Sponsorship di Formula 1 sedang melalui fase yang lucu sekarang. Sementara merek blue-chip dan nama-nama besar seperti Shell atau Heineken tetap terlibat, banyak nama baru yang lebih ceruk juga bergabung dalam olahraga ini.

Huski Chocolate, SportPesa dan ROKiT hanyalah tiga dari nama yang lebih tidak jelas yang ingin meningkatkan profil mereka setelah menjadi sponsor utama di McLaren, Racing Point dan Williams masing-masing, dua yang terakhir mengambil kemitraan judul untuk membuktikan bahwa konsep tersebut masih hidup dan menarik.

Tapi cerita sponsor terbesar di F1 selama setahun terakhir ini adalah Rich Energy, merek minuman energi yang penuh teka-teki dan tidak malu-malu yang telah membuat percikan di motorsport - baik atau buruk.

Rich Energy pertama kali muncul di radar di tengah ketidakpastian yang dihadapi oleh Force India selama musim panas lalu, dengan CEO merek William Storey mengklaim dia mencoba membeli tim melalui paket penyelamatan keuangan.

Force India akhirnya diselamatkan oleh konsorsium Racing Point yang dipimpin oleh Lawrence Stroll, memicu tanggapan marah dari Storey setelah tawarannya gagal - tetapi dia bersumpah bahwa merek tersebut akan mengambil beberapa keterlibatan di F1 cepat atau lambat.

Bintang-bintang tampak sejajar untuk Rich Energy untuk bergabung dengan Williams ketika Storey semakin dekat dengan tim selama Grand Prix Amerika Serikat pada akhir Oktober, menemani wakil bos tim Claire Williams di grid dan menghabiskan sebagian besar akhir pekan di berbicara tentang kesepakatan.

[[{"fid": "1359782", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 21.10.2018- Claire Williams (GBR) Williams Deputy Team Principal. dan William Storey of Rich Energy drinks "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 21.10.2018- Claire Williams (GBR ) Wakil Kepala Tim Williams dan William Storey of Rich Energy drinks "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px ; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Oleh karena itu, mengejutkan ketika, hanya beberapa hari kemudian, Haas mengumumkan bahwa Rich Energy akan menjadi sponsor utamanya untuk musim 2019, dengan tim yang memasukkan nama merek ke dalam entri resminya - Rich Energy Haas F1 Team - dan mengadopsinya. warna hitam dan emas untuk identitasnya. Meskipun ada beberapa skeptisisme awal, Haas menekankan tidak ada kekhawatiran tentang kesepakatan dari pihaknya.

Storey hadir untuk peluncuran musim resmi tim di London di mana dia mengklaim targetnya adalah mengalahkan merek minuman energi saingannya Red Bull baik di dalam maupun di luar jalur - yang segera diikuti dengan penggunaan tagar '#betterthanredbull' di Rich Akun media sosial Energy, menyebabkan frasa memasuki leksikon F1.

[[{"fid": "1437426", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Eksploitasi media sosial Rich Energy - yang tampaknya hanya dipimpin oleh Storey - berasal dari banyak perhatian nyata terkait keterlibatan dan kredibilitasnya. Menyelam lebih dalam ke dalam sejarah perusahaan menawarkan sedikit untuk mendukung klaim besarnya, bahkan jika ada bukti yang jelas terkait dengan pemilik West Ham United David Gold dan David Sullivan (Rich Energy adalah sponsor tim wanita klub), dan kurangnya koherensi di media sosial tidak banyak membantu orang yang ragu-ragu.

Informasi lebih lanjut mulai keluar dari perselisihan hukum antara Rich Energy dan perusahaan sepeda berbasis Sussex, Whyte Bikes, atas kekayaan intelektual logonya. Storey bersikukuh dalam klaimnya bahwa logo rusa jantan yang digunakan oleh Rich Energy tidak disalin, bahkan ketika Pengadilan Tinggi memutuskan melawannya dengan penilaian yang memberatkan posisi perusahaan dalam masalah tersebut. Banding juga gagal, dengan Rich Energy diperintahkan untuk menutupi biaya Whyte Bikes dan menyatakan informasi akurat mengenai produksi dan outputnya. Batas waktu untuk melakukannya ditetapkan 13 Juli - atau Sabtu ini.

Perubahan terbaru tiba beberapa hari lebih awal dari batas waktu yang disebutkan ketika pada hari Rabu, tiba-tiba, akun Twitter Rich Energy mengumumkan kesepakatan sponsor dengan Haas telah dihentikan setelah hanya sembilan balapan karena "kinerja yang buruk". “Kami bertujuan untuk mengalahkan Red Bull Racing dan berada di belakang Williams di Austria tidak dapat diterima,” tambah tweet tersebut, sebelum mengarah pada “politik dan sikap PC di F1” yang “menghambat” bisnis.

