Tidak ada yang menyangka Jack Aitken akan melakukan debutnya di Formula 1 pada tahun 2020, apalagi dirinya sendiri, tetapi dia menyadari impian seumur hidupnya pada bulan Desember ketika kesempatan untuk balapan di Sakhir Grand Prix menghalangi jalannya, dan itu adalah kesempatan yang tidak dia inginkan. memboroskan.

Musim 2020 yang belum pernah terjadi sebelumnya, di mana tidak kurang dari tiga pembalap disingkirkan dari akhir pekan balapan terpisah dengan tes virus corona positif, membuktikan bahwa segala sesuatu mungkin terjadi.

Buktinya tidak lebih jelas daripada di babak kedua terakhir musim ketika juara dunia tujuh kali yang baru dinobatkan Lewis Hamilton tertular virus, melemparkan bola lagi ke musim yang sudah unik dan tak terlupakan ketika pembalap Inggris itu melewatkan balapan F1 untuk yang pertama. waktu dalam 14 tahun karirnya.

Mercedes kemudian menggantikan Hamilton dengan anak didiknya dan pembalap Williams saat ini, George Russell, yang pada gilirannya membuka jalan bagi Aitken untuk direkrut untuk mengikuti F1 dalam situasi yang tidak terduga. 25 tahun kelahiran London Inggris-Korea baru bergabung dengan pakaian yang berbasis di Grove pada awal 2020 setelah membuat keputusan untuk berpisah dengan Akademi Olahraga Renault setelah empat tahun.

Dalam perannya sebagai pembalap cadangan resmi, Aitken sudah pernah merasakan mengendarai mobil Williams 'FW43 sebelumnya selama debut latihannya di Styrian Grand Prix pada bulan Juli dan dia akan selalu menjadi yang pertama dalam antrean untuk direkrut jika salah satu dari pelanggan tetap tim tidak bisa balapan.

Membuat langkah pada pemberitahuan terlambat ketika dia bersiap untuk mengikuti putaran Formula 2 pendukung F1 di trek yang benar-benar baru akan menjadi prospek yang menakutkan bagi Aitken, tetapi itu tidak menghentikannya untuk berkembang dalam tantangan baru.

Setelah dengan cepat meningkatkan kecepatan, Aitken mengungguli pembalap paling berpengalaman di F1, Kimi Raikkonen dari Alfa Romeo, dan rekan debutan Pietro Fittipaldi untuk berada di urutan ke-18 di grid untuk balapan pertamanya. Meskipun menderita putaran terlambat ketika mencoba untuk mengejar saingannya di depan, Aitken melanjutkan untuk menyelesaikan tempat ke-16 yang lebih dari terhormat pada debut grand prixnya.

[[{"fid": "1592684", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Jack Aitken (GBR) / (KOR) Williams Racing "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Jack Aitken (GBR) / (KOR) Williams Racing . "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 7 ": {" format ":" penggoda "," field_file_image_title_text [und] [0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ":" Jack Aitken (GBR) / (KOR) Williams Racing "," field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Jack Aitken (GBR) / (KOR) Williams Racing. "," Field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ": "Jack Aitken (GBR) / (KOR) Williams Racing.", "Class": "media-element file-teaser", "data-delta": "7"}}]]

“Itu adalah apa yang saya harapkan,” kata Aitken kepada Crash.net saat dia merenungkan debutnya di F1 selama wawancara Zoom di akhir musim Grand Prix Abu Dhabi.

"Dalam hal melewati segalanya dengan tim dan meningkatkan kecepatan di trek, saya telah menunggu cukup banyak sepanjang tahun untuk kesempatan seperti itu, jadi tidak seperti ketika Anda mendapat kesempatan seperti itu jatuh ke dalam pangkuan Anda, Anda masuk ke mobil pada hari Jumat dan seperti, 'oh my god'.

“Kamu telah mempersiapkan untuk waktu yang lama, jadi saya pikir itu sebagian mengapa membantu untuk mempercepat dengan cepat.”

Sementara Aitken tampaknya relatif tidak terpengaruh oleh keterlambatan panggilannya untuk mengendarai Williams, itu masih memberinya kurva belajar yang besar dan langkah besar dari mesin yang biasa dia gunakan dalam seri pengumpan langsung F1, F2.

