Inilah cara kami menilai setiap pembalap di F1 di Grand Prix Bahrain

Lewis Hamilton (Kualifikasi 1, finis 1) - 10

Sebuah perjalanan teladan di tengah kekacauan dari Hamilton. Pembalap Mercedes mendominasi sepanjang akhir pekan, menyerbu ke posisi terdepan sebelum menahan Red Bull Verstappen untuk mengklaim kemenangan ke-11 dari 15 balapan musim ini.

Max Verstappen (Kualifikasi ke-3, ke-2) - 9

Penampilan brilian lainnya dari Verstappen yang sekali lagi memanfaatkan setiap ons waktu putaran dari Red Bull-nya. Sangat dekat untuk memecah Mercedes di kualifikasi dan memanfaatkan awal buruk Bottas untuk pindah ke posisi kedua, yang dia pegang selama ini. Dibiarkan berharap Red Bull lebih agresif dengan strateginya karena dia merasa kemenangan itu mungkin.

Alex Albon (Kualifikasi ke-4, finis ke-3) - 7

Dengan tekanan untuk tampil setinggi sebelumnya, Albon menjalani akhir pekan solid yang sangat dibutuhkan yang diakhiri dengan podium keduanya di F1. Meskipun agak jauh dari rekan setimnya, Albon mengambil posisi keempat yang kuat di kualifikasi ketika Red Bull mengunci baris kedua, sebelum mewarisi urutan ketiga yang agak kebetulan ketika mesin Perez mati di akhir pertandingan. Namun demikian, balapan Thailand ini dilaksanakan dengan baik dan menampilkan beberapa overtake yang bagus.

Lando Norris (Kualifikasi ke-9, finis ke-4) - 9

Sebuah drive yang dibintangi oleh Norris yang pulih dengan kuat dari hanya tercepat kesembilan kualifikasi untuk mengambil tempat keempat dalam balapan. Beruntung di sisinya karena penghentian bendera merah memungkinkan McLaren untuk memperbaiki sayap depannya yang rusak tetapi dengan cepat keluar dari garis baik pada start kedua dan restart Safety Car membantunya naik ke P4.

Carlos Sainz (Kualifikasi ke-15, finis ke-5) - 10

Memulai start ke-15 bukan karena kesalahannya sendiri setelah mengalami kerusakan rem di Q2, tetapi Sainz berjuang keras untuk melewati tim dalam upaya pemulihan yang luar biasa. Kecepatan sensasional di Softs di awal adalah kunci perjalanannya ke posisi kelima saat ia melewati Renaults untuk menyelesaikan hanya 10 detik dari Norris di depan.

[[{"fid": "1592607", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Carlos Sainz Jr (ESP) McLaren MCL35. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Carlos Sainz Jr (ESP) McLaren MCL35. "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und ] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Carlos Sainz Jr (ESP) McLaren MCL35. "," Field_image_description [und] [0] [value] ":" Carlos Sainz Jr (ESP) McLaren MCL35. "," Field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Carlos Sainz Jr (ESP) McLaren MCL35. ", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Pierre Gasly (Kualifikasi ke-8, finis ke-6) - 9

Gasly adalah salah satu dari hanya dua pembalap - yang lainnya adalah Norris - untuk melempar dadu dengan strategi satu atap dan membuatnya bekerja berkat beberapa manajemen ban yang brilian melawan rintangan. Memiliki sedikit keberuntungan di sepanjang jalan untuk finis keenam setelah kegagalan Perez memindahkannya ke posisi dan Safety Car yang dihasilkan memastikan dia tetap di depan Ricciardo, tetapi pekerjaan hebatnya tidak luput dari perhatian.

Daniel Ricciardo (Kualifikasi ke-6, finis ke-7) - 8

Ricciardo sekali lagi menjadi pembalap Renault yang lebih cepat di Bahrain saat dia melawan rekan setimnya dan menjadi yang teratas dalam perjalanannya ke posisi ketujuh yang solid. Kehilangan beberapa waktu bertengkar dengan Ocon dan akan merasa frustrasi karena Safety Car yang terlambat menolak kesempatannya untuk melancarkan serangan telat pada Gasly untuk mencetak hasil yang lebih baik.

Valtteri Bottas (Kualifikasi ke-2, finis ke-8) - 6

Bottas mengatasi bukan hanya satu tapi dua tusukan untuk finis di dalam 10 besar tetapi meski tidak ada kerusakan ban yang menjadi kesalahannya, dia pasti disalahkan karena membuat hash di awal awal yang membuatnya turun serendah ketujuh. Berbaris keempat untuk restart tetapi mengalami tusukan pada lap balap penuh pertama yang menjatuhkannya ke belakang dan memaksanya melakukan pemulihan. Tidak pernah terlihat mungkin untuk mengalahkan Hamilton sepanjang akhir pekan yang akhirnya mengecewakan.

Esteban Ocon (Kualifikasi ke-7, finis ke-9) - 7

Menyelesaikan 0,002 detik yang membuat frustrasi lebih lambat dari Ricciardo di kualifikasi karena Ocon hampir mendapatkan kemenangan hari Sabtu yang langka atas rekan setimnya. Terlibat dalam beberapa pertempuran brilian di seluruh dan pertahanannya melawan Leclerc di Tikungan 4 sangat mengesankan, tetapi dia memudar menjelang akhir pada satu set Hards baru.

Charles Leclerc (Kualifikasi ke-12, finis ke-10) - 8

Lebih lambat dari dua Ferrari dalam kualifikasi untuk keempat kalinya tahun ini di tengah tersingkirnya Scuderia Q2, tetapi Leclerc menebus kekecewaannya pada hari Sabtu dengan balapan yang sangat kuat, yang dimulai dengan awal yang agresif yang membuat marah Vettel. Upaya yang bagus untuk meraih poin terakhir yang ditawarkan meskipun kecepatan Ferrari buruk.

