatkan lapangan.

Hal ini berusaha dicapai melalui kombinasi perubahan di jalur dan dengan menyelesaikan masalah di luar jalur, seperti perdebatan lama tentang distribusi hadiah uang. F1 berencana untuk memperkenalkan batasan anggaran dan bekerja untuk menemukan solusi yang akan mendistribusikan dana secara lebih merata di antara tim - tidak hanya memungkinkan mereka untuk hanya membuat angka, tetapi juga memiliki kesempatan sukses yang adil.

[[{"fid": "1382047", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"5": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "5"}}]]

Diharapkan perubahan seperti itu pada akhirnya akan membantu menarik pabrikan baru ke dalam olahraga, tetapi sebelum perluasan grid dapat dimungkinkan, F1 harus terlebih dahulu mengawasi tim yang dimilikinya saat ini. Itu sudah melepaskan tembakan peringatan tahun lalu selama masalah keuangan Force India - sebuah tanda bahwa bahkan tim yang dioperasikan dengan baik dapat terlibat perselisihan di dunianya yang tak henti-hentinya. Pemerintahan berikutnya diikuti sebelum diselamatkan oleh konsorsium yang dipimpin oleh pengusaha Kanada Lawrence Stroll, yang kebetulan menarik dukungannya dari Williams dalam prosesnya.

Jika itu tidak cukup mengejutkan, Williams kehilangan dukungan finansial dari SMP Racing (pendukung pribadi pembalap Rusia Sergey Sirotkin), sementara kesepakatan mitra multi-tahun dengan Martini juga berakhir. Dalam masa-masa sulit dan tidak pasti ketika pendanaan tambahan sulit didapat bahkan untuk tim F1 terbesar sekalipun - apalagi mereka yang berada di belakang grid - Williams telah beralih ke perusahaan telekomunikasi AS yang sedang berkembang, ROKiT, untuk mendapatkan dukungan sponsor.

Menyusul kebangkitan baru-baru ini dari skuad Alfa Romeo Racing dan Racing Point baru-baru ini dan peningkatan yang tampaknya dilakukan oleh sebagian besar lini tengah, Williams dengan cepat menghadapi kemungkinan tertinggal sebagai pejuang F1 modern.

Tambahkan ke persamaan daftar pembalap baru yang terdiri dari Robert Kubica yang kembali - yang tidak berkompetisi di balap grand prix sejak 2010 tetapi membawa serta dukungan finansial yang sangat dibutuhkan - dan rookie George Russell, dan tugas yang dihadapi Williams tampak hebat.

Tidak ada keraguan bahwa beberapa luka yang ditimbulkan sendiri - dengan sembilan dari sepuluh tim berhasil mengatasi perubahan regulasi terbaru F1 dengan baik - tetapi kesulitan Williams menyoroti betapa sulitnya lingkungan saat ini.

Meskipun masih terlalu dini untuk sepenuhnya menghapus peluang Williams bahkan sebelum memutar roda pada tahun 2019, ia telah jatuh pada rintangan pertama dan tanda-tandanya mengkhawatirkan.

Kecuali jika ada yang berubah dengan cepat, Williams bisa berada di musim uji coba lainnya yang membuat angka di belakang grid.

[[{"fid": "1382027", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"4": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "4"}}]]