Dominasi Mercedes pada kualifikasi di Paul Ricard pada hari Sabtu terbukti hanya menjadi hal-hal yang akan datang dalam balapan karena sekali lagi ia menghancurkan rival Formula 1 di Grand Prix Prancis.

Kembali ke bentuk regulernya setelah menjalani musim kering dua balapan tanpa mencetak satu-dua gol, Mercedes melesat keluar lapangan saat Lewis Hamilton memimpin rekan setim tuan rumah Valtteri Bottas untuk melanjutkan awal yang menakjubkan di tahun ini. Delapan balapan mundur, delapan kemenangan - dan tidak ada tanda-tanda melambat dalam waktu dekat.

Tuntutan Hamilton untuk kemenangan keenamnya tahun ini dan keempat secara beruntun berjalan mulus. Dia memimpin setiap lap dari tiang dalam perjalanan menuju kemenangan, dan hanya kehilangan poin bonus lap tercepat dan grand slam keenam dalam karirnya di lap terakhir balapan saat Sebastian Vettel menjatuhkannya ke tiang.

Faktanya, satu-satunya saat Hamilton melihat sedikit risiko kehilangan keunggulan terjadi pada lap kedua, ketika dia mengalami sedikit kedutan di Tikungan 4, memungkinkan Bottas untuk menyamakan kedudukan sedetik dari rekan setimnya di depan. Tetapi oleh tim DRS yang telah diaktifkan, Hamilton telah menarik setengah detik lebih jauh, dengan jarak yang kemudian hanya bertambah di lap-lap berikutnya.

Keunggulan Mercedes sedemikian rupa sehingga di bagian awal balapan, Bottas tidak perlu khawatir tentang Charles Leclerc yang duduk di posisi ketiga untuk Ferrari saat ia berlari sekitar enam detik di tengah-tengah tugas pembukaannya. Tapi saat ban Mediumnya mulai memudar, begitu pula harapan untuk menjaga Hamilton tetap berada di depan saat dia tergelincir ke belakang dengan kecepatan sekitar setengah detik per lap. Hamilton melaporkan bahwa bannya masih baik, dengan titik kritis untuk Bottas datang di Lap 22 ketika dia kalah 1,6 detik dari Hamilton.

Dan sejak saat itu, permainan berakhir. Bottas masuk pada akhir Lap 23, dengan Hamilton mengikuti satu lap kemudian. Pada saat dia mundur, jaraknya mencapai 11 detik.

Hamilton menjelaskan setelah balapan bahwa Mercedes khawatir tentang lecet pada bannya di tengah suhu lintasan yang tinggi di Paul Ricard, dan juga melaporkan masalah pada kursinya saat balapan. Dia mungkin mengatakan kemenangan itu "tidak mudah sama sekali", tetapi pada kenyataannya, itu adalah balapan yang selalu dikontrol penuh oleh Hamilton.

Kejutan terbesar di akhir perselingkuhan yang cukup dilupakan di Paul Ricard adalah seberapa dekat Leclerc bisa mencapai Bottas yang sedang berjuang, yang waktu putarannya mulai turun di 10 lap terakhir. Macet di akhir mesin Bottas ditambah dengan berakhirnya periode Mobil Keamanan Virtual dengan cepat membuat jarak ke Leclerc turun dari lebih dari delapan detik menjadi kurang dari satu dalam 10 lap terakhir, dengan upaya sia-sia oleh pembalap Ferrari untuk lolos di final. sudut tidak datang ke apapun.

Celah di baju besi Mercedes semuanya begitu kecil sehingga sulit untuk membuatnya - tetapi sifat tim yang sedemikian rupa sehingga tidak akan berhenti sampai ia menjadi halus sebanyak mungkin. Mentalitas itulah yang menjadi kunci kesuksesannya selama enam musim terakhir.

“Seringkali ketika Anda melihatnya dari sudut pandang TV, itu tidak benar-benar menceritakan semua drama kecil yang terjadi di belakangnya,” kata kepala Mercedes F1 Wolff setelah balapan.

“Kami perlu melihat apa yang terjadi di jok, tetapi kami mencoba untuk mengatur mobil dengan cara yang benar untuk menghindari semua masalah dan pada tahap tertentu kami mengalami lecet yang sangat dangkal pada ban - yang tidak perlu dikhawatirkan, tapi itu sangat menarik untuk dilihat.

“Tapi secara keseluruhan saya sangat senang dengan performa tim akhir pekan ini. Saya pikir itu mungkin penampilan terkuat kami sejauh musim ini. ”

[[{"fid": "1428476", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Kesuksesan Ferrari di Kanada bahkan tidak mendekati terjemahan Paul Ricard. Seperti Mercedes, ia juga kembali ke posisi finishing tradisionalnya tahun ini dengan mengambil P3 dan P5, dipisahkan oleh mobil Red Bull yang lebih lambat yang dikendarai oleh Max Verstappen.

Leclerc menjalankan balapan langsung, dengan keputusan untuk mengadu dia dengan pelari Mercedes di Lap 21 menunjukkan Ferrari tahu itu tidak benar-benar dalam persaingan untuk meraih kemenangan. Beberapa putaran ekstra dalam satu putaran tidak menghasilkan keuntungan nyata, seperti yang terlihat dengan strategi Sebastian Vettel.

Meskipun Verstappen terhuyung-huyung menjelang akhir tugas Medium untuk meninggalkan celah sekitar tiga detik sebelum pitting, Vettel melanjutkan untuk mundur melalui sisa balapan, duduk lima detik di belakang sebelum 'Plan F' dipasang: F berdiri untuk Fastest Lap, yang hanya didapatnya setelah beralih ke Softs di lap kedua dari belakang.

Di depan strategi, ada sedikit catatan lain untuk dilaporkan dalam perlombaan. Kimi Raikkonen dan Nico Hulkenberg keduanya membuat strategi alternatif bekerja dengan baik, menjalankan Hard to Mediums untuk mendapatkan lompatan dari Antonio Giovinazzi dan Pierre Gasly, keduanya terluka dengan memulai Softs.

Tapi cerita yang lebih besar dari balapan pada hari Minggu adalah kurangnya aksi. Untuk semua upaya yang mungkin telah dilakukan F1 untuk membumbui segalanya tahun ini dan meningkatkan pertunjukan, kami masih dalam situasi yang sama dengan 12 bulan lalu di Paul Ricard: yawnfest langsung yang, dengan pengecualian memo putaran terakhir untuk poin level rendah, akan segera dilupakan.