Formula 1 telah menguraikan cetak biru awal untuk sebuah rencana besar untuk memulai musim 2020, tetapi proposalnya tampak optimis dan risiko bencana paling buruk.

Pada hari Senin, F1 mengungkapkan detail pertama dari ambisinya untuk memulai musim 2020 menyusul penundaan yang disebabkan oleh krisis virus corona yang sedang berlangsung.

Itu menyusul pengumuman bahwa Grand Prix Inggris akan diadakan secara tertutup, dan bahwa Grand Prix Prancis telah dibatalkan sama sekali, menjadi balapan ke-10 yang terpengaruh oleh pandemi COVID-19.

Terlepas dari fakta negatif tersebut, CEO F1 Chase Carey menegaskan bahwa dia "semakin yakin" bahwa musim ini bisa dimulai dengan Grand Prix Austria pada awal Juli. Meskipun belum dikonfirmasi, rencana untuk dua balapan yang akan diadakan di Austria pada 5 dan 12 Juli, diikuti dengan balapan berturut-turut di Silverstone pada 19 dan 26 Juli diketahui sedang dalam pengerjaan. Semua acara akan berlangsung di balik pintu tertutup.

F1 tetap tidak bergeming dalam tujuannya mengadakan antara 15-18 balapan tahun kalender ini, yang akan menghasilkan daftar jadwal balapan yang sangat padat yang terjadi di sebagian besar akhir pekan antara Juli dan Natal.

Who should partner Leclerc in 2021 F1 season? | Ferrari Driver Contenders | Crash.net

"September, Oktober dan November, kami akan berlomba di Eurasia, Asia dan Amerika, menyelesaikan musim di Teluk pada bulan Desember dengan Bahrain sebelum final tradisional di Abu Dhabi, setelah menyelesaikan antara 15-18 balapan," jelas Carey dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan F1 pada hari Senin.

“Kami akan menerbitkan kalender final kami secepat mungkin. Kami berharap balapan awal tanpa penggemar tetapi berharap penggemar akan menjadi bagian dari acara kami saat kami melangkah lebih jauh ke jadwal.

"Kami masih harus menyelesaikan banyak masalah seperti prosedur tim dan mitra kami yang lain untuk masuk dan beroperasi di masing-masing negara.

"Kesehatan dan keselamatan semua yang terlibat akan terus menjadi prioritas satu dan kami hanya akan maju jika kami yakin kami memiliki prosedur yang dapat diandalkan untuk mengatasi risiko dan kemungkinan masalah."

Kejuaraan ini perlu dipahami perlu untuk membuat rencana ketika musim bisa dimulai, terutama selama masa ketika kesulitan keuangan yang parah dihadapi F1 dan 10 timnya di tengah penurunan pendapatan karena tidak ada balapan yang berlangsung dan kekhawatiran itu sebagai sebanyak empat tim bisa kalah. Pemilik F1 Liberty Media telah memberikan dana talangan $ 1,4 miliar untuk membantu meringankan ketegangan di tengah krisis.

Pada akhirnya, ambisi F1 untuk balapan tetap bergantung pada faktor-faktor di luar kendalinya, termasuk pembatasan yang diberlakukan oleh pemerintah di negara-negara yang akan dikunjungi olahraga tersebut. Force majeure yang ditakuti…

Selain menyebabkan pembatalan Grand Prix Prancis, pembatasan pertemuan publik saat ini juga menimbulkan keraguan atas Grand Prix Belgia, dengan tanggal 30 Agustus termasuk dalam larangan Belgia untuk acara-acara besar yang berlangsung. Agar balapan di Spa-Francorchamps dapat terus berlanjut, diperlukan beberapa pengocokan ulang.

Kalender yang dipenuhi dengan acara tajuk ganda atau tajuk tiga akan membuktikan mimpi buruk logistik di saat-saat terbaik, paling tidak dalam keadaan saat ini yang disebabkan oleh pandemi virus corona.

Sementara sebagian besar negara Eropa tampaknya menuju ke lereng kurva infeksi virus korona setelah mencapai puncaknya masing-masing, pembatasan penguncian dan langkah-langkah jarak sosial tetap berlaku untuk masa mendatang dengan sedikit kemungkinan vaksin ditemukan sebelum akhir kalender. tahun.

Mengadakan balapan tanpa penggemar akan menjadi salah satu cara untuk menghindari larangan di seluruh Eropa pada pertemuan publik massal dan memungkinkan putaran diadakan, tetapi bahkan memotong hingga tulang belulang kru tim yang penting, personel medis dan penyiaran yang diperlukan untuk membentuk grand prix akhir pekan masih akan menghasilkan lebih dari 1.000 orang di tempat yang sama pada waktu yang sama - angka yang jauh di atas pedoman saat ini.

Itu belum termasuk paddock Formula 2 dan Formula 3, tanpa rincian yang diberikan untuk rencana mengenai seri dukungan F1.

[[{"fid": "1510957", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Selama akhir pekan grand prix dan proses pembangunan dan pembongkaran berikutnya yang terjadi, mengamati tindakan jarak sosial hampir mustahil. Jika terjadi kecelakaan pada pengemudi, polisi dan kru medis harus siap sedia di lokasi kecelakaan. Bagaimana kebijakan jarak sosial dua meter dapat diikuti dalam situasi ini misalnya?

Jika Hanya enam minggu yang lalu F1 berada di pusat bencana menyusul keputusannya untuk membatalkan Grand Prix Australia pembukaan musim yang direncanakan, hanya setelah wabah virus korona di paddock Melbourne.

Reaksi terhadap keputusan untuk mencoba balapan dalam jangka waktu yang sama dengan wabah itu terjadi dan negara-negara seperti Italia - rumah bagi Ferrari dan AlphaTauri - telah mulai memberlakukan lockdown agak dipadamkan dengan penundaan balapan yang cepat di Bahrain , Vietnam, dan putaran Eropa awal di Belanda dan Spanyol.

Para pengemudi tidak senang karena harus pergi ke Australia, sebuah pendirian yang didukung oleh komentar Lewis Hamilton yang blak-blakan tentang "uang adalah raja". Meskipun putus asa untuk menggaruk rasa gatal kompetitif mereka sesegera mungkin, apakah mereka benar-benar akan mengikuti ini dan mempertaruhkan tidak hanya kesehatan mereka sendiri tetapi juga kesehatan orang lain yang berhubungan dengan mereka.

Dalam banyak hal, cukup mengejutkan bahwa F1 begitu teguh dalam pendekatannya untuk berpotensi mengalami kegagalan seperti Melbourne lainnya, tetapi di sisi lain, sebuah kasus dapat diperdebatkan mengapa hal itu terjadi.

Pejabat kejuaraan ingin proaktif selama waktu yang rentan untuk olahraga dan para pesaingnya dan tidak akan rugi dengan terus mengerjakan penjadwalan ulang kalender untuk sementara waktu.

Sungguh mengagumkan bahwa F1 terus maju dengan agenda yang optimis, tetapi apakah mereka mengelola ekspektasi kita sejalan dengan apa yang terjadi di seluruh dunia?

Masih terlalu dini untuk mengatakan apa yang akan terjadi dengan pasti dan banyak yang bisa berubah dalam beberapa bulan mendatang.

Meskipun situasinya mungkin membaik ke titik di mana F1 dapat memenuhi targetnya, saat ini rencananya tampak sangat tidak masuk akal.

[[{"fid": "1510958", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]