[[{"fid": "1592593", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Charles Leclerc (MON) Ferrari SF1000. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Charles Leclerc (MON) Ferrari SF1000. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [ 0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Charles Leclerc (MON) Ferrari SF1000. "," Field_image_description [und] [0] [value] ":" Charles Leclerc ( MON) Ferrari SF1000. "," Field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Charles Leclerc (MON) Ferrari SF1000. "," Class ":" penggoda-file elemen media "," data-delta ":" 2 "}}]]

Daniil Kvyat (Kualifikasi ke-10, finis ke-11) - 6

Kvyat mungkin adalah penumpang yang sedang mengalami masalah ringan dengan Grosjean yang tidak bisa dia lakukan banyak hal untuk dihindari, tetapi dia jelas bersalah karena meluncurkan Stroll's Racing Point ke langit malam Bahrain. Petenis Rusia itu melakukannya dengan baik untuk tetap finis di urutan ke-11 meski mendapat penalti waktu 10 detik, tetapi kesalahannya yang ceroboh membuatnya kehilangan keunggulan.

George Russell (Kualifikasi ke-14, finis ke-12) - 8

'Mr Saturday' F1 melakukan putaran kualifikasi yang menakjubkan untuk maju ke Q2 untuk kesembilan kalinya dalam 15 balapan tahun ini, tetapi liburan yang mengerikan membuang banyak kerja kerasnya. Masih menjadi yang teratas dalam pertempuran di belakang lini tengah meskipun ini dengan dorongan yang kuat ke posisi 12, di depan Ferrari Vettel, rekan setimnya, baik Alfa Romeos dan Magnussen.

Sebastian Vettel (Kualifikasi ke-11, finis ke-13) - 7

Vettel membanggakan keunggulan kualifikasi yang jarang terjadi atas Leclerc pada hari Sabtu tetapi merasa terganggu oleh langkah kasar rekan setimnya ke Tikungan 1 di awal, yang menyebabkan dia mundur dan kehilangan tempat lebih lanjut. Berjalan dengan kokoh sampai menderita putaran aneh sendirian. Sebuah usaha yang bagus mengingat Ferrari miliknya "underivable".

Nicholas Latifi (Kualifikasi ke-20, finis ke-14) - 6

Untuk kelima kalinya tahun ini, Latifi mendapati dirinya berlabuh di bagian belakang grid dengan waktu paling lambat dari semuanya sementara rekan setimnya sekali lagi membintangi babak kualifikasi. Petenis Kanada itu tampil lebih baik dalam balapan saat ia melompati Haas dan Alfas untuk finis di urutan ke-14, dua tempat di belakang Russell dalam balapan yang layak.

Kimi Raikkonen (Kualifikasi ke-17, finis ke-15) - 7

Lebih lambat dari Giovinazzi di kualifikasi, tetapi Raikkonen kembali menunjukkan performa berpengalaman dalam balapan meski mengalami kerusakan pada mobilnya di kedua start, termasuk bentrokan dengan rekan setimnya yang mematahkan bagian sayap depannya.

Antonio Giovinazzi (Kualifikasi ke-16, finis ke-16) - 7

Giovinazzi baru saja gagal lolos ke segmen kedua kualifikasi, meskipun ia melampaui rekan setimnya Raikkonen untuk ketujuh kalinya pada tahun 2020 pada hari Sabtu. Beberapa awal kuat yang khas dan drive yang solid membuat Giovinazzi bertarung dengan Russell, meskipun ia kalah ketika Alfa memutuskan untuk menghentikannya di bawah Safety Car.

Kevin Magnussen (Kualifikasi ke-18, finis ke-17) - 6

Kontak dengan Ferrari Vettel - yang berusaha menghindari Racing Point Stroll yang terbalik - menyebabkan Magnussen menderita kerusakan sayap depan yang menjatuhkannya ke bagian belakang lapangan. Dari sini pemulihan hampir mustahil mengingat kecepatan Haas saat ia pulang ke-17.

Sergio Perez (Kualifikasi ke-5, DNF) - 10

Akhir yang menyakitkan dari apa yang seharusnya menjadi penampilan lain yang pantas di podium. Perez mengklaim posisi kelima yang sangat baik dalam kualifikasi dan sensasional dalam balapan, memilih Bottas dan Albon yang lambat untuk naik ke posisi ketiga untuk restart kedua. Mengemudi tanpa cela untuk menjaga Red Bull Albon lebih cepat di belakang dan tampak ditakdirkan untuk P3 sampai masalah mesin yang memilukan.

Lance Stroll (Kualifikasi ke-13, DNF) - 6

Stroll mengalami drop out awal balapan ketika ia dikirim terbalik oleh Kvyat yang terlalu ambisius pada restart ke Tikungan 8. Hasil kualifikasi yang hanya P13 buruk tetapi petenis Kanada itu menurunkan kecepatannya ke kesalahan tim yang berarti dia telah melakukan pangkuan terbangnya pada satu set Media bekas.

Romain Grosjean (Kualifikasi ke-19, DNF) - N / A

Mengingat kecelakaan lap pertamanya, kami tidak mencetak gol dari Grosjean yang mungkin akan menjadi start terakhirnya di F1. Sebelum pelariannya yang cermat, pria Prancis itu telah memberikan segalanya di kualifikasi tetapi itu hanya cukup baik untuk posisi ke-19 dan di belakang rekan setimnya.