Formula 1 tidak dikenal karena kisah-kisah underdognya. Itu tidak memaafkan, brutal, seringkali tidak berperasaan. Dan tidak ada yang tahu itu lebih baik dari Daniil Kvyat.

Tapi di Hockenheim, petenis Rusia itu menemukan penebusan dan penutupan setelah tiga tahun yang sulit, mengirimkan pesan ke dunia F1: dia kembali, dan kembali dalam performa terbaiknya.

Balada Daniil Kvyat dulunya adalah dongeng duka . Ditaklukkan oleh Red Bull hanya dalam empat balapan memasuki musim 2016 untuk memberi ruang bagi Max Verstappen, Kvyat kembali ke Toro Rosso dengan janji waktu untuk berkembang dan menenangkan pikirannya - tetapi tidak pernah melakukannya. Dia dijatuhkan setelah Singapura pada 2017, dibawa kembali untuk satu balapan di Grand Prix Amerika Serikat, dan akhirnya dibuang selamanya oleh program Red Bull.

Atau begitulah yang kami pikirkan. Setelah setahun bersama Ferrari dalam peran pengembangan, Kvyat kembali mengejutkan Toro Rosso saat Red Bull kehabisan pilihan untuk tim juniornya. Bos tim Franz Tost mengatakan dia menemukan Kvyat yang lebih dewasa sekembalinya ke Faenza, bahkan jika pembalap itu sendiri tetap malu-malu tentang seberapa banyak yang benar-benar berubah di musim tandangnya.

Ketenangan yang lebih besar tentunya merupakan sesuatu yang tampaknya diperoleh Kvyat melalui 10 balapan pembukaan musim ini, membuat pernyataan awal dengan menangkis petenis Red Bull Pierre Gasly di Australia dan meraih penyelesaian P7 yang sangat baik di Monaco - dan kemudian datang hari Minggu di Hockenheim.

Perlombaan untuk bertahan hidup adalah salah satu yang Kvyat mungkin tidak atasi dengan baik dua tahun lalu, kecelakaannya dalam kondisi basah di Singapura menjadi salah satu kenangan terakhir yang kami miliki sebelum dia keluar. Tapi dia berhasil mempertahankan kepalanya karena begitu banyak orang membuat kesalahan dan tergelincir dari sirkuit sepanjang balapan, menempatkan dia dalam pertarungan untuk perolehan poin yang layak.

Dan kemudian datang panggilan yang mengubah rasnya. Saat lapangan menarik bendera hijau setelah Safety Car untuk kecelakaan Nico Hulkenberg, Kvyat berjudi dan terjun ke pit untuk beralih ke ban licin. Secara logis, sepertinya waktu terburuk untuk melakukannya - namun itu terbukti menjadi pukulan telak. Kvyat menemukan banyak waktu pada outlap-nya melalui backend kering sirkuit, yang berarti bahwa pada saat pelari lainnya kembali ke pit untuk pindah dari Intermediate, dia telah meningkat hingga P3.

Kvyat tidak berhenti di situ. Jauh dari menempatkan semua fokusnya pada Mercedes dari Valtteri Bottas yang bersembunyi di kaca spionnya, Kvyat berbaris untuk bergerak di Lance Stroll sebelum menyapu melewati pelarian ke ujung rambut, meraih tempat kedua. Podium shock ada di atas.

Mobil Keselamatan yang terlambat untuk kecelakaan Bottas menawarkan satu momen terakhir untuk membuat-atau-menghancurkan untuk Kvyat, tetapi ketenangannya bersinar lagi. Sebastian Vettel selalu akan menyapu bersih mengingat keunggulan kecepatannya di Ferrari, tetapi Kvyat terus Stroll dan Carlos Sainz di teluk untuk merebut tempat ketiga - podium pertamanya sejak China 2016, dan yang pertama Toro Rosso sejak Italia 2008.

