Dengan 20 lap tersisa di Interlagos, Grand Prix Brasil tampaknya mendekati akhir yang mengecewakan.

Lewis Hamilton memberikan tekanan pada Max Verstappen untuk memimpin balapan, meskipun berjuang untuk menarik dalam waktu satu detik untuk mendapatkan DRS. Sebastian Vettel terdampar di P3. Tindakan terbaik akan datang berkat Charles Leclerc dan Valtteri Bottas, yang menikmati catatan bagus untuk keempat, dan mungkin telah bergabung dengan Alexander Albon setelah berhenti untuk satu set Softs.

Dan kemudian semua terjadi, mengubah balapan yang cukup standar menjadi hasil yang paling mengejutkan untuk balapan musim ini, bahkan mengalahkan hasil akhir yang gila dari Grand Prix Jerman pada bulan Juli.

Tapi bagaimana kita bisa mendapatkan tiga besar Max Verstappen, Pierre Gasly dan Carlos Sainz?

Orang yang memicu semuanya adalah Valtteri Bottas. Saat pembalap Finlandia itu bekerja keras di belakang Leclerc, berjuang untuk menemukan jalan masuk meski bannya lebih segar, gumpalan asap putih mulai keluar dari bagian belakang Mercedesnya. Bottas terus melaju untuk satu lap sebelum kehilangan tenaga bisa dirasakan, memaksanya untuk memperlambat lari ke Tikungan 4. Dia melakukannya dengan baik untuk terus mencari celah di pagar untuk mencoba dan menghindari benturan pada balapan, tetapi Safety Namun, mobil dikerahkan, mengguncang bagian depan.

Dilema yang dihadapi para pemimpin adalah apakah mereka memprioritaskan posisi trek atau memiliki ban baru untuk start ulang. Mengetahui Hamilton akan berjuang untuk mengalahkan Verstappen head-to-head, Mercedes berusaha mendapatkan keuntungan dengan memberitahu pembalap Inggris itu untuk melakukan kebalikan dari pemimpinnya. Ketika Verstappen menyelam untuk Softs - keputusan yang dia katakan "menyelamatkan" balapannya - Hamilton tetap berada di Mediums untuk bergerak memimpin.

[[{"fid": "1492136", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 17.11.2019 - Race, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W10 "," field_search_text [und] [0 ] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" 17.11.2019 - Balapan, Lewis Hamilton (GBR) Mercedes AMG F1 W10 "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" style ":" height: 633px; width: 950px; "," class ":" file elemen media -teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Keunggulan Hamilton diikuti oleh Sebastian Vettel, yang datang hanya beberapa lap sebelumnya untuk Softs dan tidak memiliki set baru yang tersisa untuk diganti. Charles Leclerc mampu beralih, setelah merencanakan satu-stop pada awalnya, menyebabkan dia tertinggal di belakang Albon untuk restart.

Lapangan itu berkumpul untuk memulai kembali. Pierre Gasly telah menghabiskan seluruh balapan memimpin lini tengah, tetapi sekarang mendapat tekanan baru dari Romain Grosjean, Carlos Sainz dan, mungkin yang paling berbahaya, Kimi Raikkonen bersepatu lembut baru, di belakang. Yang mereka pikir akan mereka perjuangkan pada saat ini adalah P6 terbaik…

Manfaat dari Softs baru dengan cepat terlihat ketika Verstappen menukik di luar Hamilton untuk memimpin di Tikungan 1. Rekan setimnya di Red Bull Albon juga bergerak, menerobos di depan Vettel, sementara Leclerc awalnya tidak membuat bannya bekerja dengan baik untuk tetap keempat.

Gasly, sementara itu, diberi banyak ruang untuk bernafas di urutan keenam saat Grosjean terjatuh ke belakang dan Sainz, yang tetap berkomitmen untuk melakukan satu-stop, menahan Raikkonen kembali, membuka jarak lima detik ke depan pembalap Toro Rosso itu.

Dan kemudian datanglah bentrokan Ferrari. Leclerc jelas memiliki kecepatan lebih pada titik ini, ban Soft-nya sekitar lima lap lebih segar daripada Vettel, memungkinkannya untuk mencoba menukik di Belokan 1. Vettel melawan balik melalui Senna S sebelum pasangan itu pergi berdampingan dalam perjalanan menuju Turn 4, mengarah ke kontak di mana Ferrari tetap tidak nyaman untuk disalahkan pada saat ini.

Itu adalah putaran lain di bagian depan - dan yang sekali lagi Mercedes coba manfaatkan. Tim memberi Hamilton pilihan untuk mengadu atau tidak, sesuatu yang dengan senang hati dia putuskan. "Saya tetap di luar, bagian depan saya mendingin lagi karena saya menggunakan ban yang lebih keras, dan berjuang dengan pemanasan dan kehilangan posisi, atau saya mungkin akan berakhir di posisi yang sama setidaknya," katanya. "Saya mengadu, tapi tidak berhasil."