“Hal terbesar [untuk dipelajari] mungkin di sekitar kebiasaan kecil dan membiasakan diri dengan mobil serta memahami cara mendapatkan yang terbaik dari jenis mesin ini,” jelasnya. “Ini semacam tingkat detail yang tidak Anda dapatkan dari sesi tes atau FP1 tunggal.

“Mobil F1 sangat kompleks saat ini sehingga ada banyak sistem yang bekerja di latar belakang yang banyak membantu Anda sepanjang waktu, tetapi itu berarti bahwa beberapa hal yang secara tradisional Anda anggap remeh, mereka hanya tidak bekerja dengan cara yang sama.

“Jadi memahami keanehan tersebut dibandingkan dengan mobil F2 dan meningkatkan kecepatan pada saat kualifikasi dan balapan adalah sebuah tantangan, tapi untungnya semuanya berjalan cukup baik. Kecepatan yang kami temukan dari Jumat hingga Sabtu adalah langkah yang sangat layak dan setelah sedikit waktu untuk mencerna, saya cukup senang dengan akhir pekan.

“Saya sudah lebih percaya diri dalam cara memanipulasi mobil untuk mendapatkan apa yang saya inginkan dan saya pikir juga manajemen waktu adalah hal besar yang mungkin tidak ada dalam radar saya sebelum akhir pekan.

“Bahkan tanpa penggemar di trek, Anda jauh lebih sibuk untuk akhir pekan F1 dibandingkan F2. Jadi, tetap mengikuti jadwal saya cukup sulit. ”

[[{"fid": "1597448", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Aitken bermitra dengan mantan rival F2 Nicholas Latifi di Williams dan mampu bertahan melawan rookie F1 Kanada sepanjang akhir pekan.

Dia mendekati kecepatan rekan setimnya selama latihan dan lebih cepat dari dua pembalap Williams dalam dua putaran pertama di kualifikasi sebelum akhirnya disusul dengan kurang dari sepersepuluh detik setelah membuat sedikit kesalahan pada upaya terbang terakhirnya.

Meskipun demikian, penampilannya di akhir pekan membuat Williams terkesan, dengan kepala kinerja kendaraan tim Dave Robson memuji Aitken karena melangkah ke F1 dengan cara yang "mulus".

“Saya pikir mereka senang saya bisa masuk dan tidak terlalu banyak proses pembelajaran,” tambah Aitken. “Ini tidak seperti kami sampai pada hari Minggu dan kami masih berusaha untuk menemukan setengah detik atau apapun.

"Jadi bagi mereka, saya mengisi peran cadangan dengan cukup baik, menurut saya, masuk dengan sedikit keributan, dan melanjutkan pekerjaan.

“Pace-bijaksana dalam kualifikasi benar-benar layak, saya hanya sedikit mengacaukan putaran terakhir tapi kami masih sangat kompetitif di depan Alfa dan Haas. Untuk menjadi sedekat itu dengan Nicholas setelah dia menyelesaikan seluruh musim, saya sangat senang dan para teknisi juga. ”

Peluang Aitken untuk tampil mengesankan datang di akhir musim ketiga yang sulit di F2. 2020 seharusnya menjadi tahun perjuangan gelar yang serius untuk Aitken, tetapi ia hanya bisa mengumpulkan dua penampilan podium dan finis di urutan ke-14 di klasemen - menandai hasil terburuknya di kejuaraan - tetapi itu bukan cerminan sebenarnya dari kemampuannya .

Ini adalah pembalap yang telah menikmati kesuksesan besar di single-seaters, menyapu kedua gelar Formula Renault pada 2015 dan menempa dirinya menjadi pelopor reguler sebagai pemenang beberapa balapan di F2 hingga kemenangan mengering di tahun yang sulit yang diganggu oleh tim penting. keberangkatan di Campos pada malam musim.

Di tengah perjuangannya, ia telah menyaksikan secara langsung kebangkitan dan kebangkitan Russell, mantan rekan setimnya yang Aitken berlari dekat dalam perjalanannya menjadi runner-up di seri GP3 pada tahun 2017. Aitken berharap untuk mengikuti jejak Russell dalam meraih kemenangan di F2 dan lulus ke F1, tetapi karena satu dan lain hal, banyak hal belum terwujud seperti yang direncanakan.

