Setelah kemenangan dominan Lewis Hamilton di Grand Prix Prancis hari Minggu yang memperpanjang keunggulannya di kejuaraan dan membuatnya semakin dekat dengan rekor kemenangan sepanjang masa Michael Schumacher, Anda akan memaafkan pembalap Mercedes itu untuk sedikit memanjakan diri.

Kemenangan keenam dalam tujuh balapan terakhir membuatnya memimpin 36 poin di puncak klasemen pembalap, dengan lebih dari 70 berdiri di antara dia dan rival Ferrari Sebastian Vettel. Percikan awal musim dari Valtteri Bottas tampaknya telah meredup. Bagi banyak orang, perburuan gelar ini berakhir dengan hampir sepertiga musim selesai.

Namun pemikiran Hamilton setelah balapan tidak berpusat pada kesuksesannya sendiri. Sebaliknya, itu adalah keadaan Formula 1 secara keseluruhan yang mengikuti salah satu balapan prosesi paling banyak dalam ingatan baru-baru ini.

Dengan pengecualian potongan empat mobil untuk tempat ketujuh di lap terakhir, Grand Prix Prancis adalah urusan yang membosankan dan membosankan tanpa aksi atau kegembiraan yang nyata. Dipadukan dengan tata letak Paul Ricard, kesenjangan kinerja antara tim dan - yang paling penting - opsi strategi yang jelas menawarkan sedikit penyimpangan, ini adalah balapan yang dengan cepat dicela sebagai salah satu yang terburuk dalam sejarah F1.

Ini sekali lagi menyoroti perlunya perubahan radikal dalam olahraga. Rencana untuk 2021 dan revolusi yang dijanjikan terus dirumuskan di latar belakang, dengan serangkaian pertemuan terbaru menghasilkan kesepakatan untuk menunda penyelesaian peraturan hingga akhir Oktober.

Tapi 2021 masih jauh. Sebelum kita sampai di sana, kita berisiko mengikuti 34 balapan lainnya yang serupa dengan yang digelar pada hari Minggu. Dan bagaimana jika revolusi gagal, seperti perombakan peraturan untuk 2017 dan musim ini gagal mengubah warna tim yang paling sering tampil di podium teratas?

Ini semua adalah ketakutan sah yang dipegang dan dibagikan oleh para penggemar F1 setelah balapan hari Minggu di Paul Ricard - namun hanya sedikit pembalap yang berdiri dan membicarakannya dengan kegelisahan yang sama. Sebagian besar mengulangi masalah lama yang sama, "Anda tidak dapat mengikuti dengan mobil-mobil ini" (ingat itulah yang dimaksudkan untuk diperbaiki oleh peraturan tahun ini) dan mengatakan balapan akan lebih baik jika mereka melepaskan chicane di tengah Mistral Straight.

Tapi Lewis Hamilton, seperti yang telah dilakukannya sepanjang karir F1-nya, memecahkan rekor dan berenang melawan arus. Dia berdiri dan membuat masalah yang dihadapi olahraga dengan jelas saat berbicara dalam konferensi pers pasca balapan tanpa larangan.

“Jangan menyalahkan pengemudi karena kami tidak menulis aturannya,” kata Hamilton. “Kami tidak ada hubungannya dengan perpindahan uang, semua hal semacam itu. Kita harus memberi tekanan pada orang-orang yang ada di kepala, yang seharusnya melakukan pekerjaan itu. Saya pikir mereka berusaha tetapi selama bertahun-tahun mereka telah membuat keputusan yang buruk.

“Apakah saya memiliki keyakinan bahwa itu akan bergeser secara masif? Saya memiliki keyakinan bahwa ini akan menjadi lebih baik. Saya sangat, sangat berharap demikian, sampai-sampai saya pergi ke Paris minggu lalu untuk terlibat. Saya berada dalam pertemuan itu, mengamati semua bos F1.

"Saya tidak mendapatkan apa-apa dengan berada di sana tetapi jika ada sesuatu yang dapat saya bantu ... Mereka telah membuat semua keputusan ini dan tidak pernah sekalipun mendapat masukan dari pengemudi di ruangan itu, jadi jika itu bisa menjadi poin yang menentukan yang membantu shift itu dan para penggemar bisa mendapatkan balapan yang lebih baik, saya akan bangga menjadi bagian dari itu. "

Hamilton mungkin pernah bercanda sebelumnya tentang usianya yang semakin lanjut dibandingkan dengan rekan-rekannya dalam beberapa tahun terakhir - bahkan mengatakan di Abu Dhabi tahun lalu dia paling senang dengan kembalinya Robert Kubica karena itu berarti dia hanya menjadi pembalap tertua ketiga di grid - tetapi perannya sebagai salah satu 'negarawan tua' F1 yang bertugas membantu mengatasi masalah besar adalah sesuatu yang semakin dia sadari.

