Akhir pekan lalu, Mercedes F1 mengumumkan perombakan besar-besaran pada divisi teknisnya, dan menandai perubahan jangka panjang dengan fokus ke era baru dalam Formula 1.

Itu terjadi kurang dari setahun setelah kepergian guru mesin Andy Cowell dan akan berlaku mulai 1 Juli, dengan Direktur Teknis James Allison meninggalkan perannya sebagai Technical Director untuk menjadi Chef Technical Officer (CTO).

Allison, yang bergabung dengan tim pada awal 2017, akan bertanggung jawab atas perencanaan strategis jangka panjang di posisi CTO yang baru dibuat, sementara Direktur Teknologi Mercedes Mike Elliot akan menggantikan peran Allison saat ini.

'Evolusi' yang direncanakan

Keputusan Allison tidak mengejutkan Mercedes, dan itu adalah langkah yang diambil dengan memperhatikan era yang akan datang karena tim terlihat untuk terus menang.

Ketika mencoba untuk memadamkan ancaman terhadap dominasinya di F1 yang datang dari kebangkitan Red Bull tahun ini, Mercedes harus secara bersamaan memfokuskan upayanya untuk mempersiapkan peraturan teknis dan olahraga baru pada tahun 2022.

Pengenalan mobil baru dan pemberlakuan batasan anggaran yang ketat akan memberi Mercedes tantangan terbesar hingga saat ini jika ingin melanjutkan kesuksesannya hingga tahun depan dan seterusnya.

Akibatnya, mereka telah merencanakan strategi jangka panjang untuk mengatasi perombakan terbesar pada peraturan di F1 sejak era hybrid V6 (dan dominasi saat ini) dimulai pada 2014. Yang termasuk periode transisi dan rencana suksesi untuk Allison.

Allison menjelaskan bahwa dia merasa waktunya tepat untuk "meneruskan tongkat estafet" setelah mempertimbangkan masa jabatan yang dimiliki anggota tim senior di F1, sementara bos tim Toto Wolff berbicara tentang kegembiraannya untuk mempertahankan Allison sebagai anggotan penting tim.

“Sejak bergabung dengan Mercedes pada tahun 2017, James telah menjadi pemimpin teknis yang luar biasa untuk tim kami, dan dia telah memberikan kontribusi yang sangat besar untuk kinerja kami: Dia menggabungkan semangat dan tekad yang besar dengan keahlian terperinci dan karakter moral yang luar biasa,” kata Wolff.

“Kami telah mengetahui untuk sementara waktu bahwa waktunya sebagai direktur teknis akan segera berakhir tahun ini, dan saya senang bahwa kami dapat membentuk peran baru ini untuk membuatnya tetap dalam keluarga motorsport kami.

"Dia akan menjadi rekan tanding yang penting bagi saya di tahun-tahun mendatang, dan saya tahu bahwa kita masih memiliki banyak hal untuk dicapai bersama."

Bagi Allison - salah satu tokoh penting di balik raihan tujuh gelar ganda kejuaraan dunia berturut-turut Mercedes - peran barunya akan bertindak sebagai tantangan dan dorongan baru.

Siapakah penerus Allison?

Pria yang ditugaskan untuk mengisi posisi krusial yang ditinggalkan Allison adalah Mike Elliot.

Elliot telah mengukuhkan dirinya sebagai tokoh kunci dalam tim teknik Mercedes sejak kedatangannya pada tahun 2012, awalnya sebagai kepala aerodinamika, sebelum ia pindah ke posisi terakhirnya sebagai direktur teknologi.

Pria berusia 47 tahun ini berfokus pada aerodinamika selama bertahun-tahun di Mercedes, menghabiskan tiga tahun di tim balap dan dua tahun bekerja pada efek aerodinamika pada penanganan kendaraan, membuktikan pemahamannya yang menyeluruh tentang performa mobil.