Keputusan untuk mengadu membuat Hamilton turun ke posisi keempat di trek, membuntuti Verstappen, Albon dan Gasly, yang kenaikan mantapnya di lapangan sekarang menempatkannya di puncak podium. Puing-puing yang berserakan di trek setelah bentrokan Ferraris membuat balapan berisiko berakhir di bawah Safety Car, yang berarti Hamilton telah mengambil risiko membuang podium.

Sayangnya, trek dibersihkan tepat waktu untuk memungkinkan dua lap terakhir di bawah hijau hingga finis. Keputusan Hamilton untuk beralih ke Softs dibenarkan karena ia dengan mudah melewati Gasly sebelum memberikan tekanan pada Albon melalui sektor tengah. Albon berharap untuk dihentikan oleh Hamilton, tetapi tidak melihat langkah ke Tikungan 10 datang - sampai hal itu terjadi, mengakibatkan kontak.

“Tentu saja Anda melihatnya, tetapi begitu Anda menyelam, ada titik buta, dan Anda tidak tahu seberapa jauh dia berada di samping Anda,” kata Albon. “Saya pikir 'Oke, dia cukup jauh di belakang sehingga saya akan memberinya ruang', tapi saya tidak mengharapkannya. Saya pikir OK, saya punya kontak, itu adalah hal yang Anda tunggu saja, seperti 'ah' dan kemudian berlanjut - gerakan lambat.

“Sungguh memalukan karena saya pikir dia akan menyusul saya, di Tikungan 1, jelas dia memiliki ban baru dan dia terlihat balapan.”

Maka pintu terbuka untuk Gasly. “Ketika saya melihat kami bisa melewati ini dan kami berada di urutan kedua, saya seperti 'OK ini terlihat sangat bagus',” katanya. “Saya masih memiliki Lewis di belakang saya sampai sentimeter terakhir sebelum garis. Dia benar-benar berusaha dan saya bisa melihat sayap depannya. Saya benar-benar tidak ingin membiarkan dia lewat, karena saya ingin mempertahankan posisi kedua itu. ”

Perlombaan drag antara Mercedes dan Toro Rosso membuktikan apa yang telah disimpulkan sepanjang akhir pekan Interlagos: bahwa unit tenaga Honda sekarang setara dengan para pelari terdepan. Gasly berhasil mempertahankan keunggulannya, melewati garis selisih 0,062 detik untuk mencatatkan podium F1 pertamanya, dan hasil terbaik Toro Rosso sejak kemenangan Vettel di Monza pada 2008.

Hamilton dengan cepat mengangkat tangannya atas insiden Albon, bahkan mengabaikan pengarahan para pengurus dan mengirim manajer tim Mercedes dengan pesan bahwa dia bertanggung jawab penuh. Itu menempatkan Sainz - kecuali ketakutan atas kemungkinan pelanggaran DRS - dalam antrean untuk podium pertamanya, dan yang pertama bagi McLaren sejak Australia 2014.

[[{"fid": "1492144", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" style ": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Strategi satu atap adalah lemparan besar dari McLaren, terutama ketika begitu banyak pembalap datang terlambat untuk melawan Softs. Sainz mengambil alih Grosjean pada restart pertama, dan sementara dia tidak berdaya untuk mendekati mobil di depan dengan bannya yang aus, dia menahan pasangan Alfa Romeo dari Kimi Raikkonen dan Antonio Giovinazzi dalam perlombaan drag lainnya ke garis finish. Kali ini, unit tenaga Renault mengirimkan barang.

“Kami adalah satu-satunya mobil dengan one-stop,” kata Sainz. “Itu membuat saya sangat rentan pada dua pengaktifan ulang Safety Car terakhir. Saya tidak memiliki suhu, saya memiliki Medium yang tidak melakukan pemanasan dengan baik, dan Kimi dan Gasly di ban Soft, Softs yang sangat segar. Saya tahu di Mobil Keamanan itu semua atau tidak sama sekali.

“Di Safety Car pertama, saya berhasil melewati Grosjean yang berada dalam posisi rentan seperti saya, dan selain itu, saya berhasil mengopernya adalah Grosjean dan kemudian mempertahankan seluruh tugas dari Kimi, dan kemudian bertahan dari Kimi pada set kedua. restart, saya pikir mereka tidak akan berhasil. "

Para gelandang mungkin telah diabaikan oleh sebagian besar orang, tetapi di Interlagos pada hari Minggu, mereka akhirnya mendapatkan waktu mereka di bawah sinar matahari.

Ini perlombaan yang tidak akan kita lupakan dengan terburu-buru.