Mantan pembalap F1 Nick Heidfeld mengisyaratkan ketidakpuasan dengan mantan rekan setimnya Robert Kubica di belakang layar selama mereka bersama di BMW Sauber, mengatakan pemain Polandia itu yakin dia tidak disukai sekuat di tim Jerman.

Pasangan itu bermitra satu sama lain di tim Swiss yang didukung BMW selama tiga musim penuh antara 2007 dan 2009, mencetak 15 podium di antara mereka pada waktu itu.

Dari dua pembalap, Kubica adalah satu-satunya yang naik podium di Grand Prix Kanada 2008, tetapi Heidfeld yang finis lebih tinggi di klasemen pada 2007 dan 2009.

Lebih dari satu dekade kemudian, Heidfeld mengatakan kepada podcast Beyond The Grid F1 bahwa Kubica tampak yakin BMW memiliki preferensi untuk pengemudi Jerman dan membuat perasaannya diketahui oleh pers. Dia mengatakan itu tidak 'sangat membantu', dan juga 'tidak benar'.

“Jika saya berpikir tentang apa yang saya tidak suka tentang dia, atau mungkin apa yang juga bagi dirinya sendiri bukanlah sesuatu yang sangat membantu, adalah bahwa dia sering kali berpikir bahwa tim itu menguntungkan saya atas dia karena itu adalah tim Jerman, BMW , dan saya adalah seorang pengemudi Jerman.

“Saya tidak menyukainya karena dia sering mengungkapkannya di media dan saya pikir itu tidak benar. Dia selalu mengatakan tim lebih menyukai saya daripada dia ... itu tidak benar.

"Saya tidak ingat jika saya mengatakan kepadanya, saya mungkin akan melakukannya, tetapi itu tidak terlalu penting, bahkan sekarang, saya tidak berpikir dia akan mengubah [perilakunya]."

Meskipun ada gesekan, Heidfeld mengatakan dia menghormati kemampuan Kubica di belakang kemudi, menyebutnya sebagai pembalap paling lengkap yang pernah dia ikuti.

“Dia adalah rekan satu tim terlama yang saya miliki di Formula 1, selama hampir tiga musim, dan menurut saya dia adalah yang paling lengkap dari semua rekan satu tim yang saya miliki.

“Dia tidak secepat Kimi [Raikkonen] dalam [kecepatan balapan] dan tidak secepat [Mark] Webber di kualifikasi, jelas itu pandangan pribadi saya, tetapi secara keseluruhan, sebagai paket lengkap, dia benar-benar diatas sana."

Kubica melakukan debutnya dengan BMW Sauber di pertengahan musim F1 2006 menggantikan Jacques Villeneuve yang tidak disukai, yang terkenal mencetak podium hanya dalam pertandingan ketiganya di Monza.

Kubica beralih ke Renault untuk tahun 2010 setelah keluarnya BMW dari F1, mencetak tiga podium lagi, sebelum kecelakaan reli yang serius selama off-season menghentikan karirnya di F1 saat ia sedang bersiap untuk pindah ke Ferrari untuk 2012 .

Dia secara sensasional kembali ke F1 pada 2019 bersama tim Williams tetapi berjuang untuk menyamai kecepatan rekan setim rookie-nya George Russell, bahkan jika dia adalah satu-satunya dari keduanya yang mencetak satu poin. Dia terdaftar sebagai driver pengembangan Alfa Romeo (sebelumnya Sauber) untuk tahun 2020.

 

Comments

Loading Comments...