Direktur Teknis Mercedes F1, James Allison, akan berganti posisi sebagai bagian dari rencana suksesi dengan fokus ke era Formula 1 berikutnya.

Mulai 1 Juli, Allison akan meninggalkan posnya di departemen teknis F1 untuk pindah ke peran baru sebagai Chief Technical Officer (CTO), yang disebut Mercedes sebagai evolusi struktur teknis.

Allison, yang telah memegang posisi direktur teknis sejak kedatangannya pada tahun 2017, akan ditugaskan untuk memastikan Mercedes siap menghadapi "tantangan strategis" dari perubahan regulasi teknis dan olahraga yang mulai berlaku pada tahun 2022.

Untuk menggantikan Allison, Mercedes akan mempromosikan Direktur Teknologinya saat ini, Mike Elliott, sebagai Direktur Teknis tim F1.

"Saya sangat yakin bahwa orang-orang memiliki umur simpan dalam peran senior dalam olahraga ini, dan saya telah memilih untuk mundur dari peran saya sebagai Direktur Teknis untuk meneruskan tongkat pada waktu yang tepat untuk organisasi dan saya sendiri," jelas Allison .

“Saya telah menikmati empat setengah tahun yang luar biasa sebagai Direktur Teknik, dan merupakan hak istimewa untuk memimpin upaya teknis tim pada saat itu. Senang sekali bisa digantikan oleh Mike, seorang insinyur yang luar biasa dalam kelompok pemimpin senior yang sangat kuat dalam tim.

“Kami akan mendapatkan keuntungan dari kesegaran yang dia bawa ke peran tersebut - dan saya berharap saya dapat terus memberikan kontribusi yang berguna dalam peran saya sebagai CTO, dengan fokus pada peningkatan kemampuan kami di seluruh jajaran dan mendukung Toto dengan tantangan strategis utama yang kami hadapi dalam waktu dekat. "

Bos tim Mercedes F1 Toto Wolff memuji "kontribusi besar" yang dibuat Allison dalam posisinya dalam membantu pabrikan Jerman itu melanjutkan kesuksesannya yang tak terkalahkan di era V6.

“Kami telah mengetahui untuk sementara waktu bahwa waktunya sebagai Direktur Teknik akan segera berakhir tahun ini dan saya senang bahwa kami dapat membentuk peran baru ini untuk membuatnya tetap dalam keluarga motorsport kami,” kata Wolff.

“Dia akan menjadi sparring partner yang penting bagi saya di tahun-tahun mendatang dan saya tahu masih banyak yang harus kami capai bersama. Kita sering mengatakan bahwa organisasi adalah organisme yang dinamis, dan kita perlu beradaptasi terus menerus jika kita ingin benar-benar berkembang.

“Perencanaan suksesi yang efektif telah menjadi kekuatan tim kami, jadi dengan senang hati saya mengumumkan Mike dalam peran barunya sebagai Direktur Teknis.”

Elliot memulai karir F1-nya di McLaren pada 2000 dan kemudian bekerja di Renault sebelum bergabung dengan Mercedes pada 2012 saat ia mengambil peran sebagai kepala aerodinamika. Sejak 2017, dia bertindak sebagai direktur teknologi tim.

Elliot mengakui dia memiliki tugas yang besar untuk menggantikan Allison.

"Merupakan kesenangan dan kehormatan besar bisa bekerja untuk James di awal karir saya di Renault, dan selama empat tahun terakhir di Mercedes," tambahnya.

“Rekam jejaknya dalam olahraga berbicara untuk dirinya sendiri, dan dia telah menjadi rekan setim dan pemimpin yang fantastis bagi saya selama waktu itu. Ini adalah sepatu yang besar untuk diisi (menjadi suksesor Allison), saya senang kami dapat menggunakan keahliannya dalam peran barunya sebagai CTO.

“Secara pribadi, ini adalah kesempatan yang luar biasa untuk menjadi Direktur Teknik di tim seperti Mercedes, dan saya harus berterima kasih kepada Toto dan perusahaan kami yang telah mempercayai saya untuk meningkatkan peran baru ini.

“Merupakan hak istimewa yang luar biasa untuk menjadi bagian dari tim ini dan saya tahu bahwa kekuatan kepemimpinan di setiap level melalui perusahaan akan sangat penting untuk kesuksesan masa depan kita.

"Saya tidak sabar untuk memulai dan mengatasi banyak tantangan teknis menarik di depan kita dalam beberapa bulan dan tahun mendatang."

 

Comments

Loading Comments...