Pengalaman itu akan terbukti sangat berharga untuk menduduki posisi direktur teknis - yang merupakan peran paling berpengaruh terkait performa mobil secara langsung. Elliot memulai kariernya di F1 sebagai aerodinamis di McLaren, sebelum dia beralih ke Renault pada saat yang sama Allison berada di tim, dengan pasangan itu akhirnya bersatu kembali di Mercedes.

Elliot menjadi salah satu personel penting Divisi Teknis Mercedes F1, dengan Allison menggambarkannya sebagai "insinyur luar biasa" yang akan membawa "kesegaran" ke departemen teknis.

"Merupakan kesenangan dan kehormatan besar untuk bekerja untuk James di awal karir saya di Renault, dan selama empat tahun terakhir di Mercedes," kata Elliot tentang promosinya.

“Rekam jejaknya dalam olahraga berbicara untuk dirinya sendiri, dan dia telah menjadi rekan setim dan pemimpin yang fantastis bagi saya selama waktu itu. Mereka adalah sepatu besar yang harus diisi dan saya senang kami dapat menggunakan keahliannya dalam peran barunya sebagai CTO.

"Merupakan hak istimewa yang luar biasa untuk menjadi bagian dari tim ini, dan saya tahu kekuatan kepemimpinan di setiap level melalui perusahaan akan sangat penting untuk kesuksesan masa depan kami. Saya tidak sabar untuk memulai dan mengatasi banyak tantangan teknis yang menarik di hadapan kami pada bulan dan tahun mendatang. "

Dan bagaimana dengan masa depan jangka panjang?

Perubahan struktur divisi teknis Mercedes F1 juga menampilkan gambaran yang lebih besar, khususnya terkait dengan posisi Toto Wolff sebagai Team Principal.

Setelah banyak spekulasi tentang masa depannya, Wolff berkomitmen untuk Mercedes pada bulan Desember sebagai bagian dari kesepakatan yang membuatnya memiliki kepemilikan bersama yang sama atas tim. Orang Austria memiliki kebebasan untuk mundur sebagai Team Principal kapan saja dan beralih ke peran eksekutif seperti CEO atau Ketua Dewan.

Sebelum perjanjian itu, Wolff telah mengakui di awal tahun bahwa waktunya di Mercedes telah membebani dirinya, dan dia juga memberikan indikasi kuat bahwa dia sedang mencari penggantinya.

"Kami memiliki banyak penyerahan tanggung jawab, sambil menjaga pengetahuan dan kepemimpinan senior di perusahaan sementara juga tidak menciptakan hambatan bagi talenta muda untuk muncul, ini adalah sesuatu yang menurut saya sangat menarik dan saya tunggu-tunggu untuk beberapa tahun ke depan, "Wolff menjelaskan pada bulan Oktober.

“Saya akan sangat bangga jika ada Team Principal baru datang, mengambil alih dari saya, dan melakukan pekerjaan yang lebih baik daripada yang bisa saya lakukan saat itu. Ini adalah proyek yang sangat menarik bagi saya, tetapi saya tidak merasa akan mengecewakan tim.

“Saya pemegang saham dan saya akan tetap bersama tim - itulah yang telah kami sepakati dengan Daimler - tapi mungkin kemudian di fungsi lain. Apakah itu CEO atau ketua, kami belum menemukan jawabannya, tetapi Daimler telah memberi saya banyak pilihan.

“Tapi sebelum saya beralih ke peran baru, saya perlu memastikan bahwa ada orang lain yang mengikuti 23 balapan dan saya dapat bersenang-senang di depan layar Zoom.”

Mempertahankan Allison dalam peran kepemimpinan senior dapat dilihat sebagai bagian dari rencana yang lebih luas untuk mempersiapkannya menghadapi kemungkinan menjadi kepala tim di masa depan ketika Wolff pada akhirnya memutuskan untuk menepi dari paddock.

 

Comments

Loading Comments...