Delapan pembalap, termasuk tiga rookie, tampil untuk pertama kalinya bersama tim baru di balapan pembuka musim 2021, F1 GP Bahrain.

Para pembalap hanya memiliki waktu 1,5 hari untuk menyesuaikan dengan mobil barunya dalam tes pra-musim dalam tes pra-musim terpendek F1 untuk menguasai mobil mereka jelang musim baru. 

Beberapa dari mereka bisa langsung kencang dan tampil impresif, lainnya terkesan kesulitan menguasai mobil barunya.  Bagimana rapor para pembalap dengan tim barunya masing-masing? Crash.net menyajikannya untuk Anda.

Yuki Tsunoda

Dipromosikan ke AlphaTauri untuk menggantikan Daniil Kvyat setelah satu musim di Formula 2, Yuki Tsunoda telah memulai kampanye rookie F1-nya yang dikelilingi oleh hype setelah mengakhiri pengujian dengan waktu tercepat kedua. Pemuda Jepang itu membuktikan performa pra-musim bukan kebetulan belaka dengan penampilan impresifnya dalam debut Formula 1 di F1 GP Bahrain.

Meski gagal menembus Q3 dengan ban Medium, dan memulai balapan dari P3, Tsunoda menyajikan gaya balap yang berani dan agresif di balapan debutnya. Ia tidak ragu bertarung melawan pembalap lain yang lebih berpengalaman, termasuk saat menyalip juara dunia dua kali, Fernando Alonso, dan manuver lap akhir kepada Lance Stroll untuk memastikan finis P9, dan meraih podium dalam debutnya.

Penampilan Tsunoda menandai dirinya sebagai bintang masa depan, yang memicu pujian tinggi dari kepala F1 Ross Brawn, yang menyebut pemain berusia 20 tahun itu sebagai "pendatang baru terbaik F1 selama bertahun-tahun" .

Putusan kami: 9/10

Daniel Ricciardo

Daniel Ricciardo menikmati debut yang layak untuk tim barunya saat ia memulai awal yang baik bersama tim barunya, McLaren.

Pembalap Australia itu memulai balapan dari posisi keenam, mengungguli rekan setimnya Lando Norris pada hari Sabtu, tetapi Norris yang berada di atas angin pada hari perlombaan, setelah menyalip Ricciardo pada lap pembukaan. Ricciardo finis di urutan ketujuh, tiga tempat, dan 20 detik di belakang Norris.

McLaren kemudian mengungkapkan bahwa kinerja Ricciardo telah dirugikan oleh kerusakan lantai yang dideritanya pada awal balapan ketika dia dipukul dari belakang oleh Gasly. Tanpa kehilangan downforce yang “cukup besar”, kemungkinan Ricciardo akan lebih dekat dengan Norris.

Putusan kami: 8/10

Sergio Perez

Sergio Perez memasuki musim dengan tekanan yang bisa dibilang paling berat di pundaknya sebagai rekan setim baru Max Verstappen di Red Bull - kursi yang telah menjadi semacam piala beracun dalam beberapa tahun terakhir.

Perez menjalani kualifikasi yang kurang ideal saat ia berjuang untuk kecepatan di ban Medium dan hanya berakhir di urutan ke-11 di Q2, tetapi pembalap Meksiko itu bangkit kembali pada hari perlombaan. Perez secara mengesankan menangani masalah kelistrikan pada putaran formasi dengan tenang, dan menuntaskan balapan di lima besar yang kuat setelah memulai balapan dari pitlane.

Perez mengakui dia harus menyesuaikan gaya mengemudinya karena dia terus membiasakan diri dengan RB16B-nya, tetapi begitu dia benar-benar mencapai kecepatannya, kita bisa berharap untuk melihat juara balapan terbaru F1 bergabung dalam pertempuran di depan.

Putusan kami: 7.5 / 10

Carlos Sainz

Setelah peralihan musim dinginnya dari McLaren ke Ferrari, Carlos Sainz membuat awal yang solid jika tidak spektakuler untuk karir Ferrari-nya, setelah secara komprehensif dikalahkan oleh rekan setimnya Charles Leclerc, yang membintangi untuk merebut P4 yang menakjubkan di kualifikasi.

Sainz sudah mengakui memasuki musim ini dia membutuhkan beberapa balapan untuk naik ke level Leclerc saat dia menyesuaikan diri dengan tim barunya. Menjadi terlalu berhati-hati di awal dalam upaya untuk menghindari tersingkir lebih awal di balapan pertamanya dengan Ferrari berarti Sainz memberi dirinya lebih banyak pekerjaan untuk dilakukan saat dia terseok-seok, tetapi dia pulih dengan baik.

Pembalap Spanyol itu bertarung untuk finis di posisi kedelapan dan hampir mengejar Daniel Ricciardo dari McLaren di akhir saat ia finis dua tempat di belakang Leclerc, dan membantu Ferrari mencatat poin ganda yang menggembirakan menyusul kesengsaraannya pada tahun 2020 dalam apa yang menandai debut bebas kesalahan.

Putusan kami: 7/10

Sebastian Vettel berharap untuk membuang beberapa kenangan buruk tentang akhir yang buruk bersama Ferrari saat ia memulai lagi dengan skuad Aston Martin yang diganti merek, tetapi ia mengalami debut yang menyedihkan dalam warna hijau.

Juara dunia empat kali itu merasa sangat tidak nyaman memasuki balapan pertama akhir pekan setelah program pengujiannya terhambat oleh sejumlah masalah ketahanan, dan dia kemudian berjuang untuk mengatasi mobil barunya.

Vettel finis di urutan ke-15 setelah mendapat penalti 10 detik akibat manuver sembrono dengan menabrak bagian belakang Alpine milik Esteban Ocon di Tikungan 1. Itu mengikuti penampilan kualifikasi yang mengerikan di mana petenis Jerman itu tersingkir dari Q1 di posisi ke-18 sebelum menerima penurunan kisi karena gagal mematuhi aturan bendera kuning.

Mungkin terlalu dini untuk menghapus Vettel setelah hanya satu balapan, tetapi itu jauh dari awal yang dia harapkan dalam satu tahun dia berusaha untuk membangun kembali reputasinya.

Putusan kami: 3/10

Nikita Mazepin

Pembalap lain yang mengalami debut yang membawa malapetaka adalah rookie Haas Nikita Mazepin, yang promosi F1-nya telah dinodai kontroversi bahkan sebelum mulai mengikuti tindakannya yang terdokumentasi dengan baik dan menjijikkan akhir tahun lalu.

Pembalap Rusia itu mengalami balapan akhir pekan pertama yang kacau saat dia berputar dalam latihan dan dua kali dalam kualifikasi dalam perjalanan ke pengaturan waktu paling lambat, sebelum berputar tiga tikungan ke debut F1-nya ketika dia mendapatkan kekuatan terlalu dini saat keluar dari Tikungan 2.

Team Principal Haas Guenther Steiner memberi pesan yang cukup jelas kepada dua rookie untuk balapan pertama; membawa pulang mobil, tapi Mazepin gagal secara spektakuler.

Itu menandai tampilan debut terpendek di F1 selama hampir dua dekade. Bahkan masa Felipe Massa sebagai juara dunia 2008 bertahan lebih lama dibandingkan balapan pertama Mazepin.

Putusan kami: 1/10

 

Comments

Loading Comments...