Gelar-gelar 2019 mungkin telah diselesaikan, menyisakan sedikit lebih dari P3 dalam kejuaraan pembalap untuk diperjuangkan, tetapi itu tidak mencegah beberapa permainan pikiran yang terlambat muncul di depan pak di Formula 1.

Ledakan Max Verstappen atas kurangnya kecepatan Ferrari yang tiba-tiba di Austin dua minggu lalu mengirim rumor mengenai legalitas mesinnya, sesuatu arahan teknis tambahan yang dikeluarkan FIA menjelang Grand Prix Brasil hanya menambah bahan bakar.

Namun setelah latihan hari Jumat berjalan, tampaknya layanan normal telah dilanjutkan. Charles Leclerc dan Sebastian Vettel sekali lagi menjadi pembalap di puncak melalui perangkap kecepatan, dengan keunggulan mereka melalui sektor terakhir - ledakan 1,2 km dari Juncao - menunjukkan bahwa bahkan setelah pengawasan, Ferrari masih memiliki keunggulan tenaga.

Mercedes dan Red Bull tampaknya telah menumpuk chip mereka di sektor tengah, berharap keuntungan yang bisa mereka peroleh melalui tikungan lambat akan cukup untuk meniadakan keunggulan Ferrari di garis lurus.

Tapi banyak hal berubah pada hari Sabtu. Dengan semua mesin berubah menjadi kulit penuh, Ferrari tidak sejelas yang diantisipasi - yang menyebabkan lebih banyak kebingungan tentang di mana keunggulan tenaga benar-benar terletak di depan pak.

Tuduhan Verstappen ke tiang dominan. Dia menduduki puncak ketiga sesi, dan anehnya mengatur waktu tercepatnya di Q2 - lima perseribu detik di waktu pole akhirnya - tetapi tidak tersentuh pada Q3. Dia duduk di tiang sementara meskipun lap pembuka tidak rapi, menggantikannya di kedua untuk merebut tiang kedua (atau ketiga, tergantung pada kecenderungan Anda… ) di F1.

Verstappen ditanyai tentang dengkuran mesin Honda-nya setelah kualifikasi, dan dengan cepat menunjukkan bahwa dia tidak tampil ungu di Sektor 3.

“Saya bukan yang tercepat di sektor terakhir, tapi kami yang tercepat di sektor kedua, dengan tikungan terbanyak,” ujarnya. “Saya pikir sepanjang tahun, saya pikir baik dari sisi sasis dan sisi mesin, kami mendapatkan keuntungan yang bagus, dan kami terus bekerja seperti itu dan bereksperimen untuk tahun depan. Sangat senang tentunya dengan kemajuan sepanjang musim. ”

Honda sudah pasti berkembang - mungkin sedikit terlalu banyak untuk disukai para rivalnya, seperti yang ditimbang oleh Sebastian Vettel dan Lewis Hamilton setelah kualifikasi.

“Saya pikir waktu Max agak jauh, jadi saya pikir kita harus mengakui bahwa kita dikalahkan dengan adil dan jujur,” Vettel mengakui, sebelum bercanda: “Sedikit mengejutkan melihat mereka secepat itu di straight, jadi… sedikit mencurigakan! "

Menawarkan analisis yang lebih serius tentang kecepatan garis lurus Red Bulls, Vettel mengakui "sedikit kejutan" melihat mereka melaju begitu cepat.

“Biasanya kami telah melihat banyak sesi kualifikasi dan kami sedikit lebih cepat dari semua orang secara langsung, kalah sedikit di tikungan, tapi hari ini kami secepat atau Max dan Alex secepat kami,” Kata Vettel.

“Itu saja, aku tidak tahu kenapa. Saya tahu kami tidak melakukan hal yang berbeda. ”

Hamilton - hampir tertinggal dua persepuluh di P3 - sama bingungnya.

"Kami kalah dari Max di straights dengan jumlah yang cukup banyak, yang merupakan sebagian besar waktu," katanya. “Saya tidak sepenuhnya memahaminya karena kami hanya memiliki sedikit mesin yang kami miliki, jadi saya tidak tahu apakah Anda dapat melakukan peningkatan pada mesin begitu Anda memiliki yang baru.

“Tapi bagaimanapun, mereka sangat cepat, dan kita harus menyelesaikan pekerjaan. Anak laki-laki saya di rumah bekerja sekeras yang mereka bisa untuk tahun depan.

“[Red Bull] tercepat di sektor tengah, jadi mereka jelas masih memiliki jumlah downforce yang sama tapi jelas lebih bertenaga akhir pekan ini. Mengingat kita berada di ketinggian yang lebih tinggi, saya tidak tahu dari mana asalnya. "

[[{"fid": "1489374", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 15.11.2019 - Free Practice 2, Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF90 memimpin Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB15 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 15.11.2019 - Latihan Bebas 2, Sebastian Vettel (GER) Scuderia Ferrari SF90 memimpin Max Verstappen (NED) Red Bull Racing RB15 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Mungkin pada akhirnya, tampaknya Honda benar-benar telah tiba dalam pertarungan kekuasaan di F1, menawarkan Verstappen dan Red Bull yang cukup untuk membuat perbedaan di Interlagos pada hari Sabtu.

Ferrari masih tetap menjadi tim yang harus dikalahkan dalam peringkat kekuatan, tidak peduli seberapa kuat Red Bull. Leclerc memuncaki speed gun melintasi garis finis dengan kecepatan 331,2 km / jam di kualifikasi. Verstappen turun sekitar 5,5 km / jam pada 326,7 km / jam.

Faktanya, Leclerc memiliki tembakan yang layak di tiang dengan Q3-nya berjalan lebih mulus. Dia menjadi marah pada dirinya sendiri setelah sesi, dan memang demikian: dia meninggalkan hampir seperempat detik di atas meja, menambahkan waktu sektor idealnya melalui kualifikasi. Putaran ideal Verstappen 1m07.447s masih cukup baik untuk P1, meskipun hanya 0,039 detik. Ferrari tetap dalam perburuan.

Tetapi jika Verstappen membawa kecepatan ini hingga hari Minggu, akan sulit bagi kelompok pengejar untuk mengalahkannya tanpa campur tangan ilahi (atau Esteban Ocon).

Jika RB15 terus berjalan dengan mulus dan cepat melalui sektor tengah, dan jika mesin tetap keluar dari Juncao hingga Tikungan 1, mungkin cukup untuk melanjutkan penguasaan Interlagos Verstappen - dan mungkin menawarkan penebusan, 12 bulan kemudian dari kekalahannya yang tidak menguntungkan.