Dia tahu dia tidak akan berlomba dalam waktu 10 tahun lagi. Segala sesuatu yang kami dengar dari Lewis sejauh ini menunjukkan bahwa dia akan pindah ke bisnis lain seperti fashion dan musik setelah dia selesai balapan. Tapi dia ingin memastikan olahraga yang telah membuat hidupnya begitu penuh ini tetap dalam keadaan sehat ketika saatnya untuk menggantung helmnya.

[[{"fid": "1428589", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 23.06.2019 - Race, Lewis Hamilton (GBR) pemenang balapan Mercedes AMG F1 W10 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [ 0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 23.06.2019 - Balap, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes Pemenang balapan AMG F1 W10 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" penggoda-file elemen media "," data-delta ":" 1 "}}]]

Hamilton adalah salah satu dari hanya dua pembalap saat ini yang menghadiri pertemuan di Paris awal bulan ini di mana masa depan F1 dibahas panjang lebar, yang lainnya adalah pembalap Renault Nico Hulkenberg. Asosiasi Pembalap Grand Prix juga diwakili oleh Alexander Wurz, tetapi 18 pembalap lainnya di grid tidak hadir secara langsung.

Kenapa tidak? Kimi Raikkonen pada hari Kamis mengatakan itu akan menjadi "tidak ada gunanya" bagi semua pembalap untuk ikut karena ada perwakilan dari GPDA, dengan Finlandia skeptis masukannya memiliki pengaruh nyata di masa depan.

“Kita semua telah melihat apa yang terjadi dengan aturan,” kata Raikkonen. “Tim harus menyetujui mereka, dan tidak mungkin semua tim akan setuju dalam segala hal. Saya pikir itu selalu dimulai dari sana karena setiap orang memiliki beberapa hal yang ingin mereka capai. Sangat sulit dipercaya bahwa hal itu akan tiba-tiba berubah dan mereka menyetujui apa pun. "

Tetapi jika sinisme seperti itu dibagikan oleh seluruh jaringan, tidak akan ada kemungkinan masukan pengemudi dihargai atau dikenali. Bagi Hamilton - sosok F1 yang paling terlihat - untuk mengambil sikap seperti itu sangat penting untuk tidak hanya memperbaiki masalah yang dihadapi olahraga, tetapi juga menyoroti mereka ke dunia yang lebih luas - ini melampaui beberapa keluhan di sana-sini.

Direktur pelaksana F1 Ross Brawn mengungkapkan kegembiraannya atas keinginan Hamilton untuk terlibat dalam membentuk arah masa depan olahraga saat berbicara dalam sesi tanya jawab rutin pasca balapan.

"Saya senang Lewis telah mengonfirmasi kesediaannya untuk memberikan kontribusinya sendiri dalam beberapa bulan mendatang, dan kami tidak sabar untuk bekerja dengannya, terutama di masing-masing dari tiga pertemuan yang sekarang dijadwalkan," kata Brawn.

"Kami tahu betul bahwa Formula 1 perlu melakukan perubahan penting jika ingin mempertahankan posisinya sebagai salah satu tontonan olahraga yang paling banyak diikuti di dunia.

"Semua pemangku kepentingan utama - kami sendiri, FIA, dan tim - menyetujui tujuan dan ada kesepakatan luas tentang prinsip-prinsip utama, seperti pengenalan batas anggaran dan distribusi pendapatan yang lebih adil, sementara pada aspek teknis kami, dan FIA, telah bekerja sama dengan teknisi dari semua tim. Senang rasanya mendapat masukan langsung dari para pembalap. ”

F1 telah lama menyadari signifikansi Lewis Hamilton di tingkat global saat ia melampaui batasan reguler olahraga berkat status selebritasnya.

Tapi saat kita melaju menuju 2021, sepertinya dia akan menjadi suara nalar yang vital dan sangat dibutuhkan.

[[{"fid": "1428706", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 23.06.2019 - Race, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W10 "," field_search_text [und] [0 ] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 23.06.2019 - Balapan, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W10 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" file elemen media -teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]