Quantcast

Fernando Alonso

Fernando Alonso
Negara: 
Nama lengkap: 
Fernando Alonso Díaz
Tanggal lahir: 
28 Juli, 1981
Tempat Lahir: 
Oviedo
Status Pengemudi: 
Current
Teks Status: 
Separated
Tinggi Pengemudi: 
171cm
Berat Pengemudi: 
68kg

2
Championship Titles

314
Races
32
Wins
22
Poles
2
Titles

Fernando Alonso Biography

Fernando Alonso menikmati peningkatan pesat melalui pangkat, melewatkan banyak formula junior dengan turbo-charge menaiki tangga balap ke puncak olahraga.

Diperkenalkan ke olahraga motor di usia muda ketika ayahnya membangun sebuah kart yang saat itu berusia dua tahun, Alonso dengan cepat memantapkan dirinya sebagai bintang masa depan antara usia 13 dan 18 tahun, saat ia menang di mana pun ia balapan - dari festival lokal hingga kursus buatan rumah untuk kejuaraan regional dan nasional di seluruh Spanyol. Dia juga membawa bakatnya ke luar negeri, memenangkan gelar junior dunia pada tahun 1996 pada usia 15 dan finis kedua di Kejuaraan Eropa senior dua tahun kemudian. Keberhasilan itu, bagaimanapun, mendorongnya untuk pindah ke balap mobil sedini mungkin.

Menghindari Formula Ford, Formula Renault, dan bahkan F3, Alonso langsung terjun ke seri Formula Nissan yang berbasis di Spanyol, di mana ia dibimbing oleh mantan pilot Minardi F1 Adrian Campos. Hebatnya, ia memenangkan gelar pada upaya pertamanya, dengan enam kemenangan, sembilan tiang dan delapan lap tercepat, mendapatkan hak untuk mencoba mobil F1 Minardi dan menarik perhatian manajer pengemudi terkenal Flavio Briatore.

Meskipun menciptakan riak di paddock grand prix, Alonso pindah ke seri FIA F3000 pendukung untuk tahun 2000, di mana dia membawa dukungan Telefonica ke Team Astromega yang sudah mapan. Tahun pembelajaran yang sulit di antara lebih banyak pembalap musim membatasi peluang mencetak golnya, tetapi Alonso menunjukkan seberapa banyak dia telah berkembang pada balapan terakhir, mendominasi di sirkuit Spa-Francorchamps yang terkenal kejam untuk hampir menutupi pertarungan gelar antara Bruno Junqueira dan Nicolas Minassian dua pembalap yang akan melakukannya. tidak mendapatkan kesempatan F1 - dan finis keempat di klasemen.

Konfirmasi kontrak manajemen dengan Briatore segera menyusul, dan pembalap Spanyol itu mendapati dirinya dipindahkan ke Minardi, di mana ia memulai karir F1-nya pada tahun berikutnya.

Sekarang di bawah bimbingan Paul Stoddart dari Australia, Alonso berkembang pesat dalam keadaan miskin, dengan mudah mengungguli rekan setimnya Tarso Marques dan Alex Yoong di babak kualifikasi dan balapan. Sebuah penyelesaian terbaik kesepuluh di Grand Prix Jerman, dan kualifikasi teratas ke-17 di AS tidak luput dari perhatian, dan Briatore dengan cepat membawa anak didiknya di bawah sayapnya di Renault sebelum orang lain dapat mengklaimnya.

Setahun di sela-sela diikuti, yang akan sulit untuk ditelan jika bukan karena pengetahuan bahwa Briatore bermaksud memasukkannya ke dalam tim pada tahun 2003. Meskipun musim yang umumnya lesu dari kedua pembalap, Jenson Button adalah orang yang memberi jalan untuk pembalap Spanyol, yang bekerja sama dengan Jarno Trulli, untuk kembali ke aksi F1.

Dengan kembalinya regie ke performa terbaiknya, Alonso mampu meraih pole pertamanya dan podium kedua kalinya, di Malaysia, sebelum menambahkan hasil tiga besar lebih lanjut di Brasil meskipun setelah mencemari R23 dan mengeluarkan bendera merah - dan, dengan pujian yang luar biasa , di tanah airnya. Tempat kedua di Barcelona akan menjadi sorotan tersendiri, seandainya bukan karena prestasi Hongaria, di mana Alonso, masih hanya 22, mendominasi dari tiang, mengalahkan juara terpilih Michael Schumacher dalam perjalanan menuju gadis yang menghancurkan memenangkan pembalap termuda. berdiri di tangga teratas dalam balap grand prix. Posisi keenam dalam kejuaraan dengan 55 poin 22 lebih banyak dari rekan setimnya yang lebih berpengalaman menggarisbawahi kemampuan Spanaird, dan menandai dia sebagai target untuk Scuderia.

