Awal jeda musim panas Formula 1 secara tradisional menandai dimulainya periode penting lain tahun ini: musim konyol pasar pembalap.

Ketika tim mulai mengarahkan pandangan mereka ke depan hingga tahun 2020 dan siapa yang akan membentuk susunan pemain mereka, cara domino mungkin mulai diukur. Sebagian besar menunggu Mercedes untuk membuat keputusan tentang masa depan Valtteri Bottas sebelum pindah dan melihat seperti apa efek knock-on untuk sisa grid.

Tapi satu nama di luar lapangan saat ini terus dilempar ke dalam campuran: Fernando Alonso.

Sekarang tanpa rencana balapan yang pasti setelah meninggalkan skuad LMP1 Toyota setelah kemenangan keduanya di Le Mans pada bulan Juni , nama Alonso sekali lagi disebut-sebut sebagai bagian dari musim konyol F1 meskipun comeback untuk tahun 2020 tampak sangat tidak mungkin.

Kemungkinan Alonso kembali ke F1 diajukan ke Lewis Hamilton, Max Verstappen dan Sebastian Vettel dalam konferensi pers pasca balapan pada hari Minggu setelah pembalap Spanyol itu turun ke media sosial untuk memuji pertempuran di depan pak. Ketiganya cukup tidak tertarik dengan saran itu, yang akhirnya turun ke beberapa olok-olok di antara mereka tentang di mana kursi kosong mungkin terletak.

“Olahraga membutuhkan pembalap terbaik di kursi terbaik, dan setidaknya masih ada kursi yang tersedia yang cukup baik untuk menang, dan dia cukup bagus untuk menang,” kata Hamilton, kemudian mengatakan kepada Verstappen bahwa “kaulah yang bersama extra seat ”di tengah perjuangan rekan setimnya Red Bull, Pierre Gasly .

Itu benar. Formula 1 memang menginginkan 20 pembalap terbaik di dunia bertarung minggu demi minggu. Dan pembalap dengan kemampuan Alonso sekali lagi bersaing di bagian paling depan akan menjadi prospek yang menarik.

Tetapi bahkan dalam sembilan bulan yang telah berlalu sejak penampilan terakhirnya di grand prix di Abu Dhabi, F1 terasa seperti pindah dari Alonso.

Lewatlah sudah disayangkan sia-sia karena tidak dapat menunjukkan bakat sejatinya karena keterbatasan mobil. Hilang sudah kritik reguler terhadap F1. Lewatlah sudah pengingat reguler atas prestasinya, terutama kekalahan 21-0 yang terkenal di kualifikasi dari Stoffel Vandoorne pada 2018 yang baru-baru ini diluncurkan pada Mei tahun ini.

Hilang sudah banyak hal negatif yang datang dengan Alonso.

Itu paling jelas di McLaren. Begitu banyak yang telah berubah di tim selama 12 bulan terakhir untuk memungkinkannya muncul sebagai pakaian lini tengah terkemuka, dengan susunan pembalap menjadi perbedaan paling jelas. Membersihkan papan tulis dan memiliki dua pembalap muda di Carlos Sainz dan Lando Norris telah menjadi angin segar bagi tim, dibantu oleh persahabatan mereka yang jelas dan unsur kesenangan yang mereka bawa. Kedatangan Andreas Seidl sebagai kepala tim juga sangat penting untuk perkembangannya ke depan, menawarkan fokus laser pada operasi F1 alih-alih peran banyak topi yang harus dimainkan CEO Zak Brown tahun lalu setelah kepergian Eric Boullier.

Mengatakan bahwa semua ini tidak akan terjadi dengan Alonso masih bergabung, tentu saja, tidak adil dan tidak akurat, karena tidak mungkin untuk mengetahui secara pasti. Seandainya dia bertahan, mungkin tim akan memiliki lebih banyak poin untuk namanya. Tapi masih akan ada kekecewaan bahwa Alonso tidak bersaing untuk kemenangan balapan dan kejuaraan yang tidak datang dengan line-up McLaren saat ini. Melihat Sainz P5 diakui sebagai pencapaian besar, alih-alih "itu hebat tapi ..." Anda akan mendapatkan Alonso menyelesaikannya di sana.

[[{"fid": "1398115", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" (L ke R): Fernando Alonso (ESP) McLaren Test Driver dengan Carlos Sainz Jr (ESP) McLaren. \ r \ n02.04.2019. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ": "(Kiri ke Kanan): Pengemudi Tes McLaren Fernando Alonso (ESP) dengan Carlos Sainz Jr (ESP) McLaren. \ R \ n02.04.2019.", "Field_search_text [und] [0] [nilai]": ""}} , "atribut": {"style": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Keinginan McLaren untuk memperbaiki susunan pemainnya untuk tahun 2020 dan melanjutkan kemitraan Sainz / Norris menunjukkan bagaimana tim juga terus berkembang. Alonso tetap menjadi bagian dari keluarga McLaren sebagai duta besarnya, dan berada di urutan teratas untuk perjalanan IndyCar jika tim tersebut berkomitmen untuk program lagi di masa depan - tetapi operasi F1 difokuskan sepenuhnya pada Sainz dan Norris yang bergerak maju saat mereka ingin membangun awal yang mengesankan untuk tahun ini.

Zak Brown mengatakan bulan lalu bahwa McLaren tidak akan menghalangi Alonso jika dia menemukan jalan kembali ke grid F1 di masa depan - tapi di mana?

Mercedes adalah tempat alami harapan, menghidupkan kembali persaingan dengan Hamilton dan memberi Alonso kesempatan terbaik untuk memperebutkan gelar dunia ketiga. Juara dunia F1 yang menjadi YouTuber Nico Rosberg bahkan mengatakan setelah Hungaria bahwa sebuah petisi harus dimulai untuk Alonso untuk mendapatkan kursi Mercedes di depan Valtteri Bottas dan Esteban Ocon.

Tapi itu tidak akan pernah terjadi. Kepala Mercedes Toto Wolff telah mengkonfirmasi kursi 2020 adalah baku tembak antara Bottas dan Ocon , dan tidak akan pernah berani mengguncang perahu dengan Hamilton yang dalam bentuk hidupnya sebagai # 1 tak terbantahkan di tim. Verstappen bercanda bahwa Alonso bisa berbicara dengan Wolff, yang dengan cepat Hamilton berkata: "Valtteri hebat, Valtteri sudah menang."

Dan Red Bull? Ya, Gasly berkinerja buruk, dan ya, tim harus mempertimbangkan perubahan untuk tahun depan jika pemain Prancis itu tidak menunjukkan langkah dalam performa selama paruh kedua musim. Pilihan juniornya yang terbatas mungkin memaksanya untuk melihat keluar dari keluarga Red Bull untuk pertama kalinya sejak Mark Webber bergabung pada 2007.

Satu kata memberi tahu Anda mengapa hal itu tidak akan pernah terjadi: Honda. Off-mic setelah obrolan Alonso dalam konferensi pers, Vettel menyindir bahwa "Saya tidak berpikir orang Jepang akan sangat senang." Ada penolakan total dari Honda untuk terlibat dengan Alonso di tingkat mana pun, dengan kebijakan itu bahkan sampai ke cabang Amerika di IndyCar. Jadi Red Bull benar-benar dilarang.

Dengan Ferrari juga bukan merupakan pilihan mengingat bagaimana keadaan di Maranello menjelang akhir waktunya di sana - dapatkah Anda melihat temanya? - Satu-satunya alternatif adalah di lini tengah di mana Alonso tidak dapat menunjukkan bakatnya dengan baik, seperti yang kita dengar berkali-kali dari tahun 2015 dan seterusnya.

[[{"fid": "1426232", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Fernando Alonso, Toyota Gazoo Racing, WEC, Le Mans, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Fernando Alonso, Toyota Gazoo Racing, WEC, Le Mans, "," field_image_description [und] [0] [value] " : "Fernando Alonso, Toyota Gazoo Racing, WEC, Le Mans,", "field_search_text [und] [0] [value]": "Fernando Alonso, Toyota Gazoo Racing, WEC, Le Mans,"}, "link_text": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": "Fernando Alonso, Toyota Gazoo Racing, WEC, Le Mans, "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ":" Fernando Alonso, Toyota Gazoo Racing, WEC, Le Mans, "," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Fernando Alonso, Toyota Gazoo Racing, WEC, Le Mans, "," field_search_text [und] [0] [value] ":" Fernando Alonso, Toyota Gazoo Racing, WEC, Le Mans, "}}," atribut ": {" alt ": "Fernando Alonso, Toyota Gazoo Racing, WEC, Le Mans,", "judul": "Fernando Alonso , Toyota Gazoo Racing, WEC, Le Mans, "," style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 2 "}}]]

Tidak ada ruang di penginapan untuk Fernando Alonso sekarang di F1, yang baik-baik saja tanpa dia. Antara Hamilton, Verstappen, Vettel, Bottas dan Charles Leclerc, kami memiliki lima pembalap yang lebih dari mampu untuk memperjuangkan kemenangan balapan di depan seperti yang terlihat musim ini. Bahkan dengan Alonso dalam campuran, angka itu akan dibatasi menjadi enam - jadi apa lagi yang akan ditawarkannya, sungguh?

Jadi sebaiknya kita lanjutkan saja. Biarkan Fernando membangun warisan yang dia inginkan dengan melakukan setiap disiplin lain yang menarik baginya, dengan Reli Dakar berikutnya di radar. Tapi lupakan F1 yang membutuhkannya atau sebaliknya.

Karena meski yang terakhir akhirnya jadi kenyataan, F1 tidak merasa kasihan dengan absennya Alonso di 2019. Tidak sedikit pun.