Valtteri Bottas berharap nasib buruknya di F1 'meratakan' setelah menderita dua tusukan di Grand Prix Bahrain.

Bottas mengalami Grand Prix Bahrain yang terik, turun ke posisi keenam dari posisi kedua sebelum balapan itu berbendera merah karena kecelakaan berat Romain Grosjean di Tikungan 3.

Dia kemudian dipromosikan ke posisi keempat di grid yang direformasi tetapi terpaksa berhenti di bawah Safety Car setelah mengalami kebocoran, menjatuhkannya ke posisi 16.

Sejak saat itu, Bottas terjebak kemacetan dan hanya bisa bangkit ke posisi kedelapan saat rekan setim Mercedes Lewis Hamilton menyerbu ke kemenangan ke-11nya musim ini.

Ini bukan pertama kalinya Bottas mengalami kemalangan pada tahun 2020 dan pembalap Finlandia itu bercanda bahwa dia harus berhenti memberi makan kucing hitam dengan harapan nasib buruknya berhenti.

"Kau tahu, aku punya tempat di selatan Prancis dan ada kucing hitam yang terus datang setiap hari," kata Bottas. “Mungkin masalahnya adalah aku mulai memberinya makan jadi aku bisa berjanji tidak akan ada makanan lagi untuknya!

“Jika saya membuat daftar kejadian sial yang saya alami tahun ini, terjadi di balapan dan di sesi latihan, itu akan menjadi daftar yang sangat panjang. Diantara saat aku menangis atau tertawa, tapi aku lebih suka tertawa. Pada beberapa hal tidak ada yang dapat Anda lakukan dan saya bukan orang yang percaya takhayul - saya hanya bercanda tentang kucing.

“Hanya saja itu terkadang terjadi dan bagi sebagian orang kesialan semacam itu bisa berlangsung bertahun-tahun atau hanya sesaat. Saya berharap semuanya akan beres di beberapa titik. "

Bottas mengutip ban yang terlalu panas sebagai alasan ketidakmampuannya untuk melaju di lapangan dan merasa beralih ke ban keras untuk tugas terakhir akan membuatnya lebih baik.

“Softnya, kami tidak menganggapnya sebagai ban yang sangat menarik karena hanya perlu beberapa lap dan kemudian akan turun secara drastis. Bahkan setelah beberapa lap akan jauh lebih lambat daripada ban medium, jadi itu tidak pernah menjadi pilihan.

“Set Medium yang kami pakai pada akhirnya, kami sebenarnya hanya mengganti tiga ban dan itu tidak terlalu tua, hanya dilakukan beberapa lap. Sepuluh lap pertama dalam tugas terakhir mereka terasa baik-baik saja, tetapi dengan ban medium saya merasa ada sedikit lebih banyak panas dari yang saya rasakan yang dialami pengemudi dengan ban keras, karena mereka bisa terus berjalan lebih lama, karena Ricciardo melakukannya. Bagi saya, ban yang keras adalah ban yang harus dipakai. "