Meski mendapat perhatian dari Maranello, Alonso tetap bersama Renault pada 2004 dan, meski tak mampu menambah kemenangan kedua, mencetak poin dalam dua belas dari 18 balapan, termasuk tiga podium - di Prancis, Jerman dan Hongaria serta posisi terdepan di Magny-Cours. Meskipun ia harus menyaksikan rekan setimnya Trulli menang di Monaco, tidak seperti pembalap Italia itu, Alonso masih berada di papan pada akhir tahun, dengan tempat keempat dalam kejuaraan pembalap dan 59 poin lainnya di bawah ikat pinggangnya.

Renault memasuki musim 2005 setelah menandai dirinya sebagai calon penantang gelar dalam pengujian pra-musim, dan terbukti, dengan Giancarlo Fisichella mengklaim kemenangan di babak pembukaan dan Alonso menindaklanjuti dengan hat-trick di Malaysia, Bahrain dan San Marino. - serta dua tiang - untuk memperpanjang keunggulan kejuaraan awal.

Alonso tidak pernah kehilangan keunggulan awalnya, dan meskipun mendapat tekanan dari Kimi Raikkonen, menambahkan tiga kemenangan lagi untuk penghitungannya - di Nurburgring, Magny Cours dan Hockenheim - dalam perjalanan untuk mengamankan mahkota pembalap di GP Brasil, pembalap termuda yang pernah ada. untuk melakukannya.

Secara total Alonso mencetak 133 poin dan meraih tujuh kemenangan, meraih kemenangan di grand prix terakhir di China, setelah memainkannya dengan lebih taktis sebelum menjamin gelar. Satu-satunya kesalahan pembalap Spanyol itu adalah di GP Kanada, ketika dia membentur tembok, selain itu dia mencetak poin di setiap balapan dan naik podium 15 kali.

Alonso tetap bersama Renault pada tahun 2006 untuk mempertahankan mahkotanya, namun ia memutuskan sebelum musim dimulai bahwa ia tidak akan tinggal di sana setelah itu dan dalam sebuah pengumuman yang mengejutkan menandatangani kesepakatan untuk pergi ke McLaren-Mercedes untuk tahun 2007, sebuah kepindahan yang dikonfirmasi di Desember 2005.

Terlepas dari keputusan itu, tahun 2006 adalah tahun yang sangat sukses baginya dan Renault - dan keduanya berhasil mempertahankan mahkota mereka.

Fernando mengalami awal yang gemilang di '06, menang di Bahrain dan menambahkan lima kemenangan lagi untuk penghitungannya dan tiga tempat kedua pada saat sirkus tiba di Prancis, untuk putaran sepuluh. Setelah mencetak 84 poin dari kemungkinan 90, dia sedang dalam perjalanan untuk merebut gelar berturut-turut dan tampak tak terbendung.

Namun paruh kedua musim ini adalah kisah yang berbeda dan Fernando [dan Renault] berada di bawah tekanan yang meningkat dari Michael Schumacher [dan Ferrari], sedemikian rupa sehingga pada saat mereka tiba di Jepang, kedua penantang gelar itu memiliki poin yang sama, keduanya mencetak 116.

GP Jepang meski jatuh ke tangan Alonso dan setelah Schumacher mundur dari posisi puncak, Fernando lolos untuk meraih kemenangan dan sepuluh poin dan secara praktis menempatkan gelar di luar jangkauan. Meskipun sulit diraih di Brasil, karena keduanya memiliki tujuh kemenangan, Fernando akhirnya keluar sebagai juara, dengan finis kedua dan menambah total poinnya untuk tahun ini menjadi 134 poin - 13 lebih banyak dari Schumacher, yang hanya mampu meraih posisi keempat di Interlagos. setelah tusukan.

Alonso meninggalkan Renault dengan sedikit penyesalan saat dia bergabung dengan McLaren, meskipun tim Woking tidak memenangi balapan pada tahun 2006, tetapi, ironisnya, pertukaran itu membuktikan kesuksesan dan pengalaman paling menyedihkan dalam karir pembalap Spanyol itu.