Kicauan itu mengejutkan Haas seperti halnya komunitas F1 lainnya. Tim tidak segera mengeluarkan tanggapan, hanya mengkonfirmasi keesokan paginya setelah itu Rich Energy tetap menjadi sponsor utama tim menuju akhir pekan Grand Prix Inggris. Bahkan bos tim Gunther Steiner, yang dikenal sebagai salah satu tokoh paling terbuka dan jujur di F1, harus tetap malu-malu: “Ketika saya berbicara, saya berbicara; ketika saya tidak bisa, saya tidak berbicara. Tidak ada gunanya berperang kata-kata tentang sesuatu. Itu bahkan tidak membuatku kesal. Itu hanya sesuatu yang harus saya tangani minggu depan. "

Alasan di balik tweet Rich Energy segera menjadi pertanyaan, terutama ketika tidak ada rincian lebih lanjut dari perusahaan. Storey memberikan komentar singkat kepada The Sun , menggunakan kata "milkfloat" ketika berbicara tentang kecepatan Haas setelah salah satu mobil tim selesai di belakang Williams di Austria karena masalah ban yang sedang berlangsung - namun Kevin Magnussen telah memenuhi syarat kelima, mengalahkan salah satu dari Red Bulls dan nyaris kehilangan tempat di baris kedua grid. Saran tentang kinerja yang buruk untuk pakaian kecil seperti Haas mengingat oposisi yang didanai lebih baik dan sumber daya yang lebih baik tampak aneh.

Wawancara Storey dengan The Sun tampaknya menghilangkan kesan bahwa akun Twitter Rich Energy telah disusupi, hanya untuk pemegang saham perusahaan yang terlambat mengonfirmasi bahwa itu - oleh, dari semua orang, William Storey.

Dalam pernyataan yang dikeluarkan melalui Haas, pemegang saham Rich Energy menggarisbawahi komitmennya kepada tim dan perjanjian sponsor. Mereka mengklaim "tindakan nakal dari satu orang telah menyebabkan rasa malu yang luar biasa" untuk Rich Energy, menambahkan: "Mereka mungkin berbicara sendiri, tetapi pandangan mereka bukanlah pandangan perusahaan." Jelas, telah terjadi perselisihan antara Storey dan para pemegang saham.

Hebatnya, Storey masih memiliki - dan, tampaknya, memiliki - akses ke akun Twitter. Tweet lain dikeluarkan pada Kamis malam setelah komentar pemegang saham (lengkap dengan gambar Storey) di mana dia mengutip pernyataan mereka "menggelikan", menuduh pemegang saham minoritas di perusahaan mencoba "kudeta istana". "Saya mengontrol semua aset Rich Energy dan mendapat dukungan dari semua pemangku kepentingan utama."

Dan klaim Storey tampaknya mendapat dukungan dalam surat yang diposting ke akun Twitter merek tersebut pada Jumat sore. Di dalamnya, Jeremy Courtenay-Stamp, kepala praktik hukum di The Ebury Partnership, menulis kepada salah satu pemegang saham perusahaan atas nama Haas memberi tahu mereka tentang posisi tim terkait konflik dengan Storey, dan mengakui ketidakpastian tentang bagaimana mereka dapat mengambil kendali. perusahaan jauh dari Storey. Ada juga baris terakhir di mana kekhawatiran diajukan tentang "solvabilitas / kelangsungan hidup perusahaan" mengingat kegagalannya untuk membayar kerusakan pada Whyte Bikes sebelum tenggat waktu hari Sabtu.

Kaya Energi sekarang tampaknya dalam keadaan berdiri-off. Storey tetap menjadi CEO dan mengklaim memegang kendali mayoritas (dan dia memiliki kunci ke akun Twitter); pemegang saham yang berpihak pada Haas mengklaim bahwa mereka memiliki kendali mayoritas dan Storey telah menjadi nakal; dan kerusakan pada Whyte Bikes masih belum dibayar, yang, jika tidak diselesaikan, dapat berujung pada pembubaran petisi.

Dan sementara itu, Haas dibiarkan dengan gangguan sampingan yang benar-benar bisa dilakukan tanpanya. Perebutan kecepatan balapannya telah menyebabkannya turun jauh ke P9 di kejuaraan konstruktor, dan sementara berusaha mati-matian untuk menyelesaikannya dan membuka potensi tertentu di mobil VF-19, rival lini tengahnya terus melompat.

Kisah Rich Energy telah mencapai ketinggian baru di Silverstone - tetapi mungkin belum mencapai puncaknya…