[[{"fid": "1440571", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 28.07.2019 - Race, Celebration, Juara 3 Daniil Kvyat (RUS) Scuderia Toro Rosso STR14 "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und ] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 28.07.2019 - Race, Celebration, juara ketiga Daniil Kvyat (RUS) Scuderia Toro Rosso STR14 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Itu menutup 24 jam yang luar biasa bagi Kvyat, yang mengungkapkan di parc ferme pacarnya, Kelly Piquet, telah melahirkan seorang bayi perempuan pada Sabtu malam.

Dalam tiga tahun yang telah berlalu sejak penurunan pangkatnya dari Red Bull, kehidupan Kvyat telah mengalami banyak perubahan - tetapi akhir pekan ini bertindak sebagai puncak yang telah lama ditunggu-tunggu yang sangat ia pantas dapatkan.

Begitu banyak yang pasti ada di benak Kvyat segera setelah balapan - tetapi sebagian adalah perjalanan hidupnya.

“Itu adalah beberapa tahun yang luar biasa dalam hidup saya. Banyak realisasi dalam hidup saya, karena terkadang ada masa-masa sulit, ”kata Kvyat dalam konferensi pers pasca balapan ketika saya bertanya apa arti hasil ini dengan konteks perjalanan rollercoasternya.

“Saya pikir mungkin Formula 1 sudah berakhir bagi saya. Mungkin saya berpikir, terutama podium, saya tidak akan pernah mendapatkannya lagi.

“Tapi hidup hanya membuktikan bahwa jika Anda bekerja keras dan tidak pernah menyerah, semuanya mungkin. Saya pikir itulah yang terjadi hari ini. Bahkan balapan itu sulit untuk semua orang, saya berhasil tetap tenang dan adil.

“Selama tiga tahun yang sulit ini, rasanya seperti akhirnya mereka jatuh dari pundak saya. Aku kehilangan rantai ini hari ini. "

Saya ingin bangun dan menampar punggungnya. Untuk melihat penebusan yang benar, penutupan yang benar dengan cara seperti itu menunjukkan rasa kemanusiaan yang masih tertanam jauh di dalam F1, meskipun sebagian besar tersembunyi.

Tapi Dany menyelesaikan jawabannya dengan mengatakan dia berharap hasilnya mengirim pesan: "Saya siap sekarang untuk berjuang untuk momen seperti ini secara konsisten - dan tidak ada pesan yang lebih kuat daripada podium seperti ini."

Apakah itu panggilan 'datang dan panggil aku' ke tim senior Red Bull? Di musim yang telah melihat Gasly - pria yang awalnya menggantikan Kvyat di Toro Rosso - berjuang di tim senior, terlihat lagi pada hari Minggu ketika dia berlari ke belakang Alexander Albon dengan tiga lap tersisa, berbicara tentang perubahan untuk 2020 telah sudah marak. Bos tim Red Bull Christian Horner bahkan mencatat setelah balapan bahwa dengan dua mobil yang mencetak poin besar seperti Max Verstappen, P2 dalam kejuaraan konstruktor di depan Ferrari bisa dijangkau.

Kembalinya ke tim senior Red Bull akan membuat Kvyat menyelesaikan salah satu kisah comeback paling luar biasa dalam sejarah F1 baru-baru ini. Hasil hari Minggu hanya akan memperkuat saran semacam itu.

Untuk saat ini, Kvyat bisa bersuka ria dengan penutupan podium yang ditawarkan. Dia telah membuktikan mengapa dia pantas mendapatkan tembakan ketiga bersama Toro Rosso - dan bahwa 'karir keduanya' di F1 bisa lebih besar dan lebih cerah dari yang diharapkan siapa pun.

[[{"fid": "1440476", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 28.07.2019 - Race, Juara 3 Daniil Kvyat (RUS) Scuderia Toro Rosso STR14 dan Max Verstappen (NED) Merah Pemenang balapan Bull Racing RB15 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": format {" 2 ": {" ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 28.07.2019 - Race, Juara 3 Daniil Kvyat (RUS) Scuderia Toro Rosso STR14 dan Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB15 race winner "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]