MP4-22 adalah hewan yang jauh lebih kompetitif daripada pendahulunya, dan McLaren memasuki musim bersaing untuk meraih kemenangan dengan Ferrari. Alonso, bagaimanapun, tidak memiliki segalanya dengan caranya sendiri, meskipun dipasangkan dengan rekan setim rookie.

Terlepas dari penampilan, Lewis Hamilton bukanlah pendatang baru biasa, dengan cepat terbukti menjadi juara dunia yang setara dalam hal kecepatan di trek dan permainan pikiran di luarnya. Meskipun Alonso menempati posisi kedua dan pertama dalam balapan pembuka, dia jelas dibingungkan oleh pembalap Inggris itu, membuat kesalahan pada awalnya di Spanyol dan Kanada karena tergesa-gesa untuk maju.

Masalah rem merusak peluangnya di Bahrain dan membuat sisi musim yang buruk lainnya. Yakin bahwa tim Inggrisnya lebih menyukai pembalap Inggrisnya, hubungan Alonso dengan Hamilton dengan cepat memburuk, ke titik di mana pasangan tersebut masing-masing melakukan upaya kecil untuk merusak upaya kualifikasi lainnya di Hongaria.

Pertengkaran itu dibayangi oleh hasil dari perselisihan spionase yang melanda McLaren dan Ferrari, yang menyebabkan tim Woking dicopot dari semua poin konstruktor. Namun, Alonso dan Hamilton diizinkan untuk mempertahankan hasil pribadi mereka, dan memperebutkan gelar dengan pembalap Ferrari Kimi Raikkonen di Brasil.

Alonso menambahkan kemenangan lebih lanjut di Monaco, GP Eropa dan Italia ke dalam penghitungannya, tetapi hanya bisa meraih kemenangan ketiga di Interlagos. Itu terbukti tidak cukup setelah kecelakaan di GP Jepang yang basah membuat dia tidak bisa bergerak, dan Raikkonen bangkit dari ketinggalan untuk mengalahkan kedua pembalap McLaren - yang, ironisnya, mengakhiri kampanye dengan mengikat poin untuk tempat kedua.

Hubungannya dengan manajemen berantakan - terutama setelah terungkap bahwa dia telah mencoba memeras tim agar memberinya status nomor satu dengan mengancam akan mengungkapkan rahasia spionase kepada FIA - tidak mengherankan ketika Alonso dibebaskan dari masa hukuman tiga tahunnya. kontrak.

Suatu periode pengingkaran kemudian menyusul - ironisnya karena tujuan yang diharapkannya, Renault, terlibat dalam perselisihan mata-mata sendiri - Alonso benar-benar bergabung kembali dengan regie untuk tahun 2008, meskipun ada minat dari Red Bull, Williams, Toyota dan Honda. Namun lamanya kesepakatannya di Enstone tetap dipertanyakan, dengan Ferrari diperkirakan akan bermitra dengan pembalap Spanyol itu dalam waktu dekat.

Tempat keempat di pembuka musim di Melbourne terbukti menjadi semacam fatamorgana, karena R28 terbukti jauh dari pelopor dan, saat ia mencari-cari poin sesekali, rumor pasti mulai beredar bahwa Alonso ingin pindah untuk 2009 .

Mungkin diberi motivasi ekstra oleh spekulasi, Renault menghasilkan salah satu perubahan haluan F1 yang hebat, ketika program pengembangan cepat mulai membuahkan hasil. Alonso, juga, terbukti sebagai sosok yang inspiratif, dan perebutan tempat keempat akhirnya menghasilkan kemenangan tak terduga dalam balapan malam perdana Singapura, dibantu oleh kecelakaan rekan setimnya Nelson Piquet Jr.

Pembalap Spanyol itu, bagaimanapun, segera mendukung kesuksesannya dengan penampilan yang sempurna di Jepang, sebelum tempat kedua pada klimaks final di Brasil menutup enam finis empat besar yang membuatnya sebagai pencetak gol terbanyak selama run-in, dan kelima secara keseluruhan. .

Hasilnya sudah cukup bagi Renault untuk menambah pengaruh pada cengkeramannya di Alonso untuk tahun 2009 dan, meskipun rumor kembali mengaitkannya dengan pindah ke tempat lain - terutama BMW Sauber - pembalap Spanyol itu tetap bertahan.

Namun, dengan regie R29 lagi-lagi terbukti tidak kompetitif dalam pengujian pramusim, rumor terus berlanjut, menunjukkan bahwa Alonso lagi-lagi menunggu waktunya sementara Ferrari melihat kontrak dari pasangannya saat ini. Segalanya gagal meningkat selama musim - tidak seperti 2008 - dengan pembalap Spanyol itu hanya mengelola 26 poin dan kesembilan di kejuaraan, dengan podium tunggal di Singapura.

Hasil itu agak ironis juga, mengingat kehebohan yang muncul di sekitar hasil balapan malam 2008 yang muncul, anggota tim Renault berkonspirasi untuk 'memperbaiki', memerintahkan Piquet Jr untuk tersingkir, sehingga membantu Alonso mengatasi rendahannya. posisi grid dan mengambil kemenangan menyelamatkan masa depan.

Dengan Flavio Briatore dan Pat Symonds keluar dari tim untuk menyelamatkannya dari larangan, dan tren bagi produsen untuk mengakhiri keterlibatan F1 mereka dalam penurunan ekonomi, masa depan Renault diragukan, hingga akhirnya diselamatkan oleh investasi dari Genii Capital yang berbasis di Luksemburg.

Alonso, bagaimanapun, tidak akan menjadi bagian dari masa depan, seperti yang diharapkan, meninggalkan Enstone ke Maranello, di mana ia membentuk pasangan Ferrari yang tangguh dengan Felipe Massa. Pengujian awal musim memberikan banyak dorongan bagi pembalap Spanyol, yang menyatakan F10 sebagai mobil F1 terbaik yang pernah dikendarainya, tetapi masih harus dilihat apakah dia dapat membantu menyeret Ferrari dari kampanye 2009 yang mengerikan - dan juga bagaimana dia akan mengatasi rekan setim yang sama berbakatnya setelah kesengsaraan yang melingkupi pasangannya dengan Hamilton di McLaren.

Sejak awal, bagaimanapun, Alonso mencap otoritasnya di tim Ferrari, dengan cepat menjadi pembalap favoritnya, tetapi, setelah kemenangan debut di Bahrain, tahun mereka tampaknya mundur, dengan pembalap Spanyol itu kehilangan 47 poin dari keunggulan - di bawah Sistem penilaian F1 yang direvisi - berkat kombinasi kesalahan dari tim dan pembalap sebelum GP Inggris. Namun, Alonso tidak pernah goyah, dan meramalkan bahwa dia akan tetap menjadi juara.

Urutan tim kontroversial di GP Jerman membuatnya kembali ke jalurnya, dan Alonso merespons dengan mengikuti kemenangan di Hockenheim dengan tiga lagi - dan tiga podium lainnya - dalam delapan balapan terakhir. Ironisnya, bagaimanapun, kesalahan tim pada akhirnya akan membuatnya kehilangan gelar - meskipun menuju ke final Abu Dhabi delapan poin di depan - dengan strategi yang gagal membuat petenis Spanyol itu tidak dapat menutupi juara akhirnya Sebastian Vettel di depan lapangan.

Alonso tetap di Ferrari untuk tahun 2011 - dan berpotensi selama sisa karirnya setelah menandatangani perpanjangan kontrak jangka panjang di pertengahan musim - tetapi hanya sedikit merayakannya karena Scuderia mendapati dirinya sebagian besar dikalahkan oleh Red Bull dan McLaren.

Hanya di GP Inggris, di mana teknologi diffuser yang ditiupnya dilarang, Alonso bersaing untuk meraih kemenangan, dengan nyaman mengalahkan pemain lain di lapangan. Sayangnya, larangan teknologi dibatalkan tepat waktu untuk putaran berikutnya, dan pembalap Spanyol itu harus berjuang untuk naik podium daripada menang, meskipun ia terus melakukan pukulan di atas bobot mobilnya. Dia tetap berada di urutan ketiga dalam kejuaraan sampai babak final, ketika kemenangan Interlagos Mark Webber memungkinkan dia untuk naik ke atas petenis Spanyol itu.

Alonso melanjutkan di Maranello pada tahun 2012, berharap rasa frustrasi di dua musim sebelumnya dapat dihapus dengan kembali ke lini depan. Namun, sementara dia benar-benar menemukan dirinya dengan tembakan untuk merebut gelar di babak final, itu hanya berfungsi untuk mengkonfirmasi status pembalap Spanyol sebagai salah satu yang terbaik di grid. Ferrari F2012 sulit sejak awal pengujian dan, kecuali untuk beberapa balapan di pertengahan musim, selalu tampak tertinggal dari McLaren dan Red Bull.

Kemenangan tak terduga di sesi basah di Sepang diikuti oleh pemain lain di Valencia dan Jerman, dan bakat luar biasa untuk meraih podium dan mencetak poin membuat Alonso unggul dalam perburuan gelar sampai Suzuka. Kesalahan garis start di sana, bagaimanapun, memungkinkan Vettel untuk memangkas 25 poin dari keunggulan 29 poinnya dan tulisan itu ada di dinding saat RBR membuktikan tim untuk dikalahkan saat F1 melintasi Asia. Finis di tiga besar dalam tujuh balapan di sekitar DNF Jepangnya menggarisbawahi kualitas bertarung Alonso, dan hanya margin terkecil yang akhirnya membantunya meraih gelar ketiga.

Tampak akan tetap menjadi pembalap Ferrari hingga akhir karirnya, pembalap Spanyol itu tetap menjadi bagian dari line-up yang tidak berubah bersama Felipe Massa pada 2013.

Tahun 2013 terasa seperti sejarah yang berulang untuk Alonso yang sekali lagi menempati posisi kedua dalam klasemen kejuaraan di belakang Sebastian Vettel. Pembalap Spanyol itu mengklaim kemenangan di China dan di Grand Prix rumahnya tetapi tidak berdaya untuk menghentikan mesin Red Bull di paruh kedua musim.

Alonso berkomitmen untuk 2014 dengan Ferrari dan bergabung dengan Kimi Raikkonen setelah Felipe Massa mengucapkan selamat tinggal kepada tim Italia.

2014 berubah menjadi musim yang menyedihkan bagi pembalap Spanyol itu setelah dua kali nyaris gagal di tahun-tahun sebelumnya. Tempat ketiga yang terpencil di Cina adalah satu-satunya sorotan dari setiap catatan nyata karena pabrikan Italia berjuang untuk beradaptasi dengan unit daya dan peraturan baru.

Meskipun kecepatan mobil kurang, Alonso tampil secara ekonomis dan melakukan yang terbaik dan sangat mengungguli rekan setimnya. Juara Dunia dua kali itu mengakhiri musim keenam di kejuaraan tetapi memutuskan untuk menghentikan karirnya di Ferrari dan beralih kembali ke McLaren untuk musim 2015.

Ikatan tiga tahun penuh gejolak dengan Honda terjadi setelah Alonso, yang gagal naik podium selama periode tersebut. Pensiun meningkat dan poin selesai sedikit dan jarang. Antara 2015-2017 Alonso berhasil mengumpulkan total hanya 82 poin saat pencariannya untuk gelar ketiga yang sulit dipahami terus berlanjut, tetapi dia masih menghasilkan beberapa penampilan fenomenal mengingat mesin yang dia miliki di bawahnya. Penampilan yang mengejutkan di Indy 500 2017 adalah sorotan langka yang akan diingat dari hubungan Alonso dengan Honda, tetapi bahkan berakhir dengan asap.

McLaren berpisah dengan Honda untuk 2018 dengan harapan peruntungan meningkat, hanya untuk unit tenaga Renault untuk mengekspos kelemahan serius pada sasis tim. Alonso memulai tahun ini dengan kuat, finis di urutan kelima di Australia, tetapi performanya menurun sepanjang tahun. Bosan berjuang di F1 dan kehilangan pilihan lebih jauh di grid, Alonso mengumumkan pada bulan Agustus bahwa dia akan berhenti dari olahraga untuk tahun 2019 untuk fokus pada minat balap lainnya, setelah memenangkan leg kedua 'Triple Crown of Motorsport', the 24 Hours of Le Mans, saat debut bersama Toyota di bulan Juni.

Setelah eksploitasi di kategori olahraga motor lainnya selama dua tahun terakhir, Alonso kembali ke grid F1 pada tahun 2021 di skuat Alpine yang akan menjadi tugas ketiganya di tim yang berbasis di Enstone. Pembalap Spanyol itu melawan Esteban Ocon saat dia kembali ke F1 pada usia 39.