Grand Prix Austria 2019 menyoroti dengan tepat mengapa kita harus menghindari terlalu cepat menilai balapan Formula 1.

Setelah Grand Prix Prancis yang relatif membosankan, penampilan sensasional dari Max Verstappen memicu musim F1 2019 menjadi hidup dengan semangat selama berabad-abad saat ia mengklaim kemenangan pertama Red Bull tahun ini dan mengakhiri kemenangan Mercedes di Spielberg.

Berikut adalah beberapa poin pembicaraan utama dari Grand Prix Austria…

Pertunjukan bumbu generasi baru

Grand Prix Austria memberikan contoh klasik mengapa kita tidak harus mengambil kesimpulan terlalu cepat.

Memang, F1 saat ini tidak berada di tempat yang sempurna, dan sama sekali tidak ada satu balapan bagus yang langsung memberantas semua masalahnya, tetapi di Spielberg kami mendapat pengingat tepat waktu bahwa mungkin semua tidak seburuk yang terlihat setelah balapan yang relatif membosankan balapan di Paul Ricard.

Sama seperti sepak bola yang memiliki hasil imbang 0-0 yang membosankan, F1 mungkin terkadang gagal dengan prosesi, balapan yang lancar, tetapi Spielberg memberikan balapan terbaik tahun 2019 - dan itu sangat dibutuhkan. Kami telah disuguhi sesi kualifikasi yang tidak dapat diprediksi pada hari Sabtu, dan itu diikuti oleh perjalanan rollercoaster 71 putaran yang epik.

Berbicara setelah balapan, Hamilton menyimpulkan: “Saya pikir pada akhirnya apa yang ditunjukkan adalah bahwa Anda tidak bisa hanya melihat satu akhir pekan dan mengeluh, karena itulah yang tampaknya terjadi.

“Suatu akhir pekan tidak berjalan dengan baik dan rasanya 'oh balapan itu membosankan'. Kemudian Anda memiliki balapan seperti ini dan itu seperti 'oh, balapan itu mengasyikkan'. Lalu balapan berikutnya 'membosankan' - putuskan saja dan tenanglah. "

Hamilton, yang naik podium untuk pertama kalinya musim ini di urutan kelima jauh, membuat poin yang valid.

[[{"fid": "1433207", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Bagi Verstappen, semua harapan tampak hilang hanya beberapa detik setelah balapan saat Red Bull-nya melakukan tendangan anti-stall, mengakibatkan pembalap Belanda itu kehilangan tujuh tempat dan turun ke posisi kesembilan di lap pembukaan.

Tidak terpengaruh, dan dalam mendemonstrasikan jenis pembalap baru yang kini telah ia kembangkan sejak awal yang penuh kesalahan hingga 2018, Verstappen melawan dan dengan cepat pulih melalui pesanan.

Setelah melompati Hamilton ketika pembalap Mercedes terpaksa mengganti sayap depannya yang rusak, Verstappen memanfaatkan ban yang lebih segar - setelah berjalan lama pada tugas pertama - untuk melewati Sebastian Vettel dan Valtteri Bottas, sebelum memburu Charles Leclerc, yang telah mengendalikannya. mayoritas ras.

Setelah sejumlah lap mengantri pembalap Ferrari, Verstappen membuat langkah menentukan dengan tiga tur tersisa yang membuktikan titik nyala balapan. Dia dan Leclerc menabrak roda di Tikungan 3 saat Verstappen menerobos masuk, menyebabkan Leclerc melebar dalam prosesnya.

Banyak kegembiraan dari kerumunan yang sebagian besar terdiri dari kontingen 'tentara oranye', Verstappen melanjutkan untuk meraih kemenangan pertama Red Bull sejak pindah untuk bergabung dengan Honda, dan kemenangan pertama pabrikan mesin Jepang itu sejak 2006. Itu menandai Kemenangan grand prix karir keenam Verstappen dan itu pasti yang terbesar hingga saat ini.

Meskipun menunggu tiga jam untuk hasil balapan resmi setelah penyelidikan atas insiden tersebut, para starter barisan depan termuda F1 memberikan pertarungan yang sangat baik untuk memimpin yang telah membuat paddock mengeluarkan air liur karena prospek lebih banyak duel antara bintang-bintang olahraga yang sedang berkembang. di masa depan.

Raungan sorak sorai penonton Belanda yang gembira tentu saja membuat para kritikus F1 tuli untuk saat ini…