- Dalam apa yang bisa menjadi Grand Prix Brasil kedua dari belakang di Interlagos, lebih dari 158.000 orang menghadiri acara tersebut selama akhir pekan. Itu rekor selama 18 tahun terakhir, di negara yang menjalani musim keduanya sejak 1969 tanpa pembalap lokal. Jumlah penonton TV terus bertambah, karena bintang baru Max Verstappen dan Charles Leclerc sangat populer di kalangan orang Brasil. Jadi, ada banyak wajah bahagia saat Max menyalip Lewis Hamilton dua kali untuk menang. Pada akhirnya, dia tidak bisa memilih manuver terbaik: "Tapi yang di luar lebih sulit!"

- Sebelum balapan, Bruno Senna membuat penghormatan yang indah dengan mengendarai MP4 / 4 yang dipopulerkan oleh pamannya, Ayrton, untuk pertama kalinya di Interlagos. Menandai 25 tahun sejak meninggalnya Senna, keluarga tersebut membawa trofi dari dua kemenangan GP Brasilnya, satu gelar untuk tiga kejuaraan, dan helm asli untuk ditampilkan di trek. Ada banyak emosi di sekitar saat Bruno mengemudi di trek, dengan bendera Brasil di tangannya dan penonton menyanyikan “olê, olê olê olê, Senna, Senna” tradisional mereka. Menyaksikan semuanya hampir menempel di dinding dan sangat emosional, adalah Josef Leberer, fisio Ayrton dari tahun 1988 dan seterusnya, yang saat ini bekerja untuk Alfa Romeo.

- "Gila, gila", kata Daniel Ricciardo saat dia menyaksikan perayaan Pierre Gasly di podium. Dia menunggu sampai orang Prancis itu pergi ke pena wawancara untuk memberi selamat padanya. Meskipun podium karir pertama, Gasly tidak bisa merayakan di São Paulo. Dia harus mengejar penerbangan di malam hari, tetapi menunjukkan bahwa "meskipun kami memiliki sampanye yang sangat enak di Prancis, rasanya tidak pernah sebagus yang ini".

- Podium adalah semua yang dibutuhkan Netflix: salah satu fokus utama musim kedua adalah naik turunnya Gasly musim ini. Tetapi mereka juga bercanda bahwa mereka mungkin membutuhkan lebih dari satu episode untuk menjelaskan Grand Prix Brasil yang gila.

- Itu bukan sore yang tenang bagi para pengurus, meskipun Lewis Hamilton membuat segalanya lebih mudah dengan mengakui kesalahannya saat berhubungan dengan Alex Albon. Dia dipanggil untuk berbicara dengan para pengurus, tetapi Mercedes mengirim seorang perwakilan untuk memberi tahu para pengurus bahwa dia merasa dia pantas mendapatkan hukuman.

- Kemudian, delapan pembalap ditangkap dengan DRS terbuka sementara bendera kuning dikesampingkan, sesuatu yang ditunjukkan oleh tim itu sendiri, tetapi FIA mengerti bahwa mereka memperlambat dan tidak membagikan penalti. Itu berarti Carlos Sainz akhirnya naik podium bersama timnya lebih dari satu jam setelah bendera kotak-kotak.

- Kira-kira pada waktu yang sama, Mattia Binotto menjadi pembicara sendiri dalam jumpa pers Ferrari yang biasanya juga dihadiri oleh kedua pembalap tersebut. Tim mengatakan mereka "berpikir akan lebih baik" dengan cara ini, yang berbicara banyak tentang suasana di dalam tim setelah Charles Leclerc dan Sebastian Vettel saling menghancurkan balapan.