[[{"fid": "1597450", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"4": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "4"}}]]

Selama masa-masa sulit yang dialami semua atlet, musuh keraguan diri yang tidak diinginkan sering tertinggal tidak terlalu jauh dan, seperti banyak pembalap, Aitken telah menderita sejumlah pukulan punggung sejak ia memulai balapan kursi tunggal pada tahun 2012. Bagaimanapun, olahraga motor adalah dunia tanpa henti dan seringkali tidak memaafkan.

Melalui semua itu, Aitken telah bertahan, terus merosot, dan kerja kerasnya akhirnya dibalas dengan debut F1 yang tidak terduga - sebuah kesempatan yang akan dimaafkan karena mulai merasa seolah-olah terlepas dari genggamannya.

“Saya pikir setiap orang terkadang memiliki bentuk keraguan,” Aitken mengakui. “Yang ingin saya katakan adalah kita semua adalah manusia, dan saya pikir bahkan jika saya memiliki performa yang baik di F2 tahun ini, atau keadaan berubah menjadi berbeda, Anda masih akan ragu apapun yang terjadi.

"Apa yang telah saya lakukan hanyalah mencoba untuk fokus pada pendekatan yang sama seperti akhir pekan ini, dan akhir pekan sebelumnya, dan lakukan pekerjaan terbaik yang Anda bisa di dalam mobil dan peluang akan muncul dengan sendirinya.

“Saya pikir akhir pekan lalu [di Bahrain] adalah contoh yang bagus untuk itu. Jelas, ada beberapa keberuntungan yang terlibat di dalamnya tetapi saya menempatkan diri saya pada posisi yang tepat dan memastikan saya siap untuk itu.

"Beberapa tahun terakhir adalah tentang mencoba memaksimalkan hasil saya di jalurnya setiap kali saya keluar dan kemudian menempatkan diri saya pada posisi di mana peluang itu dapat muncul dengan sendirinya."

Sekarang setelah merasakannya, Aitken ingin mendapatkan lebih banyak peluang di F1 untuk memastikan bahwa mimpinya penampilan di Sakhir GP tidak akan hilang begitu saja.

[[{"fid": "1597452", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"6": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "6"}}]]

Sementara Aitken tidak yakin apakah dia akan kembali ke F2 untuk musim keempat pada 2021 , jelas dia ingin tetap bersama Williams untuk mengejar lebih banyak peluang F1 dalam perannya saat ini.

Dengan Russell dan Latifi keduanya dikontrak hingga akhir tahun, mungkin ada potensi pembukaan untuk diisi untuk 2022 - terutama jika Russell menerima promosi Mercedes.

Untuk saat ini, Aitken tidak membiarkan dirinya terbawa pikiran seperti itu. Sebaliknya, seperti yang telah menjadi ciri khas karirnya hingga saat ini, dia sepenuhnya fokus pada kerja keras dan pengembangan diri yang ulet.

Pendekatan itu telah membantu Aitken sejauh ini, karena ia berusaha untuk mendorong dirinya dari pinggiran F1 dan masuk ke persamaan untuk penggerak Williams di masa depan.

“Ini jelas menunjukkan bahwa saya bisa melakukan pekerjaan itu,” kata Aitken. “Salah satu alasan mengapa saya sangat ingin pergi lagi adalah bahwa setelah satu akhir pekan saya merasa saya bisa membuat akhir pekan yang jauh lebih baik. Tetapi fokus saya hanyalah melanjutkan pekerjaan dan melakukannya sebaik mungkin.

“Jika itu menguntungkan saya di masa mendatang maka semuanya lebih baik, tetapi tidak banyak gunanya memikirkan masa depan saat ini. Itu hanya melakukan dan melakukan sebaik yang saya bisa di dalam mobil.

“Tahun 2022 masih panjang. Saya hanya fokus pada penampilan saya di trek. Tidak ada yang secara khusus dapat saya katakan atau lakukan selain tampil di trek yang akan menguntungkan saya di usia 22 tahun.

“Sama halnya, ada peluang yang ingin saya miliki untuk saya sebelum usia 22, jadi saya tetap berpikiran terbuka tentang berbagai hal dan tidak selalu tentang berpikir sejauh ini.

"Saya hanya ingin mengesankan di sini dan saat ini juga dan jika saya terus melakukan itu, saya yakin saya akan berakhir di tempat yang tepat."

[[{"fid": "1597451", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"5": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "5"}}]]