Sebastian Vettel

Negara: 
Nama lengkap: 
Sebastian Vettel
Tanggal lahir: 
2 Juli, 1987
Tempat Lahir: 
Heppenheim
Status Pengemudi: 
Current
Tinggi Pengemudi: 
176cm
Berat Pengemudi: 
58kg

4
Championship Titles

258
Races
53
Wins
57
Poles
4
Titles

Sebastian Vettel Biography

Vettel yang tampak sangat kekanak-kanakan hampir memotong sosok kekanak-kanakan di tengah-tengah paddock F1 yang beroktan tinggi, tetapi pria Jerman berambut pel telah terbukti menjadi bakat yang hebat dengan kematangan melebihi usianya.

Kesempatan mengejutkan untuk melakukan debut Grand Prix di Grand Prix Amerika Serikat 2007 menggantikan Robert Kubica yang tidak sehat membuat Sebastian menjadi pencetak poin termuda dalam olahraga itu pada 19 tahun dan 345 hari, ketika ia menempati posisi kedelapan di Indianapolis Motor Gelanggang balapan mobil.

Menjadi putra dari seorang pendaki bukit yang antusias dan pesaing karting, melihat Sebastian di belakang kemudi karts saat masih balita dan dia melakukan debut kompetisinya pada usia hanya tujuh.

Pada tahun 1997 ia merebut gelar Jerman pertamanya dan setelah naik ke seri Eropa, ia dinobatkan sebagai juara di kelas Junior dan Senior sebelum mengambil langkah besar ke mobil untuk musim 2003.

Bakatnya segera terlihat di seri Formula BMW saat ia mengakhiri tahun debutnya di posisi kedua secara keseluruhan, meraih penghargaan rookie top dalam prosesnya. Tahun berikutnya, anak muda Jerman itu sangat dominan dalam memenangkan 18 dari 20 balapan dan ini secara alami memastikan promosinya ke Seri F3 Euro untuk tahun 2005.

Meskipun Lewis Hamilton adalah juara pelarian, Vettel sekali lagi membuat kesan yang luar biasa di tahun rookie-nya, mengambil posisi kelima secara keseluruhan dan memenangkan kesempatan emas untuk menguji F1 Williams-BMW sebagai hadiah atas kesuksesannya di Formula BMW.

Pada tahun 2006, Vettel harus berjuang keras untuk memperebutkan gelar dengan Paul di Resta yang sama berbakatnya, tetapi meski telah empat kali menang, petenis Jerman itu kalah dalam perebutan gelar di putaran final dari kejuaraan di Hockenheim.

Namun pada saat ini, Sebastian telah membuat tanda di level Grand Prix menyusul kepergian mendadak Jacques Villeneuve dari skuad BMW Sauber di pertengahan musim 2006. Penampilan pertamanya sebagai pembalap ketiga dalam sesi tes Jumat di Turki dan Italia membuatnya menjadi yang teratas dalam catatan waktu, dan segera mengukuhkan tempatnya sebagai anggota kunci dari skuad BMW F1 untuk tahun berikutnya.

Vettel memulai tahun 2007 dengan menggabungkan peran tesnya dengan tim BMW Sauber F1 dengan kampanye di Seri Dunia oleh Renault. Dia juga memimpin jalan untuk Carlin setelah putaran ke-7 - 74 poin ke 51 dari rival terdekatnya, Alvaro Parente - sampai peluang F1-nya datang dan dia mengalihkan fokus. Meski begitu, dia masih tergolong peringkat lima klasemen akhir musim WsBR.

Pasca-Indianapolis dan finis di urutan kedelapan dalam debut F1-nya, ia didekati oleh bos tim Toro Rosso, Gerhard Berger dan dengan dukungan pendukung lamanya Red Bull, ia direkrut untuk menggantikan Scott Speed di STR untuk tujuh final. balapan musim F1 2007.

Setelah bersinar di Indianapolis, Vettel kembali menunjukkan kemampuannya dengan STR. Memang, meskipun membuang kemungkinan finis ketiga di GP Jepang yang dilanda hujan, setelah berlari ke belakang Mark Webber, dia menebus kesalahan pada acara berikutnya di China, membawa pulang mobilnya di tempat keempat dan mengambil yang terbaik dari tim. hasil sampai saat ini.

Meskipun telah menarik perhatian tim-tim yang lebih besar, Vettel melanjutkan dengan Scuderia Toro Rosso pada 2008, di mana ia bergabung dengan bintang Champ Car Sebastian Bourdais. Siapa pun yang mengharapkan pemain Prancis itu mengungguli rekan setimnya yang lebih muda, bagaimanapun, akan terkejut.

Dengan Toro Rosso mendapat manfaat dari tautannya ke Red Bull Technologies dan menjalankan versi Ferrari bertenaga dari desain Adrian Newey terbaru, Vettel terbukti menjadi salah satu wahyu musim ini meskipun butuh beberapa saat untuk memulai.

Dibebani dengan mesin berusia satu tahun hingga Monaco, 'Team Seb' membukukan enam pengunduran diri dalam delapan awal gabungan pertamanya, tetapi, sementara Bourdais menikmati mobil yang lebih tua daripada rekan setim mudanya, kedatangan STR3 menghasilkan perubahan dramatis saat Vettel memulai perjalanan mencetak poin yang solid, mulai di Kerajaan dan melihatnya naik dengan mantap di klasemen.

Sorotan, bagaimanapun, datang di kandang tim, di Monza, di mana mantan operasi Minardi menikmati hari di bawah sinar matahari atau, dalam hal ini, hujan lebat. Menjalankan light dalam kualifikasi basah sebagai bagian dari strateginya untuk melawan ramalan hari perlombaan, Vettel merebut pole, dan kemudian melarikan diri dengan balapan saat ia menikmati kondisi basah kuyup.

Masih dalam performa terbaik, dan dengan kontrak Red Bull Racing sudah di kantongnya, pemain muda Jerman itu mengakhiri musim dengan tiga kali mencetak gol untuk mengakhiri musim kedelapan secara keseluruhan, dengan 35 poin, saat Toro Rosso mengecewakan skuad 'pekerja' Red Bull.

Pada saat itu, pindah ke Red Bull Racing bertenaga Renault untuk tahun 2009 tampak sebagai langkah mundur, tetapi RB5 Newey yang biasanya ramping tampaknya berada di depan kelas dalam pengujian pramusim, menjadi pertanda baik bagi Vettel untuk melanjutkan kecepatannya. naik ke ketenaran F1.

Pembalap Jerman itu harus menunggu momennya, bagaimanapun, karena Jenson Button dan Brawn GP terbukti lebih cepat, memenangkan enam dari tujuh balapan pertama, sementara Vettel jatuh mengejar kedua di Australia dan hanya berhasil di urutan ke-15 di Malaysia. Namun, satu balapan yang tidak dimenangkan Button dalam periode itu, berjalan lancar, karena performa cuaca basah yang sempurna memberi Red Bull Racing tidak hanya kemenangan pertamanya, tetapi juga memimpin finish 1-2.

Kemenangan kedua diraih dengan kesalahan lap pertama di Turki, memungkinkan Button untuk memperbesar keunggulannya, tetapi Vettel dan RBR kembali ke performa terbaiknya di Inggris, di mana ia menang sesuka hatinya, dan Jerman, di mana ia mendukung rekan setimnya Mark Webber di 1-2 lainnya. Namun, kemiringan pada gelar membutuhkan lebih banyak hal yang sama, dan DNF berturut-turut di dua putaran berikutnya pada akhirnya membuatnya terlalu banyak yang harus dilakukan, meskipun RB5 memiliki ukuran Kekuatan Button selama run-in.

Dua kemenangan dalam tiga balapan terakhir mengisyaratkan apa yang bisa terjadi, saat Vettel mengklaim posisi runner-up, terpaut sebelas poin dari Button, dan juga menunjukkan kesuksesan lebih lanjut di 2010, di mana ia akan membentuk salah satu dari sedikit susunan pemain yang tidak berubah. di grid.

RB6 mungkin sedikit lebih dari evolusi pendahulunya, tetapi telah menetapkan waktu yang menjanjikan dalam pengujian ketika Vettel mengklaim tiang untuk pembukaan musim GP Bahrain. Masalah knalpot membantunya meraih kemenangan, dan balapan terbukti menjadi petunjuk untuk sebagian besar kampanye, dengan pemuda Jerman itu sangat cepat dalam kualifikasi, tetapi tidak selalu mampu mengubahnya menjadi kemenangan. Ironisnya, kemenangan pertamanya tahun ini datang dari posisi kedua di grid di Malaysia, dan baru setelah Valencia dia naik podium lagi.

Tabrakan dengan Button di Belgia tampaknya telah merusak peluang gelar kedua pembalap, tetapi Vettel tampaknya mendapat manfaat dari pelepasan tekanan, menghasilkan comeback keempat kali berikutnya di Italia dan kemudian memenangkan tiga dari lima 'flyaways' yang menutup tahun ini. . Seharusnya empat dari lima, hanya untuk kegagalan mesin untuk menjelaskan kinerja Korea yang dominan, tetapi pertunjukan terlambat Vettel - dikombinasikan dengan masalah untuk rekan setimnya Webber dan pemimpin poin Fernando Alonso - memastikan bahwa dia melakukan cukup banyak untuk menjadi dunia olahraga termuda. juara di Abu Dhabi.

Menuju tahun 2011 dengan # 1 di mobilnya hanya berfungsi untuk memacu Vettel ke tingkat yang lebih tinggi, membantu menghapus aspek yang lebih buruk dari tahun gelar pertamanya, di mana dia berselisih dengan Webber dan memicu klaim favoritisme di dalam kamp Red Bull.

Dengan RB7 sebagai evolusi yang kuat dari pendahulunya, itu tergantung pada oposisi untuk menutup celah dan gagal melakukannya, karena Vettel memulai saat ia bermaksud untuk melanjutkan dengan tiang dan kemenangan di Australia. Sepuluh kemenangan balapan dan 14 tiang ditambahkan ke penghitungan sebelum tahun berakhir di Brasil, dengan Vettel merebut gelar di Jepang, sepenuhnya lima putaran lebih awal. RB7 terbukti, secara statistik, mobil paling sukses sejak Williams 1992, tetapi Vettel menunjukkan kematangannya yang semakin meningkat dengan beradaptasi dengan tuntutannya, dan ban Pirelli baru, lebih cepat dari rekan setimnya Webber, yang dibatasi hanya satu menang dan tiga kutub.

Pasangan yang sama membentuk susunan RBR untuk tahun keempat berturut-turut pada tahun 2012 ketika, meskipun ada berbagai perubahan aturan, tim Milton Keynes mulai sebagai favorit untuk 'tiga gambut' sebagai juara F1 ganda. Namun, petenis Jerman itu harus bekerja keras untuk mendapatkan hat-tricknya sendiri, karena kehilangan teknologi diffuser yang membuatnya nyaris tak terkalahkan di tahun 2011, Red Bull hanyalah salah satu dari beberapa pelopor di tahun 2012.

Vettel tidak berdiri di tangga teratas podium sampai putaran keempat di Bahrain. Kemenangan nomor dua di Valencia yang dirampok karena kegagalan alternator, ia kemudian harus menunggu sampai akhir musim 'flyaways' untuk kembali ke jalur kemenangan, tetapi sapuan empat balapan dari Singapura ke India membuatnya mengendalikan perebutan gelar. Masalah alternator memaksa satu-satunya DNF Vettel musim ini, dengan kegagalan kedua yang membuat dia kehilangan podium di Monza, sementara bentrokan dengan Narain Karthikeyan di Malaysia menyebabkan dia kehilangan poin di babak kedua, tetapi petenis Jerman itu lagi-lagi membantah 'tidak bisa menyalip mitos tentang dia dengan datang dari belakang di Abu Dhabi dan Brasil untuk mengamankan hasil yang dia butuhkan untuk gelar nomor tiga.

Yang termuda yang mencapai hat-trick kejuaraan, Vettel menemukan dirinya di perusahaan yang terkenal dengan menang tiga kali berturut-turut, bergabung dengan Juan Manuel Fangio dan Michael Schumacher di klub yang terdiri dari tiga orang.

Keberhasilannya juga memainkan peran utama dalam membantu RBR mencapai hat-trick gelar pengemudi dan konstruktor, dan ia kembali membentuk setengah dari susunan pemain yang tidak berubah untuk 2013, dengan Webber telah menandatangani perpanjangan satu tahun lagi untuk mengisi mesin # 2 . Namun, itu menjadi tahun terakhir mereka bersama saat Vettel mengejar kemenangan setelah finis ketiga di Melbourne melanggar perintah tim untuk melewati Webber dan menang di Malaysia.

Kerugiannya sangat besar, dan reputasi Vettel rusak. Webber mengumumkan niatnya untuk pensiun pada pertengahan musim, tetapi seiring berlalunya waktu, Vettel bangkit kembali dan kemudian melaju dengan sembilan kemenangan beruntun yang luar biasa dari Spa hingga akhir musim, menutup gelar keempat berturut-turut. dengan kemudahan dalam prosesnya.

Dominasi mungkin akan berakhir, bagaimanapun, sebagai unit kekuatan Renualt tampaknya akan memulai musim dengan kecepatan. Tapi itu masih menandai kesempatan bagi Vettel untuk memperkuat posisinya bersama para pemain hebat, karena dia harus balapan dengan mobil inferior. Dia akan melakukannya dengan rekan setim baru yang harus ditangani, karena Daniel Ricciardo pindah dari Toro Rosso untuk menggantikan Webber.

Tahun 2014 merupakan tahun yang sulit bagi petenis Jerman yang berjuang untuk beradaptasi dengan unit tenaga baru dan sepertinya memiliki masalah performa sepanjang musim dibandingkan rekan setim barunya. Selain itu, kompon ban Pirelli 2014 tidak pernah cocok dengan gaya mengemudi orang Jerman dan dia mengalami cacat parah sepanjang tahun.

Pembalap Jerman itu hanya berhasil naik empat podium sepanjang musim di Malaysia, Kanada, Singapura dan Jepang masing-masing dan menjadi juara bertahan pertama yang gagal memenangi balapan di musim berikutnya sejak Jacques Villeneuve pada 1998. Dia finis di urutan kelima secara keseluruhan dalam klasemen kejuaraan dan menjadi juara dunia kelima secara keseluruhan. benar-benar mengungguli rekan setim barunya Daniel Ricciardo.

Pada November 2014, dipastikan Vettel akan mengakhiri kemitraannya dengan tim Red Bull untuk bergabung dengan Ferrari dalam kontrak tiga tahun. Ferrari menikmati kampanye kompetitif pada 2015 menyusul kesulitannya di tahun sebelumnya, dan Vettel memanfaatkan kesempatan tersebut untuk mengklaim tiga kemenangan di Malaysia, Hongaria, dan Singapura, serta mengambil tempat ketiga di klasemen.

2016 akan terbukti lebih menantang untuk Scuderia, karena Vettel hanya melakukan empat perjalanan ke podium sepanjang musim - tidak ada yang tampil sebagai penampilan terbaik. Dengan posisi keempat di kejuaraan, Ferrari mengalihkan perhatian ke 2017.

Setelah memanfaatkan perubahan regulasi aerodinamis menjelang musim baru, Ferrari berhasil mengalahkan rival sekota Mercedes selama musim dingin, dengan beberapa orang di paddock percaya bahwa SF70H adalah mobil terkuat di grid. Vettel memulai tahun ini dengan gemilang, memenangkan tiga dari enam balapan pembuka untuk memimpin klasemen, tetapi reliabilitas yang buruk dan kegagalan garis start di Singapura membuat Vettel gagal mengubah keunggulan juara menjadi gelar untuk pertama kalinya di karirnya.

Vettel memiliki kesempatan kedua untuk mengklaim gelar pertamanya untuk Ferrari pada 2018, memulai tahun dengan kemenangan beruntun di Australia dan Bahrain. Ferrari adalah tim yang harus dikalahkan pada pertengahan musim, dengan kemenangan di Silverstone memungkinkan Vettel untuk membuka keunggulan poin atas Lewis Hamilton, hanya untuk tersingkir saat memimpin dengan nyaman di Grand Prix Jerman. Itu adalah momen ayunan momentum yang penting: Vettel hanya menang sekali lagi sepanjang musim, sementara Hamilton tampil gemilang yang membuatnya menutup gelar dengan dua balapan tersisa, menyelesaikan 88 poin di klasemen akhir.

Harapan tinggi untuk Vettel dan Ferrari memasuki musim 2019 setelah penampilan yang mengesankan dalam pengujian, hanya untuk tim yang gagal memenuhi harapan ini. Vettel berada di jalur untuk memulai musimnya di Kanada, mengambil pole dan mendominasi balapan, tetapi sebuah kesalahan mengakibatkan penalti waktu karena hampir mendorong Hamilton ke tembok, meninggalkan Vettel P2. Baru setelah Singapura, Vettel akhirnya meraih kemenangan, meskipun satu-satunya kesuksesan tahun ini sebagai rekan setim baru Charles Leclerc membayangi dia di Ferrari. Sementara ada poin tinggi (Kanada, Singapura, dan Jerman, di mana ia beralih dari P20 ke P2), itu adalah musim yang sangat sulit bagi Vettel karena momentum bergeser darinya di Maranello, meninggalkan pertanyaan yang harus dijawab menjelang dekade baru.

2019 terbukti menjadi awal dari akhir bagi Vettel di Ferrari, karena bahkan sebelum musim F1 2020 dimulai, Scuderia mengumumkan telah memutuskan untuk tidak memperbarui kontraknya dan akan menggantikannya dengan Carlos Sainz pada 2021.

Vettel - sekarang dibiarkan tanpa mobil - terus berjuang saat Ferrari mengalami musim yang menyedihkan (terburuk sejak 1980) dan merosot ke tempat keenam dalam klasemen konstruktor. Pembalap Jerman itu tampak seperti bayangan dirinya yang dulu ketika ia jatuh ke kampanye F1 terburuknya sendiri dengan finis di urutan ke-13 dalam kejuaraan pembalap dengan hanya 33 poin atas namanya. Turki membuktikan perlombaan yang menonjol di mana Vettel menunjukkan sekilas untuk kembali ke performa terbaiknya dengan drive yang sangat baik ke tempat ketiga dalam kondisi yang mengerikan.

Juara dunia empat kali itu pindah ke padang rumput yang baru untuk tahun 2021 - bergabung dengan skuad Aston Martin Works yang berganti nama saat ia ingin menemukan kembali bentuk lamanya dan berkembang di lingkungan baru.