Quantcast

Carlos Sainz Jr

Carlos Sainz Jr
Negara: 
Nama lengkap: 
Carlos Sainz Vázquez de Castro
Tanggal lahir: 
31 Agustus, 1994
Tempat Lahir: 
Madrid, Spain
Status Pengemudi: 
Current
119
Races
0
Wins
0
Poles
0
Titles

Carlos Sainz Jr Biography

Setelah lulus dari karting, Sainz Jr memulai debutnya di balapan satu tempat duduk di seri Formula BMW Eropa, finis keempat di klasemen pembalap.

Putra dari dua kali Juara Reli Dunia, Carlos Sainz Snr, dengan cepat naik pangkat dengan memenangkan Formula Renault 2.0 NEC 2011 dan menjadi runner-up di kejuaraan Eurocup Formula Renault 2.0 di
musim yang sama.

Pada 2012, Sainz Jr pindah ke Carlin dan berkompetisi di seri Formula Inggris dan Euro dan penampilannya menarik perhatian Arden Motorsport yang merekrut pembalap Spanyol itu untuk seri GP3 2013. Sainz menikmati satu musim di GP3 bersama komitmen Euro F3-nya.

Tahun 2014 menandai musim ketiganya di Euro F3 dan Sainz dinobatkan sebagai juara dengan tujuh kemenangan balapan atas namanya. Sainz menjalani sesi tes dengan Red Bull dan Toro Rosso di Silverstone dan pembalap tersebut dikonfirmasi untuk musim 2015 dengan Toro Rosso bersama Max Verstappen yang berusia 17 tahun dalam susunan pembalap baru.

Poin back-to-back di Australia dan Malaysia menandai janji awal Sainz, dengan pembalap Spanyol itu mencatat total tujuh poin sepanjang musim. Meskipun tidak dapat menyamai penghitungan poin rekan setimnya yang lebih muda, Verstappen, namun Sainz terkesan.

Dengan mobil yang lebih kompetitif, Sainz terus bersinar pada tahun 2016, mencatatkan 10 poin dalam perjalanan untuk menyegel posisi ke-12 dalam klasemen pembalap, dengan lebih dari dua kali lipat jumlah poin yang dia raih dalam kampanye rookie-nya.

Tahun 2017 akan menjadi tahun terobosan bagi pembalap Spanyol itu, yang tidak hanya mengamankan hasil terbaik dalam karirnya dari tempat keempat dalam kondisi sulit di Singapura, tetapi juga mencapai 10 besar pertamanya di klasemen pembalap, sebelum menerima gol telat. -promosikan musim ke Renault sebagai pengganti Jolyon Palmer untuk boot.

Sainz melanjutkan dengan Renault hingga 2018 dan secara teratur mengimbangi kecepatan rekan setimnya Nico Hulkenberg, membantu tim dalam kenaikannya ke P4 dalam kejuaraan konstruktor sebagai pakaian lini tengah terkemuka. Komidi putar pasar pengemudi melihat Sainz pindah ke tim ketiganya dalam beberapa tahun, menandatangani kesepakatan untuk menggantikan rekan senegaranya Fernando Alonso di McLaren untuk tahun 2019. Itu juga menandai kepergian Sainz dari program Red Bull, setelah kehilangan kesempatan kursi dengan tim seniornya setelah kepergian Daniel Ricciardo.

Peralihan ke McLaren memberi Sainz stabilitas yang layak untuk pertama kalinya dalam karier F1-nya berdasarkan kontrak multi-tahun - dan dia tidak membuang-buang waktu untuk memanfaatkan peluang itu sebaik-baiknya. Sainz menampilkan serangkaian penampilan luar biasa untuk McLaren, memimpin lini tengah berkali-kali. Penampilannya membuatnya mendapatkan julukan 'Operator Halus', tetapi momen menonjol datang di Grand Prix Brasil ketika Sainz pulih dari masalah dalam kualifikasi yang membuatnya berada di urutan terakhir untuk mencetak podium F1 pertamanya - dan yang pertama dari McLaren selama hampir enam tahun. Hasilnya mengamankan McLaren P4 di kejuaraan konstruktor, menandai perputaran nyata dalam keberuntungannya dari tahun-tahun sebelumnya, dengan Sainz sebagai katalisator untuk sebagian besar kesuksesannya.

2020 adalah tahun Sainz menggarisbawahi kemampuannya saat ia mempelopori pasukan McLaren ke tempat ketiga dalam kejuaraan konstruktor dengan serangkaian drive yang brilian, diakhiri dengan podium kedua dalam karirnya ketika ia dengan susah payah disingkirkan untuk kemenangan pertama oleh AlphaTauri dari Pierre Gasly di Grand Prix Italia di Monza. Sepanjang tahun 2020, Sainz menunjukkan dengan tepat mengapa Ferrari memilih untuk mengontraknya menggantikan Sebastian Vettel pada tahun 2021 - dengan kecepatan elektrik dan konsistensi supernya menjadi kunci kesuksesan